Makan untuk Makan ?

D

engan makan, kita dapatkan energi, dengan energi, kita bisa bekerja, dengan bekerja kita dapat duwit, dengan duwit kita bisa beli makanan buat kita makan lagi, setelah makan kita dapatkan energi baru, dengan energi yang telah terbaharui kita bisa bekerja lebih giat lagi, dengan bekerja giat kita akan dapat duwit lagi, dengan duwit kita bisa beli makanan lagi dan kita pasti makan lagi…

Karena sifatnya yang periodik ini, maka mau diteruskan seberapapun, ya cuman muter2 di situ dowang.

Tapi…
Benarkah makan hanya untuk makan?
Dan benarkah makan yang kita lakukan ini hanya menyiapkan cadangan energi untuk menanti waktu makan berikutnya?

Selamat Makan…

Gambar diambil dari Jepang!

35 thoughts on “Makan untuk Makan ?

  1. makan untuk hidup apa hidup untuk makan ya

    Bikin Hidup lebih Hidup,
    Bikin Makan lebih Makan

    [Reply]

  2. kalo makannya mie gimana bisa kuat?
    apalagi ada Miyabi.
    hehehehe…

    Mi apa yang paling lezat?
    Mie Yabi!!!

    [Reply]

  3. ayu tenan photone pak…
    ingat jaman aku masih remaja dulu nih wakakakakka…
    kaburrrrr

    Saya malah jadi ingat guru saya…

    [Reply]

  4. lho kok comment ku yang tadi ku submit ngga muncul ya??
    apa gara2 diriku bilang bahwa si miyabi cantik ini persis photoku jaman remaja dulu wakakakakakakaka…
    kaburrrr lagi ah…

    Sudah muncul…

    [Reply]

  5. jadi makan untuk hidup atau hidup untuk makan pak? Muter2 semua ya…

    Bikin Hidup lebih Hidup,
    Bikin Makan lebih Makan

    [Reply]

  6. mangan gak mangan sing penting ngeblog
    kalo saya: ngeblog ga ngeblog sing penting makan pak..

    Saya ngeblog sambil makan

    [Reply]

  7. perkara makan gak masalah bagi saia, tapi potonya itu lo…

    **kok selera kita sama ya..?**

    [Reply]

  8. Pak guru, saya hanya ngikutin saran simbok. Beliau selalu berpesan, “Le, makan dulu sebelum pergi”. Lha kalau saya nggak pergi apa nggak boleh makan…..

    [Reply]

  9. artikelnya tentang makan tapi ilustrasinya malah Maria Ozawa Miyabi… kalau yang ini bukan nafsu makan tapi nafsu yang lain ….

    [Reply]

  10. Mosok gak istirahat seh, kan bisa rebutan mi sama yang bawa sumpit itu, terus biar lapar yang perang-perangan pake sumpi… buwakaka….

    [Reply]

  11. Kalau di sekolah dulu saya diajari, di Pelajaran Biologi, ini namanya adalah sebuah Rantai Makanan.

    Kalau di Pelajaran Fisika, disebut sebagai Hukum Kekekalan Energi. Energi tidak dapat habis, energi hanya dapat berubah bentuk. Sebagian akan dipantulkan kembali dan sebagian akan diserap oleh benda lain.

    Dalam Pelajaran Agama Islam juga ada hubungannya begini; semua perbuatan kita yang baik atau pun yang buruk akan menimbulkan gelombang energi. Yang bila mengenai orang lain, energi itu akan memantul kembali ke si pemancar energi itu. Qishas, kalau ndak salah ingat.

    Kalau dalam pelajaran matematika mungkin disebut sebagai sebuah Persamaan …

    [Reply]

  12. kalo mau berkunjung ke blog pak guru kudu sebelum makan, soalna pasti perut berguncang…haaa

    Di Vietnam banyak Miyabinya nggak Mas?

    [Reply]

  13. PAK….

    sayalebih tertarik lihat fotone ketimbang baca postinge dan komentar disini…

    heheheheh……………….

    [Reply]

  14. Wew..
    Yang pasti..
    Makan untuk hidup..
    Bukan..
    Hidup untuk makan ya..
    Hehehe..
    Btw..
    Kalo makan bareng yg d poto itu tuh..
    Bakal ada yg hidup lagi neh..
    hehehe..
    Met knal ya kk.. 😉

    [Reply]

  15. Yang jelas, makan itu untuk hidup. Untuk bisa beraktivitas dan memberikan banyak manfaat bagi diri sendiri dan juga lingkungan kita. Apa jadinya kalo tubuh kita lemah? Kan nggak bisa berbuat banyak untuk diri dan lingkungan 🙂

    Tapi makan yang paling nikmat yaitu di saat bener-bener lapar 😀

    [Reply]

  16. Pingback: metaMARSphose » Bisa Jadi Bisa
  17. Pingback: metaMARSphose » Pola Makan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *