M jadi S

Untuk mengantisipasi agar sandal jepit nggak ketukar atau hilang saat dipakai ditempat umum, saya memberi kode huruf M diujungnya sesuai inisial nama saya. Ukurannya cukup besar dengan warna yang menyolok dan pakai spidol anti air

Hal itu terpaksa saya lakukan karena frekuensi hilangnya sudah sangat memprihatinkan. Namun demikian, ternyata cara tersebut masih belum efektif. Terbukti Jumat kemarin sandal saya tetap raib juga saat saya pakai Jumatan di Masjid.

Yang aneh adalah ada sepasang sandal jepit yang masih tersisa tapi itu bukan milik saya. Meskipun warna dan ukurannya sama, tapi kodenya beda. Yang ini kodenya huruf S

Saya jadi bertanya2, siapa sich yang telah keliru pakai punya saya?. Kalau melihat kode S itu saya jadi berpikir, apa ini punyak Sony Laksono ya…

Atau, Jangan2 punyak Pak SBY?
Ah…, dua nama itu amat sangat nggak mungkin. Satu2nya yang mungkin adalah Sumardiyanto, orang yang selalu bikin ulah, termasuk keusilannya memiripkan namanya dengan nama saya.

Dan daripada pusing mikir hal itu, akhirnya saya putuskan untuk memakainya saja dari pada nyeker. Saya pulang dengan satu pertanyaan besar, kenapa M bisa jadi S?

Pernahkah sahabat mengalaminya?

82 thoughts on “M jadi S

  1. mungin pencurinya buta huruf kali tuh mas…
    CMIIW…


    Hahaha…
    Mungkin juga!!

    [Reply]

  2. hahahaha…
    udah mau jumatan lagi nih….
    dipake lagi aja mas, sapa tau ntar balik lagi ke huruf M…
    😀


    Iya, yang S mau saya pakai.
    Siapa tau ketukar yang asli punyak saya

    [Reply]

  3. Pulang main futsal, bikin postingan narsis
    blokwaking ke sini 😀

    Kalo saya pakai sandal bagus ke masjid gak pernah hilang
    tapi kalo pakai sendal capit beberapa kali hilang 😀


    Weh, seger bisa main futsal

    [Reply]

  4. heheh padahal sendalnya di pake olat aja jangan di lepas biar gak hilang…wkwkwk
    terima kasih gan buat infonya


    Kalau perlu helmnya juga dipakai ya Mas…

    [Reply]

  5. saya sering juga mengalami sendal ilang pak
    lah tadi jum’atan saja terpaksa pakai sepatu karena sendalnya hilang minggu kemarin..

    mohon ijin pak saya buat link blog ini di http://karyaguru.com
    Terimakasih pak (loh belum diijinkan kok sdh blng terimakasih)..hehehe


    Sudah saya ijinkan kok Mas… 😀

    [Reply]

  6. Karena baru dibuka dari plastiknya, maka ditulis inisial ‘M’ untuk tanda ‘Masih Baru’, nah, setelah dipake ke masjid, maka inisial berubah jadi ‘S’ karena memang ‘Sudah pernah dipake’ gitu pak logikanya… *haiyah, logika apa inih..*

    heheheh


    Xixixi…
    Mbak Iyha bisa ajah…

    [Reply]

  7. nDuknya blum pernah ngalami yang begitu, Pak.

    Jadi tanda tanya gede? Mungkin karna huruf A s/d R nya dah diambil orang duluan, Pak. Pak Mars siyh telad keluar masjidnya, makanya dapet huruf yang huruf S, ntar kalo agak lamaan dikit lagi pasti dah dapet yang huruf Z :mrgreen:


    Kalau yang Z itu punya Pak Zaenudin…

    [Reply]

  8. hhaha y bisa jadi pakde..itu kan huruf depan pakde juga siapa tahu emang yang nuker tahu pakde hahaha


    Mungkin juga Mas…
    Tapi kok punyak dia ditinggal ya… 😀

    [Reply]

  9. Leres sanget Pak Mars …


    Oooo…
    Sakjane aku meh kredit perumahan Mas…
    Opomaneh nek ono potongan khusus…

    [Reply]

  10. saran om, kalau jum’atan sandalnya dipisahin aja ngeletakinnya. Soalnya siapa mau yang ngambil sebelah doang.


    Weh…
    Tips sederhana yang layak dicoba nich…
    Makasih tipsnya.
    Salam!!!

    [Reply]

  11. Kwkwkwk…..
    Ini merupakan wujud dari sebuah pembuktian doa dari setiap ucapan yang berada di daerah sekitaran rumah ibadah yang selalu di peraktekkan pak. Bunyinya :
    “Yang bagus di ambil, dan yang jelek ditinggal”
    Jadi bukan salah siapa-siapa pak.

    Salam

    “Ejawantah’s Blog”


    Kok kebanyakan hilangnya malah di Masjid ya Pak…

    [Reply]

  12. Belum pernah…..tapi itu kebiasaan Om nya Hani PakDhe ….datang ke rumah pakai jepit jelek eh pulang-pulang pakai jepit bagus….

    Terakhir ketahuan Hani suruh lepas…karena ini bukan pertama kalinya dan emang nggak pernah di sengaja…Om Hani orangnya termasuk ngawur and semau gue….


    Pantesan punyak saya hilang terus

    [Reply]

  13. keren nih postingannya…
    sukses terus mas..
    kunjungan balik donk…


    Makasih Mas

    [Reply]

  14. akhirnya sampe juga disini nih…
    salam kenal mas…..


    Wah, ini blognya kok banyak sekali

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *