Home > Anti Biasa, Realita > Mission Impossible

Mission Impossible

March 23rd, 2011 Leave a comment Go to comments

Kita pasti pernah punya pengalaman melakukan sesuatu yang nyaris mustahil untuk dilakukan, apapun bentuknya. Tapi dengan tekad kuat dan kemauan keras, sesuatu yang tak masuk akal itu berhasil kita laksanakan dengan sempurna.

Saya juga punya pengalaman seperti itu. Waktu itu saya masih SD, mendapat tugas bikin asbak dari tanah liat. Malam hari menjelang esoknya tugas itu dikumpulkan, asbak yang sudah siap dinilai itu jatuh dan remuk berkeping2.

Stress, pusing, bingung campur jadi satu. Malam2 begini mana mungkin bikin asbak lagi, karena musti bikin adonan, membentuk pola lalu menjemur sampai kering. Setelah itu masih harus melalui tahap penghalusan. Paling tidak butuh waktu dua hari dua malam.

Setelah berpikir keras dan hampir putus asa, menjelang tengah malam akhirnya dapat ide. Saya ambil kemasan bedak “Colibrita” yang terbuat dari kertas karton, saya potong seukuran asbak lalu saya lumuri pakai adonan tanah liat dari puing2 pecahan asbak tadi.

Proses berikutnya adalah pengeringan. Agar cepat, maka saya pakai petromax. Dan agar hasilnya mengkilat, saya gunakan cara konvensional yaitu digosok pakai minyak kelapa. Akhirnya misi tak masuk akal itu selesai menjelang subuh. Beruntung sekali bahwa guru saya tak curiga apa2.

Dan inilah penampakan Bedak Colibrita yang sekarang mungkin nggak diproduksi lagi.

Adakah diantara sahabat juga pernah punya pengalaman tentang misi tak masuk akal yang hampir2 nggak bisa dipercaya akan bisa sahabat selesaikan?. Semoga sahabat mau berbagi disini. Saya yakin pengalaman itu ada hikmahnya bagi kita2.

~ Grazie ~
Categories: Anti Biasa, Realita
  1. PRofijo
    March 23rd, 2011 at 23:18 | #1

    Dan sekarang, pak Guru jadi tahu….:)


    Pak Gurunya sudah nggak ada Prof

    [Reply]

  2. March 23rd, 2011 at 23:18 | #2

    Pengalaman Mission Imposible saya ?
    mmmm ….

    Nyetir sendiri …
    dari Surabaya, Jawa Timur … ke Padang, Sumatera Barat …
    Lalu diteruskan sampai Padang Sidimpuan di Sumatera Utara …

    Modalnya cuma Tiga …
    Doa … Tekad … dan Peta … !!!

    πŸ™‚

    Salam saya


    Bener2 impossible Om…
    Dan pasti terkenang sampai sekarang

    [Reply]

  3. March 23rd, 2011 at 23:21 | #3

    theme song nya … keren …

    I like it …

    Salam saya Pak Mars …


    Makasih Om…

    [Reply]

  4. March 23rd, 2011 at 23:33 | #4

    Dan sekarang pengalaman Pak Guru mungkin ditiru sama murid2nya.. πŸ™‚


    Mungkin juga Pak…
    Tapi sepanjang itu kreatif, saya bisa toleran kok Pak

    [Reply]

  5. Erwin
    March 23rd, 2011 at 23:46 | #5

    Ada, pak…
    bentar tak mikir dulu…
    nanti kembali lagi… πŸ˜†
    insyaAllah…


    Halah…
    Kok malah ambil nomor dowang πŸ˜€

    [Reply]

  6. Ikkyu_san
    March 23rd, 2011 at 23:52 | #6

    Hmmm menurutku sendiri sih ini bukan mission impossible karena sudah lewat.
    Tapi kalau dipikir sekarang memang waktu itu mission impossible banget.
    Yaitu pertama kali membuat program rekaman acara Radio, sendirian (one man studio) pasang CD, bicara, membaca berita, mengedit sehingga tinggal pasang. Program yang satu jam diselesaikan dalam…. 5 jam. Sendirian… berhasil juga, meskipun sebelumnya aku tidak pernah belajar mengoperasikan peralatan studio canggih hihihi.
    Tapi skr aku ngga mau dengar kaset rekamannya. Kedengaran suaranya gemetar hahaha

    EM


    Menurut saya apa yg dilakukan Bu eM itu sudah bisa dikategorikan impossible, apalagi buat saya

    [Reply]

  7. March 24th, 2011 at 00:51 | #7

    Saya Malah Rewel dengan Pengertian Mustahil atau Impossible, yang namanya Mustahil Itu Sesuatu Atau Perkara Atau Hal yang secara akal itu tak mungkin dan tak dapat terjadi, jadi contoh perkara mustahil ya ndak ada. Eh apa Maksud Pak-E mustahil disini diartikan sesuatu yang sulit terjadi tapi ndilalah bisa terjadi ya, Gitu.
    Kalo maksudnya itu ya Banyaak… πŸ™‚


    Saya nulisnya “nyaris mustahil” lho Mas…
    Lagian, masak contoh perkara mustahil kok nggak ada. Ya banyaklah…

    [Reply]

    cerita dewasa Reply:

    waduh, ya contohnya ada, tapi nda wujud perkaranya ya pak.


    Okelah kalau begitu

    [Reply]

  8. March 24th, 2011 at 01:45 | #8

    Mohon sarannya untuk weblog baruku,
    sebagai anak putra daerah Dabo Singkep
    Kepulauan Riau hanya itu yang bisa
    aku persembahkan buat kampungku yang tercinta…


    Blognya sudah bagus dan canggih, isinya juga lengkap

    [Reply]

  9. March 24th, 2011 at 06:41 | #9

    apa ya? harusnya banyak, cuma kok ya lupa… (- -‘)

    Jadi inget dulu aku bikin vas bunga kecil dari tanah liat om… huhuhuhuhu… JELEK! Di kala anak-anak lain entah bagaimana bisa bagus (curiga sih dibikinin ortu atau nyuruh orang). alhasil, karya saya paling “menyedihakan” penampakannya pas di kumpul, mengundang cekikan teman-teman… mana lagi pas kering ada bagian yang retak… sudahlah lengkap banget…
    pesan saya buat om sebagai pak guru… plis hargailah hasil karya anak-anak, seburuk apapun itu, percayalah pak, kadang itu justru bikinan sendiri, hasil dari usaha dan puter2 otak sendiri, hahahaha…


    Saya slalu menghargai karya murid saya

    [Reply]

    Jumialely Reply:

    Prim, ketika pemula tak mungkin semua sempurna. usaha dan kemauan itu sangat berharga

    terima kasih untuk mengingatkan guru

    {{*_*}}


    Tapi pemula langsung sempurna juga sah2 saja kok

    [Reply]

  10. March 24th, 2011 at 07:53 | #10

    ketika masih study, saya harus mengikuti seminar yang mewajibkan menggunakan batik. Gila… seumur-umur ga pernah punya batik, karena tau nya malam, alhasil minjem batik bokap, dengan keahlian seorang wanita, saya bongkar dan jahit manual batik itu menjadi batik model wanita, pinggang dan bagian tangan dibentuk.Dan .. *tererengggg* pukul 3 pagi kelarlah mission impossible yang memalukan dan mengharukan. Tapi ternyata saya berbakat juga πŸ™‚

    Gila ya… hari gini pake jahit tangan, tapi semenjak itu saya jadi pecinta batik

    OMG


    Hebat juga Mbak Lely…
    Ketika keadaan memaksa, apapun bisa kita lakukan meski terlihat nggak mungkin

    [Reply]

  11. jantung koroner
    March 24th, 2011 at 09:05 | #11

    haha keren juga tuh idenya, ane belum pernah tuh gan , paling saya lagi sma di suruh bikin mobil-mobilan dari kayum abis kalo bikin kan susah ya udah pergi sama tukng krajiinan dan saya mintanya jangan bagus di jelek2kin aja biar gurunya percaya buatan aku
    hehe


    Sip lah…

    [Reply]

  12. March 24th, 2011 at 09:10 | #12

    Misinya impossible sekali buat seumuran SD, kalau saya sering dapat tugas malah jarang memiliki hasil yang memuaskan pak. Tapi emang TOP sekali pak mars, kreatifitasnya sedari kecil hingga sekarang tetep josh.. Misi saya sampai sekarang kayaknya masih impossible pak, yaitu punya rumah sendiri.. Semoga kelak dapat terwujud.. Amin…


    Yang ini mission impossible yang kecil2an kok Mas…
    Kalau rumah sich belum impossible kayaknya

    [Reply]

  13. March 24th, 2011 at 09:12 | #13

    Hehehe… cerdik juga. Ini cara ala Mc Giver.

    [Reply]

  14. March 24th, 2011 at 10:28 | #14

    Saya jadi ingat waktu SMP, disuruh nyangkok mangga… sudah seminggu malah daunnya kering padahal waktu tinggal sehari. Alhasil, nyangkok lagi tapi belum tumbuh akar sudah dipotong. Tp masih ketauan juga… hikhik.. :'(


    Guru ngasih tugas kok ya aeng2 ya Mbak…
    Nyangkok itu kan buka keahliannya murid.
    Wong tuwo wae durung karuwan bisa, apalagi anak2

    [Reply]

  15. March 24th, 2011 at 11:43 | #15

    mission impossible saya waktu kuliah, ketika sadar ternyata ada tugas 5 menit sebelum dikumpulkan, langsung sms temen dan beres.. *eh*


    Nah, seperti itulah contoh riil mission impossible yg saya maksud.

    [Reply]

  16. riFFrizz
    March 24th, 2011 at 11:48 | #16

    Ada ada saja nih pak guru, sekarang sudah berpengalaman dong kalau menghadapi murid yang kayak gitu


    Jelang Dos… πŸ˜€

    [Reply]

  17. March 24th, 2011 at 12:38 | #17

    Kalau saya waktu SMP, Pakdhe..
    Waktu itu tugasnya bikin patung apa aja, enggak dijelaskan bahannya apa..
    Saya sudah membuatnya tetapi punya saya malah dipakai sama Mas saya dan dikumpulkan terlebih dahulu..
    Untungnya pelajaran kesenian agak siang, jadi selama belajar di kelas saya ngutak-ngatik sabun untuk dijadikan patung ikan.. πŸ™‚


    Kalau ketemu kejadian kayak gitu rasanya mau nangis dan putus asa

    [Reply]

  18. joker
  19. wayan adi
    March 24th, 2011 at 13:57 | #19

    Wah, sekarang benar-benar jadimission imposible deh, kan bedaknya udah kaga dijual lagi….
    hikz…


    Iya Mas

    [Reply]

  20. March 24th, 2011 at 14:28 | #20

    Mampir ajah Pak, Barangkali ada yang Baru… hehehehe

    [Reply]

  21. March 24th, 2011 at 14:44 | #21

    Wah… Pak Mars masih simpen foto bedak jadul itu? Pak Mars dari kecil nggak pernah kehilagan ide..


    Itu karena kepepet Bang…

    [Reply]

  22. In The World
    March 24th, 2011 at 15:31 | #22

    mantaap banget koleksinya agan… disimpen dari thn berapa tuh bedak

    [Reply]

  23. melly
    March 24th, 2011 at 15:47 | #23

    Aku pernah waktu SMP bikin kerajinan tangan menggunakan tempurung kelapa dan dibuat kancing baju. tp lupa waktu itu misi yg gak masuk akalnya gimana? yg pasti aku sedikit curang membuatnya agar terlihat bagus..hehe
    *jgn ditiru

    [Reply]

  24. March 24th, 2011 at 15:53 | #24

    wah Pak, ternyata punya museum pribadi ya. Pasti sangat mahal “nilai”nya . Keren banget. Salam hangat dan sukses selalu.


    Nggak laku Pak… πŸ˜€

    [Reply]

  25. March 24th, 2011 at 15:58 | #25

    hiks..jadi inget dlu saya pernah marah sama om saya, terus saya rusakin tuh gajah2an dari tanah liat yang mau dikumpulin besok, hancur berkeping2, om kesel banget sama saya, dia nangis bombay…saya ga mudeng, kenapa juga dia nangis πŸ™ saya masih TK…


    Pasti Omnya kesel banget nget nget…

    [Reply]

  26. March 24th, 2011 at 16:55 | #26

    Pak Mars memang bikin saya terpukau :D. Karena pola pikir Pak Mars yang selalu banyak ide dan yang jelas masuk akal!!! (Salut buat Pak Mars) πŸ˜€ (Jangan Lupa blogwalking ke blog saya ya Pak)


    Sudah saya link dan saya juga sudah kesana

    [Reply]

  27. March 24th, 2011 at 19:15 | #27

    wahhh cerdas bgt seukuran anak segitu pak,, klo qu pasti dah nangis .. huhuhu πŸ˜‰


    Itu juga terpaksa Mbak, karena kalau nangispun nggak bakal ada yang peduli.

    [Reply]

  28. personal health care
    March 24th, 2011 at 19:16 | #28

    berkunjung malam ..

    luar biasa pak ..


    Selamat Malam

    [Reply]

  29. March 24th, 2011 at 19:44 | #29

    biasanya last minute seperti itu memaksa kita jauh lebih kreatif pak


    Last minute kadang juga jadi kekuatan besar…
    Makasih kunjungannya Mbak Anna

    [Reply]

  30. March 24th, 2011 at 19:48 | #30

    hahaha.. wahh saya kalau SMP ada tugas PKK buat jahit baju pak.. lupa blm saya kerjakan pdhl tugas udah dari 2 minggu lalu..
    mission imposible tp akhirnya jadi jg karena ibu saya yg buatkan hahaha πŸ˜€


    Jadi keingat saat2 dulu ya Mas

    [Reply]

  31. March 24th, 2011 at 20:47 | #31

    Huhu… saya jadi ingat dulu waktu SMP dapat tugas menyulam. Karena sudah akan dikumpul tapi sulamannya belum kelar, saya minta tolong ibu untuk menyulam dengan menggunakan mesin jahit ibu saya yang sederhana πŸ˜€


    Xixixi…
    Kita harus pandai mensiasati

    [Reply]

  32. March 24th, 2011 at 21:47 | #32

    saya dulu sering bagian ngakali, tapi kok bingung apa ya yang menarik untuk di ceritakan, lho pak apa berarti misi ini ada hubungannya dengan tipu muslihat?


    Ngakali memang asyik Pak

    [Reply]

  33. March 24th, 2011 at 22:53 | #33

    wah sepertinya kok tidak ada ya pak…


    Bisa ada bisa enggak

    [Reply]

  34. March 24th, 2011 at 22:56 | #34

    jadi keingat ketidakmungkinan yang tidak mungkin ada pakdhe


    Mari mengingat πŸ˜€

    [Reply]

  35. March 25th, 2011 at 01:32 | #35

    hemm kalo saya apa ya….

    [Reply]

  36. March 25th, 2011 at 06:01 | #36

    Berkunjung mawon pak, nanggung udah kesini, nda afdhol nda nulis komentar. He


    Nggih Mas

    [Reply]

  37. adipras
    March 25th, 2011 at 06:37 | #37

    wah…dah banyak yang koment ya….
    ikut nimbrung aja dech….


    Makasih kunjungannya Mas

    [Reply]

  38. March 25th, 2011 at 07:46 | #38

    dari SD pak mars udah kreatif, mengakali hal yang sebagian anak pasti hampir mustahil…
    acung jempol buat niat, ide dan kreativitasnya πŸ™‚


    Itu kan karena kepepet Mah…

    [Reply]

  39. chocoVanilla
    March 25th, 2011 at 12:32 | #39

    Ya ampuuunn, saya takjub dengan bedaknya itu, Pak. Tak pikir tadinya Pak Mars ngarang πŸ˜€


    Saat itu cuman ada 2 bedak Mbak.
    Rita dan Colibrita

    [Reply]

    chocoVanilla Reply:

    Ooh, jadi dulu bedak Pak Mars yang dua macem itu ya? :mrgreen:


    Iya Mbak…
    Malah belum banyak unsur kimianya.
    Jadi aman untuk kulit.
    Baunya emang kurang wangi

    [Reply]

  40. ajengkol
    March 25th, 2011 at 14:25 | #40

    aku punya loh πŸ™‚

    [Reply]

  41. March 25th, 2011 at 18:57 | #41

    the power of kepepetnya Pak Guru memang anti biasa dan hebat πŸ˜€
    salam

    [Reply]

  42. March 26th, 2011 at 07:57 | #42

    kalau saya mah biasanya mendesak pas diburu-buru kerjaan dan ketika itu sulit sekali membuatnya tapi ya memang kalau pas lagi kepepet tuh ide selalu datang dan tadaa..akhirnya saya bisa mengerjakannya biasanya sih dalam urusan kerjaan yang membutuhkan software πŸ˜€
    salam pakde..btw tu bedak taun berapa ya? hehe


    Saya malah suka nunda2 pekerjaan, giliran waktunya mepet baru dikebut

    [Reply]

  43. Woman Power Corner
    March 26th, 2011 at 09:27 | #43

    meminjam tag iklan salah satu produk olahraga:
    “Nothing is Impossible”
    πŸ˜€


    Siep…

    [Reply]

  44. March 26th, 2011 at 09:45 | #44

    Ketika saya menyampaikan bahwa saya akan membuat Buku Silsilah Keluarga Mochamad Chasan, mertua bilang ” itu mission impessible,nak” soalnya 9 dari 10 anak bapak sudah meninggal dunia, tinggal saya sendiri “.
    Ucapan mertua itu bagi saya merupakan tantangan dan Alhamdulillah karya monumental itu berhasil saya selesaikan dalam waktu 8 bulan dan di pertontonkan pada Reuni keluarga Besar Mochamad Chasan di Purwokerto. Buku itu silsilah itu berjudul ” Trach Mochammad Chasan ” dengan tebal 515 halaman.

    Memang, tahap penyusunan buku itu penuh lika-liku terutama pada saat pengumpulan data dan foto masing-masing anggota keluarga. Saudara terjauh tinggal di Belanda bho.

    Tugas apapun pasti ada jalannya, jika kita memang mau sungguh-sungguh mengerjakannya.

    Salam hangat dari Surabaya


    Bapak saya ngetik silsilah pakai mesin ketik manual…

    [Reply]

    Pakde Cholik Reply:

    Harusnya yang menyusun buku itu kan anak-cucu-buyut Eyang Mochamad Chasan ya.
    Tapi yang punya ide dan mewujudkannya justeru arek Jombang yang nota benenya adalah menantu ( alias bolo kiwo) ha ha ha ha
    Tapi saya memang jadi ngeTop dan bangga.


    Bapak saya juga nyusun silsilah keluarga Simbah saya yg notabene adalah mertuanya Bapak Dhe…

    [Reply]

  45. Erdien
    April 12th, 2011 at 17:09 | #45

    Otak kreatif tuh Pak Guru!

    Kalo saya nggak blom punya pengalaman kek gitu sepertinya πŸ˜€

    [Reply]

  1. No trackbacks yet.

silakan buka katalog untuk melihat postingan lainnya
~ terima kasih ~