H + 1

Ini adalah H + 1 setelah lebaran. Tidak seperti lebaran tahun sebelumnya, untuk H + 1 lebaran taun ini bener2 membuat pikiran saya gundah gulita dan gelap gulana. Persoalannya bukan pada lebarannya jatuh tanggal 30 atau 31. Kalau itu sich saya ikut pengumuman Pak Menteri aja.

Yang jadi masalah adalah bahwa setiap H + 1 itu diadakan pertemuan keluarga besar istri saya dan kebetulan untuk taun ini dilaksanakan ditempat mertua. Otomatis istri saya kebagian ngatur konsumsinya. Dengan munculnya kabar bahwa taun ini ada kemungkinan terjadi perbedaan hari H lebaran, istri saya jadi kesulitan menentukan tanggal ketika pihak yang dipesani makanan minta kepastian tanggal pelaksanaannya.

Kalau yang dipesan makanan kering sich nggak begitu repot, tapi karena sebagian besar justru makanan basah, pusinglah kami berdua. Ada baksonya lagi. Dan kalau cuman 1 atau 2 porsi sich bisa dimakan sendiri. Lha ini hampir 200 porsi je. Masih lumayan juga ada yang mau dipeseni, karena pada suasana lebaran seperti itu nggak mudah juga dalam nyari bahan.

H + 1 lebaran taun ini benar2 membuat istri saya kebingungan. Padahal permasalahan istri bermakna masalah saya juga. Andai saja yang dipeseni jajanan itu ngikut apa kata Pak Mentri Agama, bereslah persoalannya.

Ketika istri saya nyodorkan jawaban itu, bakul baksonya malah mecucu. Dan ketika saya bilang ke istri saya knapa nggak diganti kacang atom saja, giliran istri saya yang mecucu.

24 thoughts on “H + 1

  1. hmm … klo seperti itu pusing juga kayaknya ya pak.. klo di tempat saya masih untung budaya gotong royong masih ada.. tinggal panggil soudara yg deket trus minta bantuan beberapa tetangga dekat.. trus masak sendiri deh.. jadi tak perlu pesan catering


    Suasana lebaran begitu nggak enak kalo ngrepoti tetangga Mas…

    [Reply]

  2. pake eo yang syariah saja pak, pake kalendernya juga pake kalender hijriyyah… 😀


    masalahnya itu acara ngikut pengumuman pemerintah je…
    Wis kadung turun temurun

    [Reply]

  3. woaaaa, ternyata itu tho yg bikin galau..
    mungkin baso’a bs dibikin dulu plus bumbunya trs pas nanti dipesen baru deh dimasak semua #soktau 😀


    Meski bumbu2nya dari tukang baksonya, tapi kalau dimasak sendiri biasanya rasanya nggak seperti yg bikinan tukangnya Mbak…

    [Reply]

  4. Klo gitu, tukang baksonya suruh nginep dan lebaran dirumah pak Mars aj… hehe… 🙂


    Orangnya nggak mau Mbak…
    Meh tak inepke ning blog kene sakjane… 😀

    [Reply]

  5. Mudah-mudahan saja sama ya Pak Mars

    Itu 200 porsi banyak juga ya Pak

    Semoga sukses perhelatannya

    Salam saya


    Mudah2an Om, lebaran kali ini bisa bersamaan…
    Salam juga untuk Om NH & keluarga

    [Reply]

  6. saya tahun ini juga dapat jatah jadi tuan rumah pertemuan keluarga. nggak ada catering yang buka.


    Angele pol Mas, golek catering sing nompo pesenan…

    [Reply]

  7. ganti aja menunya jangan baso
    apa kek yg bisa dikerjain sendiri
    klo tergantung sm orang ya gitu itu
    eh tapi masalah sebetulnya tidak akan ada jika hari lebarannya sama seluruh Indonesia ya pak?
    apa perlu kita rame2 kirim surat ke menag? 😀 *ngelindur*


    Lha ini menunya mau saya ganti kacang atom

    [Reply]

  8. Untung saya gak ikut dapat undangan jadi gak perlu mikir besok H+1 diberi kacang atom atau bakso.
    Mbok dari awal ditetapkan tanggal nasionalnya. Lha wong baik tanggal 1 ataupun 2 September sama-sama hari cuti bersama. Dan tgl 30 Agustus juga hari libur.


    Masalahnya H + 1 itu sudah kebiasaan bertaun2 dan turun temurun Mas

    [Reply]

  9. Jangan kuatir pak… gampang itu sih..
    Acaranya dibuat tanggal 3 September atau tanggal lainnya, jadi pesanan bisa ditentukan tanggal tersebut.. (sok pinter ya, he he)


    Yg jadi masalah adalah H + 1 itu sudah ditradisikan oleh yg tua2 Mas. Pedomannya nggak pakai Masehi tapi pokoknya lebaran hari kedua

    [Reply]

  10. wag,, asyik ya pak, pas lebaran ada hajatan. bisa sekalian maaf-maafan bareng keluarga.. 😀


    Iya Mas…

    [Reply]

  11. kalo gitu pake patokan tanggalan aja om, jangan lebarannya yang ndak kompak 😀


    Tapi H + 1 itu sudah diputuskan turun temurun Mas

    [Reply]

  12. Wah, saya ndak bisa membayangkan kalau sampai menunya diganti kacang atom sebesar bola bekel.. apa kata tamunya ya, Pak? hehehe.. *nglindur.com 🙂


    Kacang atom saja 😀

    [Reply]

  13. sekarang bikin undangan disisipin keutamaan puasa sawal jd pas h+1 semua tamu puasa , kan ga ngrepotin


    Xixixixi…

    [Reply]

  14. oh mas jadi itu yah bikin goyah pikiran mas itu ,,, hehehehe, makasih banyak atas infonya nih


    Iya Mas

    [Reply]

  15. wah keluraga besar tenan nih ceritanya…semoga cepat terpecahkan maslahnya…


    Besar sekali…
    Ini keluarga besar istri saya Mas

    [Reply]

  16. Lha itu dia, kita menjadi ribet karena kita sendiri yang membuat yo mas
    Kalau saya bilang bagaimana kalau suguhannya “kuliah umum HTML” pasti semua mecucu.

    Salam hangat dari Surabaya


    Bakso HTML… 😀

    [Reply]

  17. jiahahhahaa…..setuju sama PakDhe, gimana kalau suguhannya kuliah HTML,
    mestinya yg dateng nanti malah para blogger, bukannya kerabat dan keluarga besar Pak Mars dan istri 😛
    salam


    Ini masih males otak-atik html Bun…

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *