Home > Inspirasi > Jodoh

Jodoh

August 3rd, 2012

Menurut saya…
Yang namanya jodoh itu bukan paket build up, tidak jatuh dari langit dan tidak datang secara ujug2. Jodoh itu tidak didapat dari mencari tapi membangun, membina dan mengelola apa yang sudah ada. Yang semula dianggap tidak jodoh, jika dikelola dengan benar akan bisa bersemi menjadi bibit jodoh.

Bibit jodoh saja tidak cukup. Jika tak dirawat dan disirami, bibit jodoh tak akan tumbuh sempurna dan bisa layu sebelum berkembang. Pupuknya adalah saling percaya, saling menghargai, saling mengerti, saling melengkapi atas kekurangan masing2 dan mau membuka diri untuk kompromi.

Kata yang tepat untuk mengungkapkan arti jodoh adalah cocok. Jadi jodoh itu tak terbatas pada ruang lingkup hubungan pernikahan saja tapi bisa lebih dari itu. Guru dengan murid harus jodoh, gubernur dan wakilnya harus jodoh, gembok dengan kuncinya harus jodoh dll dll.

Ini adalah sudut pandang saya. Yang jodoh boleh setuju, yang nggak jodoh silakan berlalu.
Semoga saya bisa jadi jodoh yang baik buat siapa saja.

~ Grazie ~
Categories: Inspirasi
  1. August 3rd, 2012 at 14:04 | #1

    jodoh itu bukannya datang secara tiba tiba… tapi untuk memutuskan menjodohkan diri butuh proses.
    saya berjodoh deh sama bapak.


    Iya Mas…
    Jadi tau jodoh apa enggak itu tidak sedari awal, tidak seperti orang beli barang

  2. August 3rd, 2012 at 14:13 | #2

    Jodoh itu cocok..dan utk cocok itu butuh waktu dan proses…

    SElamat hari Jum’at juga pak Mars:)


    Iya Mbak.
    Sesuatu yang awalnya nggak cocok bisa kita upayakan agar makin cocok makin cocok dan lama2 cocok alias jodoh

  3. August 3rd, 2012 at 14:19 | #3

    Saya merasa senang baca postingan-postingan, Pak Mars. Saya gembira main ke sini. Saya happy tiap ke sini. Berarti jodoh ya, Pak?

    Cuchookk..! 😀


    Hahaha
    Cucoknya itu lho…
    Semoga apa yg saya tulis bermanfaat buat yang datang ke sini Mbak

  4. August 3rd, 2012 at 14:50 | #4

    Ujug2 saya pingin jadi jodohnya, Pak Mars. 😆
    Lagi sensitif ni kalau ngomongin jodoh, Pak. Bunga saya yang di pot ijo kemarin seger banget, tapi tadi pagi disiram air anget koq jadi nglenteruk ya?
    Semoga saya jodoh dengan bungaku itu. 🙄
    #gak nyambuuung. 😛


    Bunga saya juga banyak yg kering kerontang.
    Sehari harus nyiram 2 kali
    Sekali lupa, langsung alum

    Idah Ceris Reply:

    Semoga bunganya bisa seger kembali, karena kalau menanam bunga dan bunganya terlihat seger, subur dan cantik tandanya jodoh. :ol:


    Ini lagi disirami oleh Bu Mars 😀

  5. August 3rd, 2012 at 15:29 | #5

    Pak mars, belum dapet bibit jodohnya yang bisa di pupuk, disiram dan di peliharan 😀

    Jodoh niar dimana yaa, ada yang pernah bilang gini “cari ajah ke bagian mbak2 informasi” huaah dikira jodoh ku itu barang opoh yaa, xixixixi 😀


    Kan jodoh itu luas…
    Jodoh dengan pekerjaan, jodoh dengan motor maticnya dll dll

    affanibnu Reply:

    disini aja dah komennya.. 😀

    maticnya niar mogok
    katanya

    jadi jodoh gak tuh.. ? 😀


    Niar emang jodohnya harus dengan matic yg mogokan 😀

  6. August 3rd, 2012 at 16:28 | #6

    Dan saya berjodoh dengan blog ini, banyak pelajaran yang dapat di petik 🙂


    Makasih Bli…

  7. August 3rd, 2012 at 17:02 | #7

    ada apa nih tiba2 ngomongin jodoh hari jumat pak?
    gak sedang nyari jodoh lagi kan? hihihi *usil.com*


    Hahahaha…
    Ada 2 kesalahan. Pertama pura2 gak tau, kedua usil 😀

  8. August 3rd, 2012 at 18:35 | #8

    hmm, saya setuju dengan pak mars. gak ada jodoh yg “instan”~ 🙂


    Iya Mas.
    Butuh proses.
    Kayak bikin lukisan

  9. irmarahadian
    August 3rd, 2012 at 19:47 | #9

    jodoh itu karena “witing tresno jalaran soko kulino”
    njih pak….hehehe


    Injih Mbak. Pepatah itu bisa mewakili falsafah bahwa jodoh itu berproses.

  10. August 3rd, 2012 at 21:11 | #10

    Jodoh dalam artian pasangan hidup belum ketemu.. #halah, malah promo..
    Tapi dengan blog ini, saya jodoh 😀


    Kadang kita tak menyadari bahwa yg selama ini kita kira bukan jodoh ternyata justru malah mungkin itulah jodoh kita Mbak

  11. August 3rd, 2012 at 21:36 | #11

    kalau udah jodoh gak bakal lari kemana… jodoh bukan hanya sekedar pertemuan tapi keterikatan ibarat magnet


    Iya Bang…
    Magnet yg terpateri, jadi lebih lengket lagi

  12. August 3rd, 2012 at 22:01 | #12

    aquwh seringnya setuju dengan mbahKung
    apalagi urusan html.. kecuali ttg dhini aminarti

    Ngai senang punya mbahKung seperti mbahKung ini.


    MbahKung juga seneng punya cucu Ngai yg rajin belajar dan mau mencoba.

  13. August 3rd, 2012 at 22:21 | #13

    pak guru, bener gak kalau jodoh itu (dalam hal apa saja) akan ketahuan kalau sudah dijalani? berarti kalau belum dijalani statusnya masih ‘calon jodoh’. betul gak? semoga pertanyaan saya ini ‘jodoh’ sebagai salah satu ujian UKG yang susah login nya itu… 🙂


    Sangat bener. Jadi nggak pernah akan bisa kalo kita mencari jodoh sedari awal. Jodoh itu cuma istilah lain dari cocok, dan yang namanya cocok itu juga harus berani mencocokkan. Jangan cepet dibuang kalau ada sedikit ketidakcocokan

  14. Khairuddin Syach
    August 3rd, 2012 at 22:44 | #14

    yang tadi sudah berjodoh, apabila tidak disiram bisa jadi tidak berdjodoh.. begitukah master??
    Salam super … 🙂


    Betul sekali Om Khay. Begitulah perjodohan itu

  15. August 4th, 2012 at 00:15 | #15

    tumbu dengan tutupnya juga harus jodoh … 😀


    Itulah makanya ada pepatah Tumbu Oleh Tutup

  16. August 4th, 2012 at 00:31 | #16

    kata orang yang banyak mencari pasangan mereka ingin sekali menemukan yang sama dengan mereka alias sama hobi, makan dll..
    sayangnya kalau dilihat dari filosofi kunci, gembok dan kunci itu berbeda bentuk, tetapi mereka saling melengkapi satu sama lain..
    jadi belum tentu benar kalau orang itu mengharuskan mencari jodoh yang identik atau mendekati sama dengan pasangannya..

    masa kunci sama kunci..
    bisa tapi engga sip, ya ngga pak ?


    Sepintas, mencari pasangan yang setipe adalah baik, tapi dalam kenyataannya setelah berjalannya waktu, akan gampang ketemu kebosanan karena pasti akan monoton

  17. August 4th, 2012 at 01:26 | #17

    nyari jodoh itu susah2 gampang..


    Makanya jodoh jangan dicari tapi diciptakan

  18. August 4th, 2012 at 03:22 | #18

    jodoh memang harus ada kecocokan. Karena disanalah komunikasi dan bincang terjadi. Awalnya terlihat nggak jodoh, tapi karena seringnya bincang-bincang. Akhirnya jodoh juga.


    Dan yg namanya kecocokan itu bisa diupayakan Mas. Tidak muncul dari awal

  19. August 4th, 2012 at 04:27 | #19

    jodoh adalah kesediaan untuk menerima apa adanya


    Setuju…

  20. August 4th, 2012 at 05:23 | #20

    inggih mas Mar kula setuju , jodoh pasangan tidak panjang ya ditinggal mati .
    jodohku hanya sampai disitu saja.


    Tapi jodoh bisa didapatkan lagi…
    Jodoh itu tidak tunggal 😀

  21. August 4th, 2012 at 07:05 | #21

    pertemuan dengan seorang teman juga jodoh2an ya pak 🙂


    Iya Mbak…
    Ada yg jodoh, ada yg enggak…
    Bertetangga juga sama. Yg penting bisa mengelola

  22. arif
    August 4th, 2012 at 07:14 | #22

    sepertinya saya berjodoh untuk meninggalkan komentar di sini 🙂


    Makasih Mas Arif

  23. August 4th, 2012 at 09:38 | #23

    Semoga kita jodoh ya Pak 😛
    Buktinya aku nyalain YM, eh ada Pak Mars. Opo hubungane yo wkwk


    Hahahaha
    Wis mbok printscreen tah durung Na?

  24. August 4th, 2012 at 10:21 | #24

    “Bibit jodoh saja tidak cukup. Jika tak dirawat dan disirami, bibit jodoh tak akan tumbuh sempurna dan bisa layu sebelum berkembang.” saya sangat setuju dengan ungkapan ini. 🙂


    Makasih atas persetujuannya 😀

  25. August 4th, 2012 at 10:28 | #25

    Saya juga berharap agar berjodoh dalam persahabatan dengan Pak Mars nih..


    Semoga saja begitu Mbak

  26. August 4th, 2012 at 17:17 | #26

    yang setuju Retweet ya..


    ea

  27. August 4th, 2012 at 19:11 | #27

    Jodoh juga rowang kang sembada, partner yang saling melengkapi senada/sejodoh dengan paparan Pak Mars.


    Bu Prih ahli memilih dan merangkai kata, sedangkan saya asal2an…

  28. Sigit
    August 4th, 2012 at 21:29 | #28

    Jodoh itu adalah menerima apa adanya…
    semoga pak mars menerima komentar saya yang apa adanya.. hehehe


    Iya, pasti diterima dengan senang hati

  29. August 5th, 2012 at 01:44 | #29

    kayaknya kita berjodoh, Pakde. :mrgreen:


    Semoga demikian Mas 😀

  30. August 5th, 2012 at 09:40 | #30

    Ada yang bilanmg begini mas
    ” Wah kayaknya kita berjodoh nich. Saya mau utang duit, panjenengan baru saja dapat arisan.Pas banget ” ha ha ha ha

    Beberapa orang artis jodohnya pendek2, baru beberapa tahun menikah sudah bubaran
    Salam hangat dari Surabaya


    Nggak cuman artis Dhe. Ustadz juga ada yang begitu, terutama Ustadz yg ngartis

  31. August 6th, 2012 at 05:23 | #31

    Semoga jodoh saya adalah yg terbaik untuk saya.


    Aminnnnn

  32. August 6th, 2012 at 09:10 | #32

    “Jodoh Boleh Diatur”
    Pilem pertama yang saya tonton, di bioskop, waktu lebaran…
    in the memory of Dono Kosino, Warkop DKI


    Dulu, Warkop publish filmnya selalu pas lebaran…

  33. Abi Sabila
    August 6th, 2012 at 13:36 | #33

    saya hampir selalu merasa berjodoh dengan ( pemikiran ) Pak Mars, maka tidak ada salahnya bila saya mohon doa agar segera dipertemukan dengan ‘jodoh’ saya 🙂 Amin….


    Insya Allah Abi segera dapat pengganti Uminya Sabila, biar nggak sepi 😀

  34. August 7th, 2012 at 12:34 | #34

    saya jodoh sama blognya pak mars nih hahaha


    Matur Nuwun Mbak 😀

  35. August 7th, 2012 at 12:59 | #35

    katanya jodoh itu gak payah dicari datang sendiri nantinya setuju gak sih om? 😀


    Kayaknya sich gak setuju.
    Tak ada jodoh yg datang sendiri

  36. August 7th, 2012 at 13:24 | #36

    jadi galau nih pak kalau ngmongin jodoh.
    jodoh adalah usaha yang ditakdirkan, dan takdir yang diusahakan ^_^

    salam.


    Hahahaha
    Boleh juga kata2nya
    Jodoh adalah usaha yang ditakdirkan dan takdir yang diusahakan

  37. August 8th, 2012 at 00:18 | #37

    wah, jadi….bisa konsultasi soal jodoh ya sama Pak Guru…
    hahahaa…. 😀 😀
    ( komen gak nyambung blasss… ) 😀 😛
    salam


    Hahahaha
    Nanti kalau sudah gak laku jadi guru Bun

  38. August 9th, 2012 at 14:28 | #38

    Beli pupuk jodoh di mana ya, Om? 😀


    Di Pasar Jodoh 😀

@marsudiyanto
silakan buka katalog untuk melihat postingan lainnya
~ terima kasih ~