Blondho

Dua kali saya menulis istilah blondho, dua kali pula menimbulkan pertanyaan dari banyak sahabat. Agar rasa penasarannya terjawab, maka pada tulisan kali ini saya akan menjelaskan apa itu blondho. Blondho bukan nama negara yang pernah menjajah kita dan bukan pula jenis warna rambut

Blondho (huruf “o” dibaca seperti pada kata Tokyo) merupakan produk sampingan yang dihasilkan dalam pembuatan minyak goreng dari kelapa. Dengan sedikit sentuhan, maka “limbah” tersebut bisa disulap menjadi makanan yang rasanya manis dan gurih mirip jenang.

Saat saya kecil Si Blondho ini menjadi jajanan favorit yang banyak dijual diwarung. Dipotong persegi kira2 ukuran 2×3 cm dan dibungkus plastik. Tanpa merk tapi diberi guntingan gambar wayang kulit. Pada saat itu gambar wayang merupakan salah satu mainan anak laki2.

Seperti inilah bentuk blondho sebelum dikemas.

Dan inilah gambar wayang yang dijadikan capnya

Dengan makin banyaknya produk bermerk akhirnya blondho hilang dari muka bumi. Padahal meski hanya terbuat dari limbah, tapi saya yakin blondho tidak seberbahaya jajanan jaman sekarang yang penuh dengan zat kimia dan bahan pewarna.

44 thoughts on “Blondho

  1. waahhh ampas kelapa ya?
    Mungkin kolesterolnya tinggi ya?
    Tapi setuju dengan pak eM “blondho tidak seberbahaya jajanan jaman sekarang yang penuh dengan zat kimia dan bahan pewarna”.


    Yang ini nggak semata2 ampas kelapa Bu, tapi kayaknya ada kandungan lainnya.
    Tentang kolesterol mungkin aja tinggi.
    Yang pasti rasanya kayak jenang

    [Reply]

  2. OOhh kalo di sunda mah namanya GALENDO..*bener ga ya*
    dari ampas kelapa kan..


    Mungkin di daerah lain namanya lain lagi.
    Tapi yang pasti nggak tidak semata ampas kelapa

    [Reply]

  3. Di tempat sy namanya ‘blendo’ Pak Mars. Dulu waktu punya kebun kelapa, ibu sering bikin minyak sendiri dan menghasilkan blendo ini. Sy sering makan makanan ini dan gk pernah beli. Hehe…


    Iya bener Mbak…
    Blondho adalah produk sampingan dari pengolahan minyak kelapa

    [Reply]

  4. Iya, Pakdhe,,
    Saya sebenarnya paling suka dengan aromanya..
    Dulu sering banget dibuatin sama mbah putri saya dulu,,


    Memang ada yang sengaja dibuat, meski kebanyakan merupakan produk sampingan dari pembuatan minyak goreng

    [Reply]

  5. IYa pak, itu tidak berbahaya karena tidak ada bahan pengawetnya dan manisnya memang dari gula asli. Tapi seandainya blondho itu menjadi makan berkelas sekelas popcorn tentunya banyak yang merusak dengan pemberian pemanis buatan πŸ˜†

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan


    Bener Bang…
    Andai sekarang masih ada, pasti sudah dicampur pewarna dan aroma buatan

    [Reply]

  6. Dulu waktu kecil saya masih sering menjumpai dan merasakan makanan ini. Bahkan ada yang rada cair dibungkus kecil kek bothok untuk temen makan gethuk. Tapi sekarang sudah gak pernah menjumpai.


    Iya bener…
    Dibungkus mirip bothok πŸ˜€

    [Reply]

  7. saya juga suka makan ini. πŸ˜€
    tp sekarang jarang ada yang buat Blondho.
    beli kelapa juga mahal. πŸ˜€
    kata Ibu, mending beli santen Kara, drpd beli kelapa.


    Kalau dulu kebanyakan nggak dibuat secara sengaja tapi sebagai hasil sampingan

    [Reply]

    Erwin Reply:

    kalo ditempat saja jaman dulu kala, dibuat dengan sengaja, pak… πŸ™‚


    Ada yang dibuat sengaja, ada yang produk sampingan Mbak…
    Makanan lain juga ada yang pembuatannya seperti itu, ada yg memang dibuat sengaja, ada yg dari sisa produk lain

    [Reply]

  8. kalo saya dari kecil taunya blendo, eh ternyata namanya blondo… πŸ™‚
    sami mawon nggeh pak.. πŸ˜€


    Kali Blendo kuwi Mbak…
    Jurusan ning Mororejo πŸ˜€

    [Reply]

    ardia Reply:

    wah, pak mars tau aja. pernah ke ngebum mesti…
    tapi gak pake “L” pak hehe… πŸ™‚


    Pernah ke KLI Mbak πŸ˜€

    [Reply]

    nh18 Reply:

    Blendo itu golok bukan ya ?

    πŸ™‚


    Itu Bundo Om πŸ˜€

    [Reply]

    Abi Sabila Reply:

    Itu mah ‘bendo’ Om.
    Tapi kalau kata orang Sunda, Bendo teh ‘beger mindo’ alias puber kedua.
    Nah, pertanyaan selanjutnya, siapa yang lagi beger mindo? hehehe…

    Pak Mars, kiriman buku sudah sampai dengan selamat.
    Alhamdulillah, terima kasih. Bukunya pas dengan yang saya butuhkan.


    Semoga bermanfaat Bi…

  9. Kalau ditempat saya biasanya dbungkus plastik kecil tanpa merek, dan bentuknya bukan persegi tapi masih seperti parutan kelapa πŸ™‚


    Beda kemasan Pak.
    Kalau ditempat saya dibikin persegi lalu ditempeli gambar wayang.
    Satu wayang satu blondho

    [Reply]

  10. Ini rasanya kayak apa ya Pak Mars

    Apa kayak jenang krasiΓ‘n itu ya …?
    cuma ini ampas kelapa
    kalau krasiΓ‘n itu kalau tidak salah kerak nasi

    Salam saya


    Rasanya seperti intip jenang Om,
    Karena kayaknya emang ini bisa dikatakan intip minyak

    [Reply]

    Abi Sabila Reply:

    Wah, si Om bener-bener belum tahu rasa dan aroma blondho ini, Om? Aduh…..rugi berat lho Om. Rasa dan aroma blondho tuh, gimana …………gitu. Susah nggambarinnya Om, tapi yang jelas sekarang saya jadi ngiler sama blondho yang kalau orang Kebumen bilang ‘enthu’ atau ‘lenthu’


    Sekarang masih ada tapi sudah susah didapat.

    [Reply]

  11. waktu kecil pernah juga makannya, nggak beli
    buatan di rumah dan nyebutnya he..he… t*i minyak


    Kalau di Kudus dulu banyak yg jual karena disana banyak pabrik minyak kelapa Mbak…

    [Reply]

  12. owww jadi itu sm sisa bahan yg g diperlukan saat pembuatan minyak aja…wu…sedatail itu.

    thax sharenya jadi tau ni..Ilmu baru


    Ini bukan bahan pembuat minyak tapi justru sisa pembuatan minyak Mas

    [Reply]

  13. harus nya gan di kembangin lagi…sayang kan makanan yang alami ke singkir sama yang moderen kata nya tapi tak sehat…..
    semoga sukses…..


    Yang beli sudah berkurang Mas

    [Reply]

  14. dari jaman kecil saya tidak suka blondho pakdhe, meskipun orang serumah suka


    Suka atau tidak suka terhadap makanan memang nggak bisa dipaksa.
    Sama kayak saya, kalau makan roti yg ada kejunya pasti muntah

    [Reply]

  15. namanya aneh2 sih
    untung K’Monda bilang namanya t*i minyak,
    kan saya langsung paham
    dulu mah sering makan,
    klo pas bapak bikin minyak untuk obat
    nah ampasnya itu tau diapain deh akhirnya bisa dimakan …. enak tapi bikin enek klo banyak2 πŸ˜€


    namanya kok nggilani ya Mbak…
    Yang ngasih nama itu kok yo kebangetan banget

    [Reply]

  16. “galΓ©ndo”, orang Sunda menamainya. Waktu kecil dulu saya biasa makan ini dengan nasi (sebagai lauk) hehehe… πŸ˜€

    Lama saya nda mampir di sini ya Pak,
    Semoga sehat selalu.

    Salam,
    Riez


    Kalau di Sunda ternyata namanya masih mirip. Tapi ditempat lain namanya beda banget…
    Makasih telah mampir lagi
    Semoga juga sehat selalu dan jangan tidur melulu

    [Reply]

    niQue Reply:

    Iya tuh pak, suruh kurangi tidur biar lebih produktif lagi πŸ˜€ *ngadu*


    Xixixixi…
    Kok malah direspon to… πŸ˜€

    [Reply]

  17. Wew, sepertinya enak sekali itu!!! (Namanya juga makanan, ya mestinya enak). Apalagi rasanya agak manis-manis gimana gitu, hehehehe πŸ˜€ (Saya kira Londho pak) πŸ˜†


    Gurih kayak intip

    [Reply]

  18. iya pakde…Kalau produk sampingan hasil olahan minyak kelapa tradisional, dalam istilah bahasa Bali disebut “Tlengis”, biasanya enak sekali dijadikan sambal dan pepes. πŸ˜€
    SALAM…


    Di banyak daerah kayaknya memang ada Bli, tapi dengan nama yg beda2

    [Reply]

  19. wah, jajanan pasar ya pak? sudah jarang liat. maklum memang seperti yang bapak katakan, banyaknya produk pabrik modern membanjiri toko2 yang ada.


    Dulu sich jajanan pasar, tapi sekarang sudah nggak ada Mas

    [Reply]

  20. Hikkk kalau ditempat saya diberi nama “tai telengis” dan itu kesukaan ayah saya pakde, karena ayah suka, jadi menu keluarga heeee

    siiipp kalimat terakhir sangat menusuk “blondho tidak seberbahaya jajanan jaman sekarang yang penuh dengan zat kimia dan bahan pewarna” tembus kejantung bagi yang gemar heeee


    Sekarang sudah nggak ada lagi Bli…

    [Reply]

  21. hem… keliatan enak tuh… sayang sudah tergerus jaman sehingga menghilang….
    Salam kenal…


    Iya Mas…
    Sudah hilang dari peredaran

    [Reply]

  22. aku belum pernah makan itu sama sekali… apa pernah ya????


    Mungkin pernah tapi nggak tau namanya atau nggak nyadar saking enaknya

    [Reply]

  23. Wah itu bungkusnya bisa jadi bahan koleksi tersendiri, Pak. πŸ™‚


    Jaman saya kecil, capnya itu dikumpulkan dan dikoleksi Mas

    [Reply]

  24. Dikasi sambal enak juga, Pak. Pedes2 manis πŸ˜€


    Ditambahi sate yo tambah enak nDuk πŸ˜€

    [Reply]

  25. hheheh tapi kalo di saya , sampai sekarang masih ada mas , cuman di sebutnya galendo.


    Iya Mas…
    Kalau di Jawa Barat namanya Galendo

    [Reply]

  26. kalo gak salah saya pernah makan camilan yang satu ini, pak…
    Rasanya manis dan berasa minyak, hehe…
    Tapi enak πŸ˜€


    Kalau ngolahnya pas, minyaknya nggak akan terasa Mbak

    [Reply]

  27. Ini sama dengan “kethak” gak ya, Pak?


    Kayaknya sama Mbak, cuman beda istilah dowang

    [Reply]

  28. iya saya juga pernh tu mkn blondo,,, lumayan enk lah,, harganya juga gx mahal tu…
    v skarang d warung2 jarang ada blondo…

    salam kenl y!!

    [Reply]

  29. wiss…. itu sii makanan favorit waktu saya masih kcil,, v sekarang agx susah juga d temui…

    salam kenl ajj…

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *