Home > Ekspresi > Mahasiswa dan Nenek2

Mahasiswa dan Nenek2

August 18th, 2010 Leave a comment Go to comments

Judul aslinya adalah Mahasiswa lan Nini2, saya ambil dari buku Waosan Djawi karya L. Tedjasusastra halaman 117-120 terbitan tahun 1954. Meski sederhana dan hanya sebuah cerita lama, tapi semoga bisa menginspirasi yang membaca. Begini kisahnya…

Mahasiswa lan Nini2

Ono mahasiswa kesèd, wegahan, senengané mung blayangan ora tau mlebu sekolah. Grengseng lan gregeté sinau wis ora ana, pangarep-arepé wis entèk malah wis mupus arep metu golèk pagawéan saolèh-olèhé. Nuju sawijining dina nalika mlaku2 menyang padésan weruh nini2 lagi ngasah paku ana wungkal. Mahasiswa gumun, nyedhaki lan takon: “Nuwun mBah, keparenga nyuwun priksa, paku kok dipun asah makaten punika badhé kanggé punapa?
Oo.. anu nggèr, badhé kula damel dom.”
Kadamel dom?. Punapa saged mBah?
Saged nggèr, ugi kanthi sabar lan tlatos tur boten wegahan, wani rekaos, mesthi saged dados.”

Tembungé nini2 mau cumithak ing pangangen-angené mahasiswa kang wis kentékan kapitayan marang awaké déwé mau. Wiwit iku dhèwèké gelem mlebu sekolah, ora tau blayangan, sinauné sregep lan tumemen, wekasan kecekel kang dadi gegayuané. Wosing uwos, sapa sing arep kepénak kudu wani rekasa dhisik. Yèn mung wani ing gampang wedi ing éwuh, kabèh karep mesthi ora kaleksanan, ora klakon ora kecekel.

Dengan pemahaman Bahasa Jawa yang saya miliki, saya mencoba menterjemahkan untuk sahabat semua. Terjemahannya kira2 seperti ini…

Mahasiswa dan Nenek2

Ada mahasiswa pemalas, sukanya hanya keluyuran nggak pernah masuk kuliah. Hasrat dan minat belajarnya sudah nggak ada, harapan tlah pupus, dan malah punya keinginan untuk cari kerja sedapatnya. Pada suatu hari, ketika lagi jalan2 ke pedesaan, melihat ada nenek2 lagi ngasah paku.

Mahasiswa tadi keheranan lalu menghampiri dan tanya: “Permisi nek, mau tanya, paku kok diasah itu mau dibuat apa?
Oo.. anu nak, mau saya bikin jarum
Untuk jarum?. Apa bisa nek?
Bisa nak, asal dengan sabar, tekun, tidak malas dan mau usaha pasti jadi.

Kata2 nenek tadi melekat di angan2 mahasiswa yang sudah kehabisan kepercayaan diri tadi. Mulai saat itu dia mau masuk kuliah, nggak pernah keluyuran, belajarnya rajin dan sungguh2, hingga akhirnya tercapai apa yang dicita2kan. Intinya, siapa yang mau hidup enak, harus berani bersakit2 dahulu. Kalau cuma berani dengan yang mudah dan takut sulit, semua tak akan terwujud, nggak bakal tercapai.

Semoga cerita ini bisa menginspirasi kita untuk tidak pantang menyerah dan mau berusaha serta percaya diri. Tak ada sesuatu yang datang sendiri tanpa diupayakan. Sungguh filosofi dari seorang nenek yang luar biasa. Bisa kita bayangkan, mesti sesabar apa manakala mau bikin jarum dengan ngasah paku.

Masih ada puluhan cerita sejenis yang akan saya tulis disini serta sederet cerita lain khas masyarakat Jawa pedesaan tapi tetap dengan suasana persekolahan.

~ Grazie ~
Categories: Ekspresi
  1. August 20th, 2010 at 11:56 | #1

    bagus banget cerita ini sangat menginspirasi saya langsung saya suka dengan postingan ini….terima kasih


    Terima kasih juga Mas
    Salam!

    [Reply]

  2. August 20th, 2010 at 14:32 | #2

    inget tag Linenya kyaine:
    sapa sing tekun goleK teken pasti tekan..


    Sing sopo sabar bakal subur :D

    [Reply]

  3. August 20th, 2010 at 15:46 | #3

    Sinenek ternyata lebih sabar dan pintar dari si mahasiswa.


    Neneknya lebih inspiratif Mas :D

    [Reply]

  4. August 21st, 2010 at 02:15 | #4

    Cilawakaci kokok beluk
    Alias sim salabim
    Jadi jarum, bisa aja…. Cuma yang kaga mungkin jarum jadi paku


    Bisa Mas…
    Jarumnya dijual dulu :D

    [Reply]

  5. August 23rd, 2010 at 04:56 | #5

    ma kasih banyak pak guru…


    Sama2 Mas Muntaha

    [Reply]

  6. August 23rd, 2010 at 19:45 | #6

    Balik lagi… Ga bosen2 bertamu ke rumah abang, padahal bawa bekel sendiri… Kwkwkwkwk
    Postingan abang saya kasih liat mbah buyut saya (+-84 tahun umurnya)… Alhamdulillah “mba tayem namanya” masih mampu membaca tanpa kaca mata.. Hanya saja.. Aku jadi sedih waktu dia membaca, saya liat mba tayem sedikit barkaca kaca matanya, entah apa yang ada dalam pikirannya..
    Entah selesai atau tidak mba tayem membacanya, mba tayem langsung masuk ke kamarnya…. Lama….. Sampai waktu berbuka puasa pun mba tayem belum keluar kamar,….
    “Bodohkah aku?” yang ngga paham dengan filosopi mendalam dalam postingan ini….
    “Bang….Anda hebat” saya salut..


    Sungkem dulu buat Mbah Buyut Anda…
    Makasih manakala apa yang saya tulis bisa membangkitkan kenangan lama.
    Andai Bapak saya masih ada, usianya hampir sama dengan Mbah Tayem.
    Saya jadi terpacu untuk menyuplikkan tulisan lain dari sisa2 Buku Lama koleksi Bapak saya.
    Semoga bisa menginspirasi kita dan menggugah kenangan lama bagi yg saat itu mengalaminya.
    Salam!

    [Reply]

  7. handout
    November 26th, 2010 at 15:32 | #7

    terima kasih banyak sudah berbagi,.
    moga sukses selalu.
    Kunjungi saya ..di..
    click this
    dan kunjugni juga koleksi kami di..
    click this

    [Reply]

  8. January 5th, 2011 at 21:23 | #8

    Experience is the child of thought , and thought is the child of action. We cannot learn men from books.

    [Reply]

Comment pages
1 2 5262
  1. No trackbacks yet.

Current month ye@r day *

silakan buka katalog untuk melihat postingan lainnya
~ terima kasih ~