Nggarap PR

Ini adalah PR pertama yang saya kerjakan. PR turun temurun, dari Mbak Dik Julie alias Kajol yang dikirim ke Mbak Melly, trus di “PR”kan kepada saya.
Semua soal berhubungan dengan masa SD.

  1. Guru Favorit saat SD tentu saja Bapak Saya sendiri. Namanya Pak Siswoutomo
  2. Guru killer nggak ada. Kalaupun harus diadakan, jawabannya ya sama, lagi2 Bapak Saya.
  3. Teman bolos ada 2, namanya Mulyono dan Hary Subiyaktono
  4. Teman Berantem?. Bagi saya, teman bolos itu sekaligus teman berantem. Jadi jawabnya bisa liat di poin 3
  5. Jajanan favorit adalah kacang goreng, karena cuma itulah satu2nya yang bisa saya dapatkan. Yang jualan ibu guru saya, bungkusnya kertas sisa ulangan.
  6. Mainan favorit berupa “kodok ijo” made in China yang untuk menjalankannya harus diputar pakai engkol. Kalau nggak salah 4 kali saya dibelikan mainan itu. Mestinya saya lebih suka yang motor2an, tapi kata Bapak saya, motor2an mahal. Saya manut saja.
  7. Saya nggak punya sepatu favorit karena saat SD nggak pakai sepatu. Punya tapi nggak saya pakai. Pernah pakai juga, tapi saya malah dikucilkan temen2, karena semuanya pada nggak pakai. Malah ada temen yang memprovokatori temen lain untuk tidak deket2 dengan saya. “Ati2, kalau keinjek!”, begitu katanya.
  8. Tas favorit amat sederhana. Terbuat dari plastik, ada gambar penyanyi beserta syair lagunya. Itu sudah tas paling hebat pada saat itu.

28 thoughts on “Nggarap PR

  1. Jadi tau kalo pak Mars jadi guru meneladani sang Bapak.. kayanya beliau pas banget jadi guru sesuai dengan namanya.. “Siswoutomo” = mengutamakan anak didik (ini pendapatku, lho)
    “jaman doeloe” ke sekolah tidak bersepatu dikucilkan teman2 aku ngalami, tapi demi kenyamanan aku tetep bersepatu (walau sepatu turunan/warisan kakak) 😀


    Orang dulu kalau ngasih nama biasanya artinya lebih keliatan…
    Nggak domodifikasi

    [Reply]

  2. Nomer 7 itu lucu pak. 😀
    saya dulu juga pernah ikut2an mencoba nggak pakai sepatu, nggak pakai sekali langsung sakit kakinya, krn nggak terbiasa.


    Mau pakai sepatu nggak ada temennya Mbak

    [Reply]

  3. nama bapaknya pak Marsudiyanto hampir sama dengan nama bapak saya, sama2 mengandung kata Siswo, Siswo Sumarto… tapi bapak saya gak ngajar saya karena beliau KS di sekolah saya… jadi waktu SD saya tergolong murid yang paling bandel dan agak kemlinthi…. hi…hi.. jadi malu juga kalau mengenang masa SD dulu


    Orang dulu namanya mirip2…

    [Reply]

  4. Wakakakaka….. saya membaca ini antara percaya dan tidak percaya :mrgreen:
    Tapi percaya aja deh, daripada biru 😀


    Saya mengerjakan dengan sungguh2…

    [Reply]

  5. Hahaha, kok sama ya, Pak. Saya waktu kelas 1-4 SD selalu rapi pakai sepatu. Tapi begitu naik kelas 5 diajak pindah ke daerah trans di Sumsel, sekolah gak pernah pake sepatu. Mana seragam semaunya, atas putih bawah coklat atau atas coklat bawah merah. Sak karepe, sing penting lulus. 😀


    Ketika saya pakai sepatu, malah banyak yg ngolok2…

    [Reply]

  6. ealah kirain apaan PR nya …
    ga taunya 😀

    gimana rasanya diajar sama bapak sendiri ya pak? apa enak tuh? 😀


    Ada senengnya ada nggak senengnya

    [Reply]

  7. Guru favorit sekaligus pahlawan saya adalah Pak Suwarjono. Pasti anda tidak akan kenal dia, hehe


    Hehehe…
    Saya nggak kenal

    [Reply]

  8. Wah Pak Marsudiyanto ngerjain PRnya..
    Rajin banget. Bisa minta tolong kerjain PR saya juga pak…satu aja, PR Matematika… he..he


    Kalau Matematika sich emang makanan sehari2

    [Reply]

  9. Ternyata pak guru punya PR juga yah. hehehe…
    Mungkin trend sudah berubah. Saatnya murid kasih PR ke guru.


    Kebetulan ada yang ngasih PR dan saya tertarik…

    [Reply]

  10. yang pastinya,
    semoga pak marsudiyanto menjadi guru favorit di SMA 1 kendal y..
    hehehehe


    Semoga begitu Mbak

    [Reply]

  11. Lho, jadi profesi Pak Mars turun temurun tho….
    Ngga pakai alas kaki memang enak Pakdhe, langsung berasa ke alam. Tapi jangan coba2 sekarang. Sudah banyak aspal 🙂


    Mbah saya juga guru… 😀

    [Reply]

  12. Hahaha…. aneh2 ya. Masa sih pakai sepatu kok dijauhi? takut keinjek? ck..ck..ck.. masih SD sudah pinter memprovokasi, besarnya pasti jadi politikus.
    Jaman saya sekolah dulu juga masih banyak yang belum memakai sepatu. Mungkin karena kota kita berdekatan, pak? Yang jelas ada teman saya yang baru mau sekolah setelah dibelikan sepatu & tas dari sekolah. Ada-ada saj atingkah anak-anak.


    Karena saya dari Pucuk Gunung Mbak…

    [Reply]

  13. akhirnyaaa aku bisa blog pak Mars lagi 🙂

    kebayang SD jaman itu..gak pake sepatu ya pak.
    tp kenangan itu pasti gak bakal ilang.

    semoga sehat selalu ya pak 🙂

    [Reply]

  14. saya sekolah juga pake sepatu atau bawa tas.
    kalau pake sepatu malah disoraki je

    salam hagat dari Surabaya


    Jaman itu pakai sepati berasa aneh Dhe

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *