Nibakke Duwit

Sudah bukan rahasia lagi, sebagian besar pedagang makanan dan warung diarea wisata suka nakal dalam menghitung berapa rupiah yang harus dibayar oleh konsumen, jauh diatas harga wajar. Hal ini tentu membawa citra negatif bagi tempat wisatanya.

Untuk mengantisipasi pedagang nakal tersebut, Pemerintah Daerah telah menghimbau mereka untuk memasang tarip secara terbuka agar diketahui pembeli. Tapi karena niatnya memang mau cari untung secara instan, maka himbauan tersebut dianggap angin lalu dan diabaikan.

Ada tips untuk mensiasati hal tersebut yang saya dapat dari teman saya. Metodenya saya namakan nibakke duwit atau menjatuhkan uang. Itu adalah sebuah istilah, jadi tak harus menjatuhkan uang beneran. Prinsipnya kayak prabayar, pesan makanan sambil naruh uang.

Ngomong ke penjualnya kayak gini: “Nasi Gudeg pakai daging ayam dan telur Rp. 10.000 Mbak…“.
Kalau belinya banyak, ngomongnya gini: “Soto Ayam lima mangkuk lima ribuan Mbak…

Demikian tips sederhana untuk melawan pedagang yang suka curang. Selamat mencoba, selamat makan dengan harga wajar…

49 thoughts on “Nibakke Duwit

  1. Di Malioboro juga sering yang kaya begitu pak. Kalau gak hati2, walaupun orang Jogja bisa saja kena alias “kethuthuk” rega. Apalagi para turis bule, pasti sangat menguntungkan pedagangnya karena nuthuknya pol-polan.


    Ini tips saya dapatkan dari teman saya orang Jogja Mas…
    Dia ngasih tips kalau jajan di Malioboro

    [Reply]

  2. “Sate koepoe pake lontong, lima ribuan Pak..” 😛

    bener pak, berjualan seperti itu hanya demi keuntungan sesaat.. tapi membuat citra tempat pariwisata menjadi negatif.. makanya para wisatawan merasa lebih aman makan di tempat semacam KFC (Koepoe Fried Cupu) karena harganya jelas, paket yang murah pun ada.. klo sudah begini yang rugi sapa coba..?


    Yang dapat kesan buruk pasti tempat wisatanya…
    Dan kesan buruk itu berkembang dari mulut ke mulut…

    [Reply]

  3. sering terjadi ya Pak….. wah….. berarti masih ada “orang kecil” yang “nakal” ya Pak…… diajari “orang besar” kali ya…..?


    Terutama ditempat wisata Pak…

    [Reply]

  4. hhehe, oke juga tipsnya.
    yang suka makan warungan, semoga tips ini bermanfaat 🙂


    Warung ditempat wisata rata2 harganya bombastis.
    Apalagi kalau yg beli orang bule.

    [Reply]

  5. Perlu dicatet dan diaplikasikan.
    Konon ada juga tukang becak yang ngotot menaikkan bayaran ketika tiba di tujuan. Misalnya saat berangkat sepakat 3 ribu, setelah sampai tujuan minta tambah jadi 10 ribu.
    Apa ya perlu nibakno duwik di jog becak ya mas.

    Salam hangat dari Surabaya


    Saya juga pernah diakali tukang becak Dhe…
    Saya amat jelas tukang becaknya bilang tujuh setengah untuk jarak yg gak terlalu jauh. Tanpa nawar saya naik.
    Bareng tekan nggone, dia ngotot minta tujuh belas setengah…. 😀

    [Reply]

    chocoVanilla Reply:

    @Pakde Cholik
    Saya pernah nawar becak tapi becaknya ndak mau ditawar, saya bilang gini aja, “Mau ya, Bang, kan kita sama-sama naik.” :mrgreen: Abang becaknya ketawa kemekelen.


    Ternyata yg naek becak saya itu Mbak Choco to…

    [Reply]

  6. Simpel dan jelas, Gan. Pedagang pasti ngga berkutik. Hehehe
    “Wani piro?” Wkwkwk….. Salam kenal 🙂


    Pedagang nakal musti dikasih pelajaran

    [Reply]

  7. kalau di lesehan malioboro , beli kayak cara gituh mempan gak ya Pak Guru?
    soalnya kan mereka ,sipedagang lesehan ini, suka main gebuk harga juga 🙁
    salam


    Justru ini resep dari teman saya yg rumahnya Jogja Bun, saat saya curhat tentang jajan di Malioboro

    [Reply]

  8. Saya jarang nanya harganya, Pak Mars, biasanya selak ngelih jadi ndak sempet nanya, apalagi nibakke duwit 😀


    Kalau warung langganan sich nggak perlu nanya Mbak

    [Reply]

  9. pak e memang sangat kaya asam garam dunia persilatan…. 😀


    Mergane wis kerep digebug bakul

    [Reply]

  10. Iso-iso wae… pancen bener kang… kadang lihat yg beli naik apa.


    Nutuknya nggak tanggung2 Mas…

    [Reply]

  11. Yang penting tidak lupa dengan harga serba lima ribu ya pak….tips tidak terjerumus atau kebobolan dalam keuangan. Bagus pak idenya, perlu dicontoh nich…


    Saya kalau beli2 suka yg sudah ada taripnya Mas, jadi nggak keblondrok

    [Reply]

  12. boleh juga nich mbak tipsnya, kalau saya yach siasatinya bawa bekal dari rumah…


    Kadang kita dihadapkan dalam situasi harus jajan Mbak…

    [Reply]

  13. Heee saya pernah mencobanya Pakde…kejadiannya di salah satu objek wisata, saya ngomong gini: Buk..beli es campurnya 5 ribu, pedagangnya jawab, seporsi 8 ribu mas.. saya jawab lagi, ngak jadi buk…aqua tanggung aja biar pas 5 ribu, heee


    Bilang lagi: “sedapetnya aja Buk…”

    [Reply]

    cerita budi Reply:

    Heee masih pakai yang lama tadi

    [Reply]

  14. masi kereen aja nih blognya. :))

    haloooo,, pa kbr??? kapan aku dijajakke neng malioboro. :))


    Ning Pati wae, tuku nasi gandul 😀

    [Reply]

  15. Tapi kalau dasarnya mau nakal, tinggal isinya yang dikurangi heeee ….. Soto Ayam lima mangkuk lima ribuan Mbak… tapi ayamnya disuwir ngantek tipis trus dikehi (diperbanyak) kuahnya heeee ….

    [Reply]

  16. Kejadian harga melambung terkadang bisa terjadi diterminal
    saya pernah mengalami harga selangit jauh dari biasanya, tapi harus bagaimana pesanan sudah di babat habis, dari pada malu ya dibayar ajah
    he..

    [Reply]

  17. emang tips jitu om, ketika ke warung atau semacamnya dimana kita belum pernah beli atau tak tau menahu ttg harga 😀

    [Reply]

  18. Saya pertama kali kenal istilah nibakke ya di Jogja, beli apa-apa langsung nyebut nominal rupiah yg mau dibayar. Tapi ada sejumlah tempat yg tidak mau terima model ini, misalnya saja bakul bakso. hehehe..

    [Reply]

  19. Apa bisa di pakai tips seperti itu pak? lha harga yang kita sebutkan belum tentu sesuai dengan harga sebenarnya..
    Misal harga nasi goreng 10ribu/porsi, kita malah pesan nasi goreng 5ribu.. emang bisa?? hihi… 😀

    [Reply]

  20. iya pak guru…
    kadang kalo makan di warung sy ty dlu aj….biar ga kemahalan…
    ato kita makannya warung yang sudah dipasangi daftar harga makanan…
    hehehe

    [Reply]

  21. Kalau saya lebih baik bawa bekal saja dari rumah. Saya pernah mengalami kejadian seperti ini di Borobudur, ditulisannya gudeg Rp sekian, tapi ketika kita pesan harganya tidak sesuai dengan yang ditulis, alasannya saya makan pakai nasi, sedangkan yang ditulis itu hanya harga untuk gudegnya saja. Wah pokoknya nipu banget deh… nggak lagi-lagi. Saya sih sekarang lebih baik ke warung padang saja, harga lebih pasti dan jelas.


    Dan warung padang selalu hangat, pelayanannya cepat…

    [Reply]

  22. Pernah baca juga ( tapi lupa entah dimana ) bahwa cara jual beli semacam ini, bayar dulu baru makan lebih baik menurut agama. Wallohualam.

    [Reply]

  23. Para pedagang itu kok tega banget. Saya pernah mengalami pas mau mudik tahun lalu, Pak.
    Nasi campur 4 porsi sama minum kok ya lebih dari 100rb 🙁


    Saya juga pernah Mbak…
    Soto 2 porsi sama es teh 2 gelas, bayarnya 85.000

    [Reply]

  24. Bener juga ya Pak …
    Mungkin kalau bahasa sininya adalah … Harga dipatok …

    Sekian … dapet apa aja …
    Hehehe

    Salam saya


    Pedagangnya gak mau pasang tarip Om

    [Reply]

  25. Hehehe… ide yang berlian… Bisa diterapkan nich klo pas makan di tempat2 wisata yang warungnya g’ masang tarif harga makanannya.

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *