Blorok

Pada dasarnya istilah blorok digunakan untuk menggambarkan warna bulu ayam yg beraneka rupa. Ada putihnya, ada coklatnya, ada hitamnya, ada merahnya dan ada warna lainnya. Dari pengertian tersebut bisa ditarik benang merah bahwa blorok itu berbeda tapi menjadi satu.

Ibarat rasa, blorok itu rame rasanya. Ada sedikit manisnya, ada sedikit asinnya, ada sedikit pedesnya, ada sedikit masamnya dan banyak rasa lainnya. Maka tak terlalu berlebihan apabila kita mengatakan bahwa blorok itu Bhineka Tunggal Ika.

Ibarat baju kampanye, blorok itu bukan biru seperti bajunya Anas atau Hatta Rajasa, bukan kuning seperti Abu Rizal Bakrie, bukan merah seperti Megawati, bukan pula hijau seperti Suryadharma Ali. Blorok itu kotak2 seperti warna baju pendukungnya Pak Jokowi

Karena isinya campur bawur tanpa tema tertentu, maka blog saya ini juga saya sebut dengan blog blorok dengan harapan kekurangan di satu sisi bisa ketutup sisi lainnya. Apakah sahabat mengenal istilah blorok?

46 thoughts on “Blorok

  1. sebagai orang kampung, saya paham makna blorok, khsusnya ayam blorok.
    Justru dari aneka warna inilah, tersusun sebuah keindahan. Maka antara ayam blorok satu dengan ayam blorok lainnya memiliki keunikan yang berbeda dan disitulah daya tariknya.
    Maka kalo blog terkategori blorok, ini berarti menggambarkan ada banyak keunikan di dalamnya


    Dalam banyak hal akan menguntungkan kalau blorok Pak
    Seperti toko juga, Toko Kelontong atau Toko Sembako adalah Toko Blorok

    [Reply]

  2. Saya tahu istilah blorok ini karena bapak saya punya dan miara ayam dulu Pak Mars. Beliau seneng banget sama ayam blorok. Hehehe


    Ada juga istilah Endog Blorok…

    [Reply]

  3. sebagai bukan orang Jawa saya taunya BOROK pak 😀
    tapi nek blorok ya … rupane koyok ayam kuwi tah … ya tau2 aja xixixi

    jadi ni sakjane bapak mau mengucapkan selamat ya buat Jokowi Ahok karena sudah dilantik? jo sungkan2 pak LOL


    Pastinya mendukung Jokowi

    [Reply]

    nique Reply:

    kapan ya cerita si Blorok turun layar 😀


    Sudah turun layar Ni… 😀

    [Reply]

  4. sudah lama ndak dengar kata blorok pak … biasanya memang buat pithik ya pak istilah ini, pithik blorok sobo kebon 😛


    Hahahaha
    Pitik Walik Sobo Kebon

    [Reply]

  5. Blorok sama blirik sama aja ya Pak?
    Saya taunya Blorong di film-film horor Indo


    Blorok dan blirik hampir sama Mbak
    Kalau untuk ayam pakai istilah blorok, kalau blirik biasanya dipakai untuk panci

    [Reply]

  6. mbiyen jare wong tuwo, ojok jagak ne ndok e blorok lho pak 😀 pkok nya ndak menjagakan sesuatu yang belum jelas dan pasti 😀

    Leg blorok itu ayam nya fungky, macem2 rame kayak baju dian pelangi 😀


    Bener Mbak
    Sering ada istilah endog blorok sebagai kiasan sesuatu yg belum pasti

    [Reply]

  7. Ojo njagakke endoge si blorok.

    Wong ndeso kaya saya ini yho mesthi tau blorok.


    Mbak Yustha mengenal banyak bahasa, termasuk blorokpun tau…

    [Reply]

  8. sayangnnya saya ga pernah miara ayan jago sebelumnya jadi ga tau istilah tersebut dan baru tahu sekarang ..


    Seringnya blorok justru dipakai untuk ayam betina Mas…

    [Reply]

  9. kenal pak. tapi yang sering digunakan oleh orang kampung saya, blorok untuk ayam betina. jarang nama blorok untuk ayam jantan. 🙂


    Bener Mbak, blorok seringnya dipakai pada babon.
    Kalau jago agak jarang

    [Reply]

  10. wah saya belum pernah denger pak (‘.’ )?


    Tapi sekarang sudah denger kan?

    [Reply]

  11. saya baru dengar istilah blorok pak, warna warni gelap ya?


    Kalau orang kota biasanya nggak kenal istilah blorok 😀

    [Reply]

  12. tau istilah blorok karna dulu jaman kecil keluarga kami punya hewan peliharaan ayam pak 😀


    Kalau blorok banyak yg tau ya Mas

    [Reply]

  13. blorok sama gak dengan blirik pak…
    hehehe


    Sami Mbak…
    Kalau blirik biasanya untuk panci…
    Panci blirik itu ukurannya besar, biasanya dipakai untuk wadah bubur kacang ijo di Posyandu

    [Reply]

  14. Itu kalau ayam Pak, kalau manusia yang Blorok kira-kira keren ngga 😛


    Hahahaha
    Kalau manusia blorok pastinya nggilani Mas

    [Reply]

  15. ga kenal Pak Guru… beneran… blirik aku kenal kalau di sunda dulu blirik pada gelas blirik gitu loh…


    Blirik dan blorok hambir sama Mas
    Kalau blorok biasanya tentang warna bulu ayam, sedangkan kalau blirik untuk warna benda

    [Reply]

  16. Berarti blorok itu semacam nano-nano ya, Pak? Rame rasanya.. 😀


    Iya Mbak 😀
    Rasa Blorok = rasa campur2 kayak permen Nano2 itu

    [Reply]

  17. Gak pernah dengar blorok…
    Taunya borok *melu-melu Mbak Ni*
    sama blobok…


    Ngaku punya darah Jogja kok nggak tau blorok itu gimana Na

    [Reply]

    Tebak Ini Siapa Reply:

    Aku biasanya ngaku dari Venezuela je, kwkwkwk…


    Harusnya kamu ngaku dari Suriname

    [Reply]

  18. Wah, istilah Blorok baru saya kenal setelah membaca postingan ini pak.
    Blorok itu banyak rasa seperti hidupnya remaja. hehehe

    btw, saya juga menganut paham blog yang Blorok Abies…


    Pastinya nggak pernah ada istilah itu di Sumatra, karena ini Bahasa Jawa

    [Reply]

  19. Saya pernah membuat blirik lagu untuk adik saya….

    (eh, itu lirik ya? Ra lutju blaz! Diemin aja, OmMars).

    Kalo gak salah ada pepatah: “Ngarepke ndoke Si Blorok” gitu ya, Om? 😀


    Blirikan mata… 😀

    [Reply]

  20. tau Pak, kui lho nek dolanan umpetan, nek sing njogo gak gelem nggoleki, musti nyanyi ngene..
    bocahe tunggu brok, nitili blorok, entok sak tenggok, di oblok-oblok (lagune nggilani jebul)


    Fira ojo nganti nyanyi lagu kuwi 😀

    [Reply]

  21. Jadi permen yg rasanya nan-nano itu di kampung Pak Mars pasti dinama permen Blorok..:)


    Hahahaha
    Iya Bu
    Yg campur2 biasanya dikasih istilah blorok

    [Reply]

  22. Judulnya BLOROK kirain apa…ternyata JAGO…
    kunjungan pagi pak mar


    Makasih kunjungan paginya Mas…
    Iya, ini cerita tentang ayam blorok

    [Reply]

  23. Berarti jika diibaratkan rasa, blorok juga kayak nano2 ya pak, rame rasanya….. hihi…


    Iya Mbak, rasa yg aneka itu bisa dikatakan blorok

    [Reply]

  24. di daerah saya ada istilah “Ojo Ngejebke ndok’e Blorok” yg artinya kalau tidak salah “jangan mengharapkan sesuatu yang belum pasti” 🙂


    Sama juga di tempat saya Mas…
    Ojo njagakke endog blorok itu maknanya jangan mengharap sesuatu yg belum pasti

    [Reply]

  25. wah bisa buat lirik lagu ni Pak Mister
    .. pitik blorok sobo kebon, mripat mlerok weruh wong wadon … 😀


    Ini sich parikan…

    [Reply]

  26. Karena kehidupan merupakan blorok pada setiap individunya Pak. He…x9

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog


    Setiap kita punya warna sendiri2 sehingga ketika menyatu akan menjadi blorok Pak

    [Reply]

  27. Hahahaa pitikku dulu ada yang blorok, senengane makan blarak. 🙂


    Kalau salah makan blarak, bisa2 ayamnya ketusuk lidinya dan berubah jadi sate ayam 😀

    [Reply]

  28. Di Kebumen, istilah blorok artinya sama dengan yang Pak Mars jelaskan.
    Dan sebagai sesama blogger, meski berbeda dalam banyak hal,rasanya tujuan kita satu yaitu berbagi kebaikan dan mengajak pada perbaikan. Insya Allah.


    Iya Bi, meski diungkapkan dengan aneka cara, tapi tujuan kita sama yaitu menuju ke arah yang lebih baik

    [Reply]

  29. Tentu saya mengenal dengan baik istilah itu mas.
    Kan ada juga pepatah berbunyi : ” Ojo njagakno endoge blorok ”
    BlogCamp juga blorok kan ya
    Salam hangat dari Surabaya


    Iya Dhe, Ojo njagakno endog blorok…
    Jangan mengharap sesuatu yang tak pasti

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *