Home > Ekspresi > Layang

Layang

Ini adalah Bahasa Jawa, tentang layang yang dalam Bahasa Indonesia dikenal dengan nama Surat, lembaran kertas berisi tulisan yang sudah jarang dibuat lagi karena tergantikan oleh cara lain yang lebih cepat dan makin praktis.

Dulu, layang menjadi andalan manakala orang bertukar informasi maupun berkorespondensi. Layang menjadi media penghubung antar manusia yang terpisah oleh jarak. Layang menjadi pengganti kita, layang menjadi pengobat rindu dan layang menjadi bagian dari solusi.

Kini layang berubah bentuk, bermetamorfosa menjadi format digital seperti email, SMS, BBM, YM dll. Ada sesuatu yang hilang. Goresan tangan yang tertulis pada layang kini hilang. Getaran emosi yang tergambar dalam tulisan tangan penulisnya tak terasa lagi.

Dengan melihat tulisan tangan, kita bisa mengenali siapa penulisnya. Tiap goresan kata seakan ada ruh didalamnya. Kini semua bentuk tulisan nyaris seragam, Arial, Times New Roman, Tahoma dsb. Meski dipilih font yang terindahpun, tak bakal mampu mengganti jiwa tulisan tangan.

Kemajuan jaman membawa banyak perubahan, tapi tak semua menyenangkan, terlebih jika menyebabkan ada sesuatu yang hilang. Salah satunya adalah tulisan tangan pada layang.

Jika jaman dulu kumpulan surat Ibu Kartini dirangkum menjadi buku, maka pada masa yang akan datang bisa saja giliran kumpulan SMS Bu Mega atau emailnya Pak SBY yang dirangkum menjadi sebuah e-book. Kita tunggu saja, siapa tau ada Abendanon kedua

~ Grazie ~
Categories: Ekspresi
  1. June 22nd, 2012 at 13:00 | #1

    Abendanon itu apa…
    Aku jadi kepengen nyanyi lagu layang kangen~
    ndak pernah euy aku kirim surat >,<


    Abendanon kuwi Wong Walondo, sing nyusun buku Door Duisternis tot Licht.
    Nama di KTP nya tertulis Jacques Henrij Abendanon 😀
    ===================
    Hahahaha
    Kamu lupa ya, kan kemarin kamu barusan nulis surat buat Pejabat yang ngrokok itu

    [Reply]

    Tebak Ini Siapa Reply:

    Yeee pertamaxxx…
    Entuk layang po hadiah ra pak?


    Entuk Hadiyah Es Cendhol

    [Reply]

  2. June 22nd, 2012 at 13:38 | #2

    iya dulu setiap hari saya sempat surat suratan dengan istri saya.. senang rasanya… sekrang kalau pake bbm atau email ada yangkurang gitu ya… aneh memang…


    Saya pastinya juga pakai surat saat PDKT pada istri saya Mas

    [Reply]

  3. arif
    June 22nd, 2012 at 14:20 | #3

    dulu saya pernah korespondensi sama seorang sahabat di luar jawa, tapi seiring perkembangan jaman, berubah jadi sms, lalu email, lalu social media hehehe


    Dulu, korespondensi adalah kegiatan yang mengasyikkan

    [Reply]

    arif Reply:

    jadi inget sering dibela-belain ke toko buku buat beli prangko dan amplop yg unik hehehe


    Kertasnya yg gambar bunga2

    [Reply]

    chocoVanilla Reply:

    Dan wangiiiii 😀


    Kertasnya sudah wangi, dan kadang2 diolesi parfum

    [Reply]

  4. June 22nd, 2012 at 14:20 | #4

    Wah, iya pak.. pengen banget bisa ngalamin masa-masa orang dulu, kirim surat sono sini, minta jasa pak dati (dara+merpati) 😀 #eh, apa ga kejauhan jaman yah ?


    Sebelum ada cara modern, surat menjadi alat komunikasi paling penting

    [Reply]

    Muflich Kamil Reply:

    kalo ngeblog tuh dulunya make apa yah ? 😆


    Mungkin Buku Agenda ya 😀

    [Reply]

  5. Imelda
    June 22nd, 2012 at 15:22 | #5

    jadi layang-layang itu terbuat dari surat ya? 😀
    aku juga sudah lama tidak menulis kartu pos, 2 tahun lalu masih suka mengirim kartu pos…. Tulisan tanganku pasti sudah berantakan nih


    Kalau layang2 ada yg dibuat dari layang tapi biasanya pakai kertas tipis dan bekas ketikan

    [Reply]

    Muflich Kamil Reply:

    kalo layang” kan beda lagi mbak,
    yang dimaksud disini tuh layang=surat..

    mungkin fast reading (?)


    Bu eM ini pasti nggak fast reading Mas 😀
    Dan pasti tau “layang” yang saya maksudkan

    [Reply]

    Muflich Kamil Reply:

    oalah.. ngerti ngerti pak 😀


    Hehehe

    [Reply]

  6. June 22nd, 2012 at 15:34 | #6

    jika Ngai melayangkan sepucuk layang wat mbahKung gimana..?

    #tp tulisan tangan Ngai kyk cakar bebek. 😛


    Kalau pakai kaki mungkin bisa lebih baik
    Bisa dicoba Ngai

    [Reply]

  7. June 22nd, 2012 at 15:53 | #7

    ndak mungkin kan mas, kita pake layang sekarang, ntar sekali komen blog, mungkin tahun depan baru kebaca…


    Mungkin masih ada tapi minoritas

    [Reply]

  8. June 22nd, 2012 at 16:28 | #8

    wah, jadi kangen nulis surat … tapi yg mau dikirimi yang ga ada … xixixi …


    Ngirimnya ke kantor pos juga males Mas

    [Reply]

  9. June 22nd, 2012 at 16:48 | #9

    layangku sedang melayang-layang. 😆
    pertama dapat layang waktu kelas VIII. . .
    rasa getaran itu memang benar-benar smpai. 😆
    #koq malah curhat. 😛


    Dan layang itu bisa didokumentasi
    email atau SMS juga bisa, tapi beda sensasinya

    [Reply]

  10. June 22nd, 2012 at 18:44 | #10

    nunggu kiriman wesel nya pak,
    eh, masih ada wesel pos nggak ya… 😀


    Masih ada, terutama didaerah yg terpencil

    [Reply]

  11. June 22nd, 2012 at 20:24 | #11

    surat-menyurat secara tulisan tetap ada kok…..


    Iya Mas
    Masih ada tapi amat jarang ditemui

    [Reply]

  12. June 22nd, 2012 at 20:52 | #12

    saya juga sudah lama sekali tak menulis layang pak…. duluuuu sekali waktu msh SMP… saat itu tulisan saya masih indah banget, eh skrg, kebanyakan mengetik dan tak pernah lagi corat coret pakai tulisan tangan, jd menurun deh keindahannya…. 🙂


    Orang sekarang sudah malas nulis tangan Mbak
    Dan akibatnya bisa diduga, tulisan kita menjadi nggak terjaga keindahannya

    [Reply]

  13. June 22nd, 2012 at 21:03 | #13

    “Tulisan Tangan Ing Kartu Lebaran” didi kenyot 😆


    Layang Kangen

    [Reply]

  14. June 23rd, 2012 at 08:11 | #14

    kalo beerbicara perihal tulisan …
    Pak Mars saya dulu waktu SD masih diajarkan bagaimana menulis kandel-tipis, dimana tulisan latin itu merupakan sebuah keharusan.
    Ternyata dari hal tersebut sangat berguna bagi kerjaan saya sekarang. mendesain, dioart-oret dulu baru digital.
    dari tulisan itu, saya jadi langganan teman2 kantor kalau buat nulis memo kantor he 😉
    salam


    Sekarang nggak ada lagi karena nulisnya pakai Bolpoin

    [Reply]

  15. June 23rd, 2012 at 08:42 | #15

    ya ya .. bener banget.. dulu kalau menerima surat dan melihat tulisan tangan orang yang mengirimi kita surat, kita bisa merasakan jiwanya he he..

    Sekarang bbm atau sms seperti berita dari kota beton ya Pak..kehilangan jiwa..


    Iya Mbak…
    Getarannya kurang

    [Reply]

  16. June 23rd, 2012 at 09:53 | #16

    Ha ha ha, kalau BBM-nya Pak BY jadi sekumpulan Broadcast gak jelas 😛

    Karena jarang-nya nulis ampe sekarang tulisan jadi jelek sekali, tapi untuk beberapa hal Hani sih masih suka menulis surat, kangen rasanya surat-suratan yang dikirm via post…ada nggak ya yang bisa di ajak surat2an 😀


    Tulisan saya juga makin rusak aja karena jarang dipakai Mbak

    [Reply]

  17. June 23rd, 2012 at 11:10 | #17

    pak. iki marai kangen nang jowo neh aku.. 😀

    biasane nek nyebut layang itu nang gon pakdeku ki nggo jeneng STNK.. 😀


    Kalau di desa saya ada yang menyebut dengan “Kitir”

    [Reply]

  18. June 23rd, 2012 at 11:38 | #18

    asalamualaikum
    memang sekarang layang sudah dilupakan sejak bisa kirim berita atau ucapan langsung dengan sms


    Iya Mbak…
    Tergusur oleh SMS, email dan sejenisnya

    [Reply]

  19. June 23rd, 2012 at 13:49 | #19

    Jadi inget waktu abege suka surat-suratan hehee..

    met malam minggu p Mars bu mars..


    Dulu saya dan Bu Mars juga surat2an Mbak. Belum mengenal HP

    [Reply]

  20. June 23rd, 2012 at 13:57 | #20

    selamat hari sabtu juga pak, jadi kangen surat2an nih. dulu kalau mau lebaran sering kirim kartu lebaran tapi sekarang ini sudah tidak pernah ya tergantikan oleh sms dan lainnya


    Hehehe
    Iya Mbak, sekarang ini semua pesan lewat SMS, jadilah Pesan Tanpa Kesan

    [Reply]

  21. bintangtimur
    June 23rd, 2012 at 15:03 | #21

    Iya Pak Mars, tulisan tangan itu memang jadi ciri khas penulisnya…jiwa yang terkirim bersama layang itu, tak tergantikan oleh deretan bentuk huruf-huruf canggih yang sekarang ini bertebaran di dunia maya…
    🙂


    Meski tanpa emoticon, layang tulisan tangan jauh lebih berkesan

    [Reply]

  22. June 23rd, 2012 at 15:31 | #22

    Pada waktu SD, saya berharap punya sahabat pena seperti yang saya baca di buku-buku bahasa Indonesia.. tapi, sekarang malah punya sahabat sms-an 🙁


    Surat yang ditulis tangan jika didokumentasikan lebih berkesan dari SMS

    [Reply]

  23. Djangan Pakies
    June 23rd, 2012 at 16:15 | #23

    Alhamdulillah surat-surat cinta saya pada Istri hampir 18 tahun lebih masih tersimpan rapi, begitu juga surat istri pada saya waktu pacaran. Nggak jarang untuk mengenang masa lalu, saya dan istri terkadang membuka surat dan membaca kembali. Dan ini seringkali membangkitkan kenangan-kenangan suka dan duka yang telah terlalui.
    Dulu, Pak Pos adalah orang yang paling favorit dan ditungu-tunggu kedatangannya


    Surat saya dan istri juga masih ada Pak.
    Karena kami satu kota, maka nggak pakai jasa pos tapi lewat teman

    [Reply]

  24. Diandra
    June 23rd, 2012 at 19:22 | #24

    waktu kecil suka surat2an dgn sahabat pena
    skrg sahabat penanya berganti menjadi sahabat blogger


    Kayaknya sekarang ini sudah amat jarang orang yang masih menggunakan surat sebagai alat komunikasi.
    Hanya dipakai buat dokumen semacam Surat Perjanjian

    [Reply]

  25. June 23rd, 2012 at 19:34 | #25

    Baru tahu kalau layang itu artinya surat.. Makasih Pak Mars.. 🙂

    Semasa mondok dulu, sebulan sekali saya mesti mengirim layang ke orangtua, begitu juga sebaliknya. Ketika itu melihat tulisan tangan dari Papa saya, rasanya luar biasa, sudah mewakili segala kerinduan kepada keluarga..

    Sekarang zaman memang berubah, tulisan tangan sudah sangat jarang kita lakukan. Tapi, meski font-nya sama, namun gaya bahasa kita tetap mencirikan kita, sehingga tetap terasa siapa yang menuliskannya untuk kita… 🙂


    Dalam Bahasa Jawa, Surat Kabar diterjemahkan menjadi Layang Kabar Da.
    Dan memang benar, meski gaya bahasa seseorang masih bisa terbawa dalam surat, tapi akan bertambah lagi manakala teksnya bukan ketikan tapi tulisan tangan

    [Reply]

  26. Evi
    June 23rd, 2012 at 22:05 | #26

    Karena lebih sering menulis email dan ngetik sms, saya merasakan dampakitu sekarang Pak Mars..kalau menulis pakai pena, tulisan lebih jelek dari dulu dan rasanya jadi kaku..


    Saya juga kalau nulis tangan maunya buru2 dan hasilnya pasti jelek Bu

    [Reply]

  27. Riffrizz
    June 23rd, 2012 at 23:30 | #27

    jadi pengen naynyi “layang sworo, rabiso ngobati, roso kangen, marang sliramu……” wkwkwk, jaman saya udah nggak begitu ada ya, tapi saya sempet ngirim2 kartu pos juga dulu 😀


    Penyanyi dangdut Jawa Timur mempopulerkan lagu itu…
    Diiringi OM New Palapa atau Sagita

    [Reply]

  28. Bang Aswi
    June 24th, 2012 at 08:29 | #28

    saya pun kangen dengan bentuk surat itu, mas. surat saya dulu yang ditujukan pada pacar yang kini berganti status menjadi istri saja masih tersimpan rapi. gak tau deh kalau surat elektronik, bisa disimpan bertahun2 gak ya? ^^


    Surat saya ke istri waktu itu juga masih tersimpan Bang

    [Reply]

  29. June 24th, 2012 at 15:57 | #29

    lha sekarang aja kumpulan twitter udah bisa jadi buku pocong2an… 😛


    Iya, malah bisa mengalahkan Habis gelap terbitlah terang

    [Reply]

  30. June 24th, 2012 at 18:26 | #30

    sebetulnya nulis layang dengan tulisan tangan itu butuh “perjuangan” ya pak. kalau sekarang bisa ditulis pakai komputer. kalau salah nulis, bisa di-delete. kalau pakai tulisan tangan, delete-nya agak ribet. mesti pakai stipo hehe


    Iya…
    Dan kalo salah harus ganti kertas

    [Reply]

  31. June 24th, 2012 at 19:06 | #31

    Pergerakan waktu ya Pak, dulu ada jeda waktu antara layang ditulis dan layang diterima, apalagi sensasi menunggu layang jawaban, H2C harap2 cemas je. Sekarang komen dikirim langsung diterima Pak Mars. Salam


    Kalau layang seminggu baru sampai

    [Reply]

  32. June 24th, 2012 at 19:14 | #32

    kirim layang terakhir sebulan lalu untuk sahabat pena


    Saya masih suka kirim layang terutama kalau ijin gak masuk kerja

    [Reply]

  33. June 25th, 2012 at 13:04 | #33

    Tulisan tanganku sekarang sudah kriting, Om. Padahal dulu waktu kuliah suka kirim layang buat ortu dan….. 😛
    Tulisan ayah saya itu bagus banget lho, latin dan cetho. Sementara tulisan saya gedrik dan ra karuan 😛

    (ada Amerika Latin mestinya ada Amerika Gedrik yo, Om Mars?)


    Hahahaha
    Orang sekarang ngerti gedrik nggak ya?
    Kalau saya pastinya paham
    Gedrik = balok

    [Reply]

  34. June 25th, 2012 at 15:22 | #34

    kumpulannya dijadikan buku aja pak…


    e-book ajah

    [Reply]

  35. irmarahadian
    June 25th, 2012 at 15:23 | #35

    injih leres sanget pak…
    dari goresan tinta itu ada getar2 cinta
    hehehe


    Beda sama SMS nggih Mbak

    [Reply]

  36. June 26th, 2012 at 07:28 | #36

    Bahasa tingginya nawala.
    Kalau kirim layang kepada emak dengan tujuan untuk minta uang bahasanya di apik2.
    Mau nerbitkan buku tentang komentar2 di BlogCamp ach
    Salam hangat dari Surabaya


    Ide yang bagus itu Dhe, tinggal diedit, lalu dikemas…

    [Reply]

  37. Nh18
    June 27th, 2012 at 08:24 | #37

    Jujur …
    Saya kehilangan sensasi menulis tangan …
    Dulu jaman korespondensi sahabat pena kita selalu berusaha merangkai pesan dengan runtut plus menuliskannya dengan baik pula …

    Dari tarikan ballpoint kadang kita tau suasana hati si penulis

    Salam saya


    Sekarang jadi rapi karena dibikin pakai keyboard Om…
    Tapi hurufnya kaku karena terlalu rapi

    [Reply]

  1. June 26th, 2012 at 17:06 | #1

silakan buka katalog untuk melihat postingan lainnya
~ terima kasih ~