Dibuang Sayang

Sebuah inovasi tak harus berteknologi tinggi. Dengan trik sederhana kitapun bisa melakukannya asal mau berkreasi dan ditambah dengan sedikit improvisasi.

Berawal dari kegalauan sepupu saya yang karena hobby nggambar, maka kemanapun dia pergi slalu bawa watercolor dikantongnya. Permasalahnya adalah ukuran watercolor yang ada dipasaran terlalu besar hingga nggak nyaman jika dikantongi.

Pada suatu hari dia dapat ide untuk membuat tempat watercolor sendiri dengan cara menggabungkan tutup plastik tinta bak dengan kotak bekas kemasan Pagoda Pastilles ukuran 65 x 43 mm.

Berikut kronologis bagaimana dia memodifikasi alat tersebut…

Tutup plastik tinta bak direkatkan pada
kotak Pagoda Pastilles

Setelah tertata rapi, lalu diisi watercolor
beberapa warna dasar

Kotak Watercolor Cap Pagoda itu amat mungil
dan pas sekali dengan buku gambar mini

Bagi sahabat yang punya pengalaman memodifikasi sesuatu yang sudah nggak dipakai sehingga menjadi sesuatu yang punya manfaat baru, mari berbagi di sini…

40 thoughts on “Dibuang Sayang

  1. kayak bapakku, sukanya memodofikasi barang yang sudah ga kepake,tapi bermanfaat kok jadinya.


    Dan hasil modifikasi kadang pas dengan selera ya Mas

  2. Tapi bekas tutup bak tinta gak ada penutupnya lagi Pak Mars..Nah kalau kotak pastiles sudah ditutup dan dimasukan dalam kantong, tinda di dalam kan bisa tumpah dan saling melumeri warna lain?


    Itu tutup tinta bak ambil botol tinta yang sudah kosong Bu…
    Dan cat warna-warni itu lekat dan nggak gampang lumer kayaknya…

    Ngai Reply:

    pertanyaan aquwh sama dgn tante Evi.. apa gak nyampur klo jungkir balik di jalanan.. ternyata sifatnya agak padat ya mbahKung.

    #klo Ngai kemana2 gak bawa cat warna-warni.. karena memang gak bisa melukis.


    Ngai bawanya lipstick ajah 😀

  3. Wooo..pagoda pastiles itu masih ada ya Pak?
    salah satu yg srg dimanfaatkan lagi kalau dirumah ya Kaleng susu [cair] buat lampu obix pak kalau sama bapak saya..

    Kalau saya, manfaatin kertas salah neg-print pak..bikin draft tulisan ..kadang masih suka nulis di kertas saole


    Kalo di sekolah saya, kertas bekas dipakai buat amplop Mbak

  4. iya betul sekali…. recycle dong ya….. jadi keren tuh pagoda…


    Pagoda Pastilesnya juga enak Mas
    Semriwing 😀

  5. wah…sepupunya kreatif juga….seniman siiih

    ngomong2 itu lukisannya gambar Pak Mars bukan ? hehehe


    Hahahaha
    Itu nggak tau wajah siapa

  6. inovasi yang kreatif pal, daripada dibuang akan menjadi sampah dan merusak lingkungan, lebih baik memang jika lakukan daur ulang seperti itu..


    Banyak hal yg bisa kita lakukan ya Bang
    Salam!

  7. saya manfaatin botol nescafe untuk bahan dapur spt terigu, tepung roti, gula dsb


    Istri saya juga begitu bu… 😀

  8. wuah, gambarnya bagus sekali pak~ 😀
    saya juga sering tuh bawa-bawa sketch-book kalau liburan, cuma, saya hanya bawa pensil & penghapus, soalnya gak terlalu mahir mewarnai~ :mrgreen:


    Sekali2 dicoba yg warna-warni Mas

  9. wow keren, kreatifitas nya tinggi biasanya orang2 sprti mas ini, barang2 yg sudah seharusnya gak ke pake, tapi di sulap menjadi seni.. hehe..

    salam persahabatan soph`


    Juga sekaligus untuk penghematan Mas

  10. mungkin bisa dibuat lebih kecil lagi pak, catnya yang 4 warna saja, yang warnanya CMYK, 4 wana dasar cukup khan pak 😀


    Hehehe
    Iya juga ya

  11. Sepupu ini yg gambarnya pernah muncul di sini dulu itu Pak?
    yg kupakai lagi di Rumah cuma kertas bekas, botol selai, baju bekas untuk lap he..he..


    Iya Bu…
    Ini sepupu saya yg suka nggambar dan suka gambar itu

  12. Waahh… keren banget, suka bawa-bawa cat kmana-mana 😀
    Caranya pun kreatif


    Kalau sudah hobby biasanya dibela2in Mbak

  13. Bukannya sekarang sudah ada kotak2 mini mas. Watercolor belum ada yang mini ya ?
    Kue2 saja sekarang ada yg mini2, sak emplokan.
    Salam hangat dari Surabaya


    Yang kecil ada tapi nggak segitu mini Dhe…
    Dan harganya juga tetep mahal

  14. Waktu saya kecil bapak suka membuat lampu teplok dari bekas kaleng cat yang ukuran mini sampai sedang lho.

    Karet ban diguntingi untuk kolor celana pendek juga inovasi baru kan.

    Salam hangat dari Surabaya


    Saya menangi koloran pakai guntingan ban dalam itu Dhe…
    Ada 2 warna, merah dan hitam

    advertiyha Reply:

    wakkaakaakka… kolor celana pake ban dhe? dijamin bisa ngambang.. 😛


    Kan bannya sudah digunting kecil2 dan panjang Mbak…
    Lebarnya macam2, ada yg setengan cm dan ada yg kecil lagi…
    Jadi dirajang memanjang 😀

  15. wah, kreatif sekali saudaranya Pak…..
    saya jadi malu nih, ga punya kreatifitas yang bisa dibagi… 🙁

    selamat berakhir pekan juga Pak Mars! 🙂


    Pasti punya lah…
    Tiap kita punya kreatifitas, tapi kadang nggak trsadari Mbak…
    Met akhir pekan juga

  16. Kreatif sekali ….
    kalau wkt kecil, saya suka buat hiasan dari barang bekas … Seringnya pakai kaset yg sudah tidak terpakai u/ membuat rumah-rumahan …


    Kalau sekarang bisa pakai CD Mas

  17. botol bekas air mineral seperti aqua atau air kemasan lainnya, saya gunakan jadi pot tanaman di kos 🙂


    Jadi pengin nyoba Mas

    cahya Reply:

    bs jadi celengan juga tinggal diberi lubang #the power of 20rb khan butuh celengan transparan dan saya jarang nemuin celengan transparan.


    Hahaha
    Kalau celengannya transparan, maunya pengin ngambil aja

    arif Reply:

    yup, celengan transparan memang jarang. saya belum memutuskan membuat celengan
    lagi neeh 😀


    Kalau celengannya transparan, akan membuat pemiliknya pengin membuka saja

  18. kardus air mineral gelas dihias kertas kado bisa jadi tempat untuk naruh buku2 atau tempat simpen2 apa jadi bs cantik, enak dilihat.


    Mbak Cahya ada contohnya ? 😀

  19. Wuih kreatif bgt tuh pak Mars, aku paling menggunakan ulang kaleng biskuit atau kotak bekas mug gitu aja pak Mars hihihihi


    Kalau saya menggunakan botol Kratingdaeng untuk lampu minyak Mbak

  20. waduh, pagoda pastiles ada yg wadahnya segitu ya ? kirain cuma yang wadah bunder itu, baru tau saya pak 😀 terus misalkan dikira pagoda versi baru dengan berbagai macam rasa, mungkin itu watercolor sudah dimakan 😀


    Aku weruhe yo Pagoda bunder biru kuwi…

  21. gambar sepupunya bagus pak…
    saya dulu pernah modifikasi kaset buat di jadiin kado..


    Dulu jamannya kaset sering dipakai buat hadiah.
    Kalau saat ini kayaknya gak ada yg ngado pakai CD ya 😀

  22. kreativitas dalam keseharian ya Pak, penerapan dari 3R melalui reuse. Selamat berhari Minggu.


    Iya Bu, yang gampang2 saja dan kita rasakan manfaatnya
    Selamat hari Minggu juga

  23. Kotak pastiles itu ok juga ya pak …

    Btw sketnya bagus pak

    Salam saya


    Iya Om
    Tapi pastiles yg kayak gitu malah saya belum pernah liat wujudnya 😀
    Salam

  24. Wah..oke tuh idenya Pak. Saya juga berpikir sama, bahwa cat yang ada di pasaran itu cukup besar jika dibawa kemana-mana.. Dengan begitu,hobby nggambar dimana-mana bisa ketolong ya..thanks sharingnya Pak Mars..


    Iya Mbak, terutama yg hoby nggambar sambil pergi2 😀

  25. saya biasanya memakai botol bekas air minum mineral untuk tempat sabun cair, pelembut pakaian, atau apa saja. tas kresek juga saya pakai berulang-ulang, atau saya berikan ke ibu saya yang punya warung. 😀


    Tas kresek bekas juga saya kumpulkan dan saya berikan pada Ibuk Mertua saya Bu…

  26. Saya kok baru lihat kemasan Pagoda Pastilles yang seperti itu ya, Pak?


    Saya juga sama Bi, belum pernah liat juga

  27. Kreatif sekali.

    BTW, “dikantongnya” dan “dipasaran” mestinya “di”-nya dipisah ya?
    (hehehe… gara-gara baca lomba mencari kebenaran)

    Salam hangat


    Hahaha
    Iya
    Saya juga sering salah tulis ternyata

Comments are closed.