Makan Nasi Berlauk Lontong

B

ayangkan bagaimana rasanya kalau makan nasi lauknya lontong. Pastilah anyep njejep, tawar, nggak ada gurihnya sama sekali. Itulah gambaran kalau kita beraktivitas dengan kegiatan sejenis sepanjang hari. Agar hidup lebih berwarna, hindarilah kegiatan atau kesibukan sejenis.

Kalau pagi sudah mengajar, sore sebaiknya ngeblog, jangan malah buka les privat. Kalau pagi sudah kerja di rumah sakit, sore atau malam sebaiknya ngeplurk saja, jangan buka praktek lagi di rumah. Kalau malem sudah begadang blogwalking, pagi sebaiknya nyangkul di sawah. Cari uang tak ada puasnya.
Kegiatan yang sejenis hanya akan mempercepat rasa kejenuhan, hari2 terasa menjemukan dan mboseni.

Saya sendiri bagaimana?

Karena pagi dan siang ngajar matematika, maka sore ngurusi tanaman di sawah, malamnya ngeblog, ngeplurk, ngegame, ngrokok2 sambil ngopi. Dulu pernah beri les privat dengan hasil dua kali lipat gaji ngajar, tapi hidup seperti terkungkung dalam ruang dimensi dua. Waktu terasa berjalan cepat, tak ada rasa tak ada irama.
Sekarang, itu tak terjadi lagi karena saya tak mau makan nasi berlauk lontong.

37 thoughts on “Makan Nasi Berlauk Lontong

  1. Memang betul sekali Pak Dhe,hidup ini jangan sampe monoton; mungkin harus duoton,triton,etc.

    [Reply]

  2. tetangga sebelah saya suka banget ama LONTE alias lontong sate. Saya bagaimana? saya juga ikut makan nasi ama lontong aj deh…:D

    [Reply]

  3. kalo aku siang ngeblog, blogwalking ama ngrepiu.malemnya begitu juga. berarti saya isih anyep njejep pak :((

    [Reply]

  4. tiap hari ngenet pak, soale mesti mati gaya nek ora ngeplurk.
    hahaha..

    betewe bener tuh, jadi bosen kalo melakukan kegiatan serupa.
    yang penting tidak suka dengan sejenis.
    hahahaha…

    [Reply]

  5. wah, pak mar berarti sudah berada di jalur yang lurus, nih, hehehe … ndak mau mbuka les privat lagi. sejak dulu, les privat semacam itu hanya akan menciptakan dikotomi dalam tugas *walah nggolek istilah nggo ngganti dikotomi kok agel men toh* karena harus dibagi dua, antara siswa dan peserta les privat, kekeke ….

    [Reply]

  6. Syukurlah Pak MArs sudah bisa terbebas dari kungkungan, saya malah masih dibelenggu ini pak. Jenuh dan bosan masih belum bisa ditendang jauh – jauh.

    [Reply]

  7. Hidup ini memang harus di nikmati pak, meski seharian melakukan rutinitas sehari-hari kalau itu kita nikmati dan syukuri saya yakin itulah varisi hidup yang sesungguhnya

    [Reply]

  8. bener bgt, Pak! Kalo kita hidup dengan aktifiras yang iru – itu saja rasanya sangat membosankan.
    contohnya saya dulu Pak habis pulang kuliah sorenya ngerjain tugas2, mbaca buku dll yang menyangkut perkuliahan, rasanya hidup saya sangan monoton, tapi itu dulu sekarang tidak lagi!

    [Reply]

  9. siiip pak….
    kalau saya sepanjang hari ibu RT, sepanjang hari ngeblog, sepanjang hari pembantu dan baby sitter….
    bosen?
    BANGET….

    EM

    [Reply]

  10. Makan nasi berlauk lontong….
    Ini sama dengan Menjual Beras buat Beli ketupat (wong gak bisa bikin kupat)

    [Reply]

  11. Bener juga, aku dulu kerja siang malam. Udah ngak bisa liat anak, malah duite mubrah. Sekarang ini aku gunakan kesempatan ngopeni anak-anak 100%. Kapan lagi sih? La wong Pemerintah Perancis kasih duit utk ngopeni anak Balita. Kerja/balik sekolah lagi ya nanti, jika waktu nganggurnya udah habis.

    Semeleh itu yo enak tenan!

    [Reply]

  12. Kalau ingin punya penghasilan lebih, memang agak repot. Kadang2 waktu istirahatnya sangat sedikit. Jadi pilih mana? Sedikit istirahat tapi banyak uang ketimbang Banyak istirahat tapi sedikit uang.. 😀

    [Reply]

  13. kalau dikudus g ada kata lontong adanya lentok.sejak kapan lentok jadi lontong ? dikudus lentok termasuk makanan khas untuk sarapan ya nggak kang..

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *