Home > Jawa, Umum > Nglajo

Nglajo

December 10th, 2012

Ada yang mengistilahkan dengan nglajo, ada yang ngelajo dan ada juga yang bilang lajo. Yang pasti ini adalah istilah dalam Bahasa Jawa yang artinya perjalanan rutin dari rumah menuju sekolah atau tempat kerja dengan jarak yang cukup jauh dan ditempuh pulang pergi tiap hari.

Tak ada patokan seberapa jauh perjalanan disebut nglajo, tapi kalau hanya sekilo dua kilo belum bisa disebut nglajo. Dengan kemudahan alat transportasi, memungkinkan seseorang untuk pulang pergi dari rumah ke tempat aktivitas secara nglajo meski jaraknya puluhan kilo meter.

Nglajo itu capek lahir batin dan juga butuh biaya ekstra, tapi bagi yang bisa menikmati akan punya sensasi tersendiri. Pengalaman orang nglajo pasti lebih banyak karena ketemu orang dengan karakter yang aneka ragam dan selalu beda tiap hari. Mental orang nglajo lebih teruji.

Adakah sahabat yang pernah atau malah masih nglajo sampai sekarang?
Berapa jarak terjauh yang sahabat pernah jalani selama nglajo?
Kalau saya pernah nglajo selama 5 tahun dengan jarak sekitar 25 km.

~ Grazie ~
Categories: Jawa, Umum
  1. December 10th, 2012 at 16:27 | #1

    saya dulu waktu kuliah nglajo juga pak, hampir tiap hari antar provinsi malah, lha saya tinggal di Jateng, sekolah di Yogya. 😀


    Saya juga ngelajo Kendal-Nggejayan

  2. Melly Feyadin
    December 10th, 2012 at 16:40 | #2

    Ditempatku jg nyebutnya ngelaju (beda O dan U)
    Hei, sekolahnya ngelaju apa ngekost?

    begitulah kira2, pak mars 🙂


    Iya Mbak, ada yg bilang ngelaju juga 😀

  3. December 10th, 2012 at 16:41 | #3

    Heee ngak pernah sejauh itu pakde…paling cuman 3 km,


    Kalau cuma 3 km ya belum bisa disebut ngelajo Bli…

  4. December 10th, 2012 at 18:04 | #4

    klo tempatku namanya nglaju mas..hehe..beda tipis ya 😀


    Iya Mas…
    Di daerah saya juga ada yg bilang nglaju…

  5. December 10th, 2012 at 19:21 | #5

    nglajo demi cinta…


    Kalau demi cinta apapun dijalani 😀

  6. December 10th, 2012 at 19:22 | #6

    jaman masih kerja bahkan kuliah dulu saya ngalaju pak, bekasi -depok. bekasi-jakarta bahkan cikampek-jakarta 🙂


    Kalau sudah biasa akan enjoy aja ya Mbak…

  7. December 10th, 2012 at 20:02 | #7

    saya dulu juga nglajo dari Purwokerto Utara ke Kedungbanteng, wong masih satu kabupaten


    Dan pasti tiap hari ketemu pengalaman baru ya Mas…

  8. December 10th, 2012 at 20:07 | #8

    udah jadi bahasa Indonesia kan pak?
    saya ini ya penglaju, ada 20an kilo mungkin setiap hari sekali jalan


    Iya Bu, ternyata sudah diserap dlm Bahasa Nasional kita.
    Karena transportasi umum Indonesia termasuk payah, maka kaum penglajo ini yang paling merasakan betapa nglajo itu adalah perjuangan

  9. December 10th, 2012 at 20:30 | #9

    wkt sy masih kerja tu pak.. rumah di bekasi, kantor di tangerang. Tiap hari lewatin Jakarta yg macet.. 3 provinsi sy lewatin tiap hari.. Jauuuuhhh & cape..


    Nglajo itu ada duka dan ada sukanya…
    Dan kalau sudah terbiasa juga akan nyaman2 saja

  10. December 10th, 2012 at 21:16 | #10

    masih Pak, aku juga nglajo…jarak tempuhnya 24 km dari rumah ke tempat kerja, dan aku asik aja menikmati perjalanan nglajo…bisa ngelamun sambil cari inspirasi buat ngeblog hehehe


    Dulu saya juga nglajo selama 5 tahun dengan jarak 25 an kilo Mbak…
    Sekarang cuma beberapa ratus meter saja…

  11. December 10th, 2012 at 23:25 | #11

    Memang ya bang pengorbanan selalu saja dituntut agar bisa mencapai satu keinginan,dan itu pun terjadi juga dengan saya…sekolah harus pakai perahu yang didayung sendiri kalau ada ombak siap2 berdo’a..kalau ada angin yang kencang siap2 baca AL-FATIHAH…JADI INGAT NOSTALGIA..hahahyyyy..mantef bang artikelnya.


    Saudara2 kita yang di luar Jawa banyak yang harus berjuang keras untuk sampai di tempat tujuan, baik sekolah maupun kerja ya Mas…
    Udah gitu resikonya juga tinggi.
    Salam dari jauh

  12. December 10th, 2012 at 23:56 | #12

    nglajo saya bener bener baru dengar istilah ini… kalau nglajo sering dilakukan pak….


    Di Jakarta pasti banyak sekali yg “nglajo” ini ya Mas

  13. December 11th, 2012 at 01:45 | #13

    baru denger pertama kali nih pak mars, nglajo gak ada di dialek kampung saya pak, adanya mlijo, hehe


    Di daerah lain mungkin kurang kenal istilah ini ya Mas, meski banyak yang melakukan aktivitas itu

  14. December 11th, 2012 at 06:39 | #14

    nek ndik nganjuk istilahe pepe (PP = Pulang Pergi).

    Misale koncoku Nganjuk enek sing kerjone ning Tulungagung. Dee tiap hari pulang kampung, soalnya emang gak ngekos di Tulungagung. Berati nek ditakoni, “Ning Tulungagung ngekos?”
    Akan dijawab, “Mboten, pepe.. “


    Pepe itu nama pesepak bola manca negara 😀

  15. December 11th, 2012 at 07:37 | #15

    Kalau nglajo (rutin) jarang Pak tapi untuk tolak (pergi pulang dalam sehari) agak sering, sekarang antar pulaupun bisa tolak ya. Salam


    Kalau dulu saya nglajo Bu, tapi sekarang sudah tidak

  16. whiz
    December 11th, 2012 at 07:58 | #16

    dulu di Jombang, anak2 kampung yang sekolah di Pondok juga disebut santri Nglaju.
    ternyata di Kendal jugak sama ya Pak Mars


    Iya Mas.
    Ada yg bilang nglajo, ada juga yg nglaju

  17. December 11th, 2012 at 08:34 | #17

    kalau saya tidak nglajo, tapi TUTOR
    tiap sabtu setor


    Berarti kos ya Mas…
    Dan selalu nunggu datangnya Sabtu

  18. December 11th, 2012 at 10:02 | #18

    kalo di kampung saya mh nglajo tuh nonton pak mars, hhehe


    Oooo
    Saya malah nggak pernah dengar

  19. December 11th, 2012 at 10:51 | #19

    Suamiku sptnya bisa disebut nglajo tiap hari ya pak mars, Bekasi-Karawang-Bekasi, dari rumah memakai motor, ganti bus, ganti angkot/ojek baru sampai kantor. Perjalanan normal 1,5 jam..


    Kalau lama perjalanannya ada sejam lebih dan dilakukan pulang pergi setiap hari sudah bisa dikatakan “nglajo Mbak

    Idah Ceris Reply:

    waaaaah, perjuangan ya, Teh.

    Pak Mars mbalesi komene dari bawah. . . 😆

    Hai, Pak Mars. . .
    lagi onlen ya? 😀
    #gak penting beuuud ea. 😛


    Hahahaha
    Keliatan ya 😀
    Biasanya sich urut tanggal.
    Tapi karena Niar nanya, maka saya jelaskan lebih dulu

    Idah Ceris Reply:

    Niar mana, Pak?
    Niar mana yaa. .. hahahaha


    Kalau Niur melambai2 di pantai

  20. December 11th, 2012 at 11:25 | #20

    saya juga nglajo wonosari – jogja – jakarta pak mars


    Kalau Wonosari Jogja sich biasa ya Mas.
    Lha Jakartanya itu 😀

  21. December 11th, 2012 at 12:49 | #21

    hiks, lama gak main ke oemah koepoe. . . :)\
    bahasa mbanjar laju, Pak.

    Dari MTs sampai Kuliah aku laju terus. 🙂
    5 tahun, 25 km. Kemana tuh, Pak?


    Saya juga 5 tahun dengan jarak sekitar 25 km Mbak…

    Idah Ceris Reply:

    Oe oe oe. . .
    Cethar membahanaaaaaaa. . .

    Saya tanya lho, Pak.
    “5 tahun, 25 km. Kemana tuh, Pak?”
    hihihihihi

    Pak Mars oooo Pak Mars. . . 😀


    Hahahaha
    5 taun 25 km pp itu saat masih bujangan, dari kos2an ke tempat kerja Mbak

  22. achmad sholeh
    December 11th, 2012 at 13:22 | #22

    saya ini lagi nglajo pak seminggu sekali pulangnya


    Kalo seminggu sekali ya nggak nglajo Mas 😀

    achmad sholeh Reply:

    ooo gitu ya pak


    Iya Mas… 😀

  23. December 11th, 2012 at 13:27 | #23

    Sudah sejak beberapa bulan yang lalu saya berangkat ke tempat kerja dari rumah emak yang jaraknya sekitar 30 Km. Saya tempuh sekitar 1 jam atau lebih. Sering banget sampai terkantuk2 di jalan.


    Nah kalau ini bisa dikatakan nglajo Mbak

  24. arif
    December 11th, 2012 at 16:06 | #24

    mmmm lum pernah nglajo dalam jarak puluhan km dan dalam rentang waktu yg lama pak, biasanya saya lbh milih kos 😀


    Kalo terlalu jauh memang aman kos Mas…
    Apalagi kalau musim hujan

  25. December 11th, 2012 at 16:48 | #25

    wah, di PO kok nggak ada istilah nglajo ya. 🙄
    saat sekolah saya dulu, mbah saya nyebutnya nduduk. 😀


    Kalau nduduk itu nggali tanah Mbak 😀

    Idah Ceris Reply:

    PO itu Papa Olive ya, Mba? 😆


    PO = Pak Ogah

    Erwin Reply:

    Ponorogo 😀


    Ponorogo kok singkatannya PO 😀

    Erwin Reply:

    emang gitu kok pak. 😀


    Oooo
    Baru tau.
    Tapi Surabaya kok nggak disingkat Su ya?

    Erwin Reply:

    ya beda to pak, wong logat bahasanya aja beda, ada rek-reknya. kalo di PO panggil rek-rek diguyu pitik iku. 😀


    Maksud saya penyingkatannya Mbak.
    Tulungagung kok nggak disingkat TU, atau Madiun kok nggak MA 😀

    Erwin Reply:

    bacanya bukan yg “d” itu pak.
    🙄
    seperti membaca “damen” (bahasa jawa) (pohon padi yg kering)


    Hahahaha
    Iya saya tau.
    Kalau Bahasa Jawa kan saya paham cara nulisnya 😀

    Erwin Reply:

    kalo “nduduk” yg njenengan maksudkan itu biasanya nulis jawa-nya “ndhudhuk”.
    ini seingat saya cara nulis jawa waktu SD dulu. 😀


    Kalau mak bedunduk lain lagi ya Mbak

    Erwin Reply:

    kalo itu mungkin sama dengan ujug-ujug. 😀


    Iya Mbak.
    Ujug-ujug atau tiba-tiba

  26. December 11th, 2012 at 16:54 | #26

    dulu waktu esempe saya ngelaju jaraknya 14 km naik sepeda onthel, ternyata tahun kemarin pas pulang kampung saya salut dengan diri saya sendiri… hebat khan? kok kuat ya waktu itu


    Di Mayong apa di mana Mas?

  27. December 11th, 2012 at 18:24 | #27

    Aku nglajo, pulang pergi ya dua kali 15 km. Jalannya berbukit dan berrawa. 😆

    Itupun juga antar jemput, ga berani dan ga bisa mengendarai motor. Haha..


    Tapi kalau dinikmati, nglajo itu ada enaknya juga Mbak

  28. December 11th, 2012 at 18:56 | #28

    kalau daerah ku bukan nglajo pak marsudiyantoo tapi didaerahku namanya ngelajuu aja pulang pergi dari sekolahan nggak ngekos atau perjalanan jarak jauh biasanya ndak berhenti sekolah jauh di laju biasanya pak de


    Beda “o” dan “u” ya Mas…

  29. December 11th, 2012 at 18:57 | #29

    jarak rumah sama kantor cuma 3 kilo pak..

    termasuk nglaju gak tuh..?


    Bisa kayaknya Mas…

  30. December 11th, 2012 at 20:20 | #30

    Saya belum pernah nglajo Pak Mars …

    Sekarang … paling jauh 25-30 km lah …
    hawong saya tinggal di pinggiran jeh

    salam saya Pak Mars


    Kalau jarak segitu sudah bisa disebut “nglajo” Om…

  31. December 11th, 2012 at 22:10 | #31

    saya nggak pernah nglajo, pak. kayaknya kalau nglajo, mesti sangu minyak angin dan penangkal masuk angin. itu kalau saya sih…


    Nglajo memang butuh stamina Mbak…
    Kalau sekarang harus nglajo saya juga sudah nyerah

  32. EventJogja
    December 11th, 2012 at 22:58 | #32

    kalau nglaju butuh fisik yang prima, bila perlu pakai vitamin atau suplemen tiap hari, misalnya madu 😀


    Kalau masih muda biasanya suka nglajo daripada kost

  33. December 12th, 2012 at 04:45 | #33

    saya sering nglajo..
    tapi kalo ada yang meninggal sih saya nglayat..
    terus kalo ada anaknya bapak kost yaaa saya nglamar..

    hwehehehe 😀


    Hahahaha 😀

  34. December 12th, 2012 at 08:08 | #34

    kalau bahasa indonesia nya mungkin melaju gitu ya hehehe.. kalau saya sih seminggu sekali jalan kaki selama 2 jam.


    Mungkin dari kata laju Mas…

  35. December 12th, 2012 at 15:02 | #35

    dulu saya juga nglajo pak.
    berapa kilo ya, gak tau 😀
    dari utara ke barat, jarak tempuh klo naik bis / angkot ya bisa 2-3 jam.
    akhirnya gak tahan, ngekos deh hehehe


    Nglajo terus lama2 memang jenuh Ni…

  36. December 17th, 2012 at 08:06 | #36

    Tenpat saya namanya nglaju
    Ada orang Jombang yang kerja di Surabaya nglaju naik bis, kereta api, motornya dititipkan di dekat terminal / stasiun Jombang
    Salam hangat dari Surabaya


    Iya Dhe…
    Di beberapa daerah menyebutnya “nglaju”
    Kalau di tempat saya disebutnya “nglajo”

  37. December 21st, 2012 at 10:34 | #37

    belum pernah, mas..
    prinsip orang tua saya dulu, makin dekat sekolahnya, makin baik..
    hihihi


    Anak saya juga saya sekolahkan yang deket rumah, meski dianggap bukan sekolah favorit

@marsudiyanto
silakan buka katalog untuk melihat postingan lainnya
~ terima kasih ~