Jarak Dekat

Salah satu hal yang selalu saya syukuri adalah jarak rumah yang dekat dengan tempat kerja. Waktu tempuhnya tak sampai 5 menit. Inilah yang saya namakan jarak dekat. Untuk memberi gambaran sedekat apa, berikut saya berikan tiga fakta pendukung yang bisa dipertanggungjawabkan.

  1. Saya berangkat kerja tanpa sarapan karena tempenya baru digoreng. Begitu sampai di sekolah, saya buru2 kekelas untuk memberi tugas pada murid. Nah ketika saya pulang lagi untuk sarapan, disaat yang sama saya menjumpai istri saya sedang mengangkat tempe dari penggorengan
  2. Saya memutar lagunya Justin Bieber yang berjudul Baby lalu berangkat kerja. Begitu sampai sekolah saya pulang lagi karena HP ketinggalan. Nah disaat tiba dirumah ternyata Justin Bieber baru masuk pada kalimat “And now my heart is breaking but I just keep on saying
  3. Ketika saya sedang mengajar dilantai II, rumah saya terlihat jelas dari ruang kelas itu. Sebegitu dekatnya hingga sayapun bisa melihat saat istri saya memandikan burung kesayangannya dan bahkan sayapun mendengar dengan jelas ketika istri saya panggil2 nama saya.

Nyaman yang paling nyaman adalah ketika perjalanan dari rumah ketempat kerja nggak pakai lama. Mau jalan kaki, naik sepeda maupun naik motor oke2 ajah…

71 thoughts on “Jarak Dekat

  1. senangnya kalau bisa tugas dekat aku kapan ya bisa pindah kesekolah depan rumah aku hikks sekarang masih 42 km jaraknya


    Semoga terkabul dan dapat lokasi yang dekat Bang

    [Reply]

  2. Hahaha…
    Jadi ingat pengalaman pribadi di lagu dangdut.

    “Pacarku memang dekat, lima langkah dari rumah…”


    Ayo ndangdutan Mas

    [Reply]

  3. hebat nih, bu Mars terbiasa kirim email.
    jangan-jangan yang blind date sama saya via YM itu….

    (jadi ngeri bayangin)


    Istri saya harus bisa karena memanfaatkan hotspot dan langganan internet yg unlimited

    [Reply]

  4. aww…aww…
    bisa motret koleksi lingerie tetangga dong
    hahaha…


    Bisa motret dan bisa diedit pakai photoshop 😀

    [Reply]

  5. Hahaha.. enak emang klo tempat kerja dekat, apalagi klo kerja dari RUmah, Kudus – Jateng ya? Mbah saya kelahiran Kudus lho…


    Masih sering pulang Kudus Mas?

    [Reply]

  6. tapi ada gak enaknya pak, kalo gak masuk bakalan gampang disusul, hehehehe


    Untung saja nggak ada yang berani nyusul saya Mas

    [Reply]

  7. rumah saya juga dekat sama kantor . Biasanya berangkat absen dulu, balik ke rumah kasi ASI ikhsan, trus berangkat lagi. Ntar siangnya juga gitu. Jadi bisa kasi ASI eksklusif ke anak lanang 🙂


    Pokoknya dekat tempat kerja itu banyak enaknya Mbak

    [Reply]

  8. Hahhahhah… rumahnya ternyata sebelah sekolahan… berarti kalo jam istirahat, bisa makan siang di rumah juga pak? 😀


    Iya Mas, hemat pengeluaran

    [Reply]

  9. di Palembang, kantorku malah bersebelahan dengan rumah. Jika orang Jakarta tanya ” dimana posisi ?”.
    Saya jawab ” di kantor ”
    Nilai saya jadi tinggi karena malam jhari masih di kantor.
    Di Jakarta saya malah tidurnya di kantor, jadi nilai ke-sregepan makin tinggi.

    Salam hangat dari surabaya


    Sekarang juga masih dikantor kan Dhe…
    Kantor Galaxy

    [Reply]

  10. dan bahkan sayapun mendengar dengan jelas ketika istri saya panggil2 nama saya.

    kalimat yang ini terkesan lebay, hahahaha…..


    Apa saya keliatan lebay Om 😀

    [Reply]

  11. Ah senangnya… kapan ya saya ngantor tanpa bermacet ria seperti Pak Mars 🙁


    Enak yg paling enak memang rute yang dekat…
    Salam!

    [Reply]

  12. Dilihat dari peta kok kayaknya lebih dari 1 km ya? Kantorku juga termasuk deket, cuma 2 km. Hanya saja, daku lebih sering tugas ke luar kota (luar Jawa). Jadinya kalo berangkat kerja harus pakek pesawat.


    Nggak ada Mas…
    Diliat aja berapa rumah yang dilewati

    [Reply]

  13. Waaaaa….. ngiriiiiii….sumpah ngiri sekali daku 😥


    Iya Mbak…
    Pulang pergi nggak sampai sekilo

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *