Home > Ekspresi, Realita > Permen Karet

Permen Karet

April 29th, 2013 Leave a comment Go to comments

Meski pernah makan, tapi saya amat tak suka dengan yang namanya permen karet. Berbeda dengan jenis permen lainnya, tiap habis makan permen karet selalu meninggalkan rasa eneg campur jijik. Apalagi jika liat orang yang makannya sambil dimain2kan.

Berikut salah satu kisah menyebalkan yang saya alami berkaitan dengan permen karet itu. Kejadiannya saat penerbangan Semarang-Jakarta tempo hari. Untuk mengisi waktu, iseng saya baca majalah yang disediakan buat penumpang.

Tiap kali buka halaman baru, berasa ada yang menahan. Setelah saya liat, ternyata ada bekas permen karet kering yang nempel di ujung setiap halaman. Sekali sentil, lepaslah permen karet kering itu dan jatuh ke bawah. Kini majalah itu lancar dibuka.

Tapi masalahnya tak berhenti di situ. Hal ini ketahuan setelah tiba di Jakarta. Ketika jalan, berasa di dalam sepatu ada yang lengket2. Setelah saya amati, ternyata permen karet tadi masuk dalam sepatu dan meleleh dengan suksesnya saat kena gesekan.

Karena saya nggak berkaus kaki, maka lengketnya makin berasa dan susah dihilangkan. Saya coba bersihkan pakai air hasilnya sia2. Rupanya saya harus bersabar nunggu sampai Palembang untuk membersihkannya pakai minyak tanah.

Akibat dari peristiwa ini, kebencian saya terhadap permen karet makin merajalela.
Apakah sahabat punya pengalaman dengan permen karet?

~ Grazie ~
Categories: Ekspresi, Realita
  1. April 29th, 2013 at 14:59 | #1

    hahaha saya juga agak trauma ama permen karet gara2 waktu kecil gak sengaja menelannya Pakdhe.
    mau bersihin pake minyak tanah takut

    Saya juga pernah nelan permen karet Mas…
    Dan menurut saya, semua permen karet rasanya nggak enak. Lebih enak permen biasa

    [Reply]

  2. Imelda
    April 29th, 2013 at 15:21 | #2

    weleh segitunya traumanya bapak sama permen karet ya?
    Kalau aku sering tuh marahi anak-anak apalagi Kai krn makan permen karet lalu buangnya tidak dibungkus dulu. Iya kalau tepat sasarannya di keranjang sampah. Kalau meleset itu, aku yang musti bersihin kan?

    Meski sudah berbulan2, bekas permen karet mampu meleleh lagi dan lengket sekali. Apalagi kalau kena gesekan atau kena yang hangat2 Bu πŸ˜€

    [Reply]

  3. April 29th, 2013 at 16:13 | #3

    Terbayang pak keselnya dengan kejadian seperti itu…aku juga membatasi anak-anak makan permen karet, takut tertelan soalnya mereka masih anak2 hehehe…

    Orang tua saja kalau nggak biasa bisa tertelan kok Mas, apalagi anak2

    [Reply]

  4. April 29th, 2013 at 16:59 | #4

    Dhe ga terlalu suka semua permen pak. Termasuk permen karet, makannya bs setahun sx. πŸ˜€

    Sama seperti saya Mbak…
    Hampir jarang makan permen.

    [Reply]

  5. April 29th, 2013 at 21:46 | #5

    Saya juga gak terlalu suka, tapi kadang makan juga meski jarang. Kalo manisnya udah ilang ya bungkus lagi pake pembungkusnya lalu buang. Gak bisa lebih dari 5 menit. Nggilani….

    Selain nggilani juga memang nggak enak Mbak. Masih enakan permen biasa.

    [Reply]

  6. April 29th, 2013 at 21:58 | #6

    di Singapura permen karet dilarang

    Di sini nggak dilarang, udah gitu mbuangnya suka sembarangan…

    [Reply]

  7. April 29th, 2013 at 23:13 | #7

    jadi ingat permen karet Yosan.

    Tapi kata peneliti makan permen karet tuh sama dengan sikat gigi, sama2 ngilangin gudal, wkwkwk…

    Malah nambahi gudhal Mbak, do nempel ning untu πŸ˜€

    [Reply]

  8. April 30th, 2013 at 07:42 | #8

    Permen karet jadi teringat ikon film si Lupus.
    Saya sendiri tidak bisa menikmati permen karet, mending permen lainnya.
    Kalo pengalaman cuman dulu nyoba bergaya ala lupus, eh ketika meletus kena ke muka

    Kalau yg digelembung2kan begitu makin jijik Pak, seperti main ludah sendiri

    [Reply]

  9. April 30th, 2013 at 09:27 | #9

    saya suka perment karet, apa lagi klo buat nunggu orang yang lama bisa hilang betenya klo makan permen karet.

    Kalau nunggu orang, saya lebih suka makan ayam penyet atau nasi goreng πŸ˜€

    [Reply]

  10. April 30th, 2013 at 10:32 | #10

    katanya permen bisa menahan kita utk tidak merokok pak

    Malah nek bar mangan permen hawane pengin ngrokok Mas

    [Reply]

  11. April 30th, 2013 at 10:49 | #11

    Aku seneng2 aja sama permen karet Pak..
    Bisa tak maenin, berlaga kaya bentang pelem 70 an..
    Lupus..haha

    Saya masih tetep nggak suka karena bekasnya bikin eneg Mas

    [Reply]

  12. April 30th, 2013 at 13:35 | #12

    saya sesekali aja pak makan premen karet

    Kalau saya sudah lebih dari lima tahun lalu kayaknya Mbak

    [Reply]

  13. April 30th, 2013 at 14:08 | #13

    aku suka makan itu, keliatan keren jadinya πŸ˜€

    Hahahaha
    Saya belum bisa melihat yang makan permen karet tambah keren. Kalaupun keren biasanya karena memang aslinya

    [Reply]

  14. April 30th, 2013 at 15:53 | #14

    Sesekali saya masih mengunyah permen karet, apalagi kalau si kecil ingin permen karet, biasanya saya yang bantu menghabisakannya. πŸ™‚

    Kalau saya bisa keloloden Pak πŸ˜€

    [Reply]

  15. April 30th, 2013 at 16:53 | #15

    Klo di S’pore mbuang permen karet di trotoar atau di pinggir jalan kemungkinan besar ketangkep CTV dan dihukum sama pemerintah pak… πŸ˜€
    Saya suka permen karet, cuman anehnya baru dikunyah 1 menit pasti sudah terasa pahit, orang lain umumnya tidak akan terasa pahit, cuman sudah tidak manis saja… nyari yang permen karet yang bunder bunder kayak jaman kecil itu agak susah sekarang pak…

    Sama Mas, saya merasakan belum lama ngunyah sudah eneg dan rasanya sudah berubah

    [Reply]

  16. April 30th, 2013 at 20:51 | #16

    Saya suka permen karet, tapi tidak suka kalo lihat bekas kunyahan permen karet yang dibuang sembarangan, kalo gak sengaja lengket dibaju susah ngilanginnya.

    Harus pakai minyak tanah Mas πŸ˜€

    [Reply]

  17. April 30th, 2013 at 21:10 | #17

    Tapi kan seru pak bisa bermain permen karet di mulut. Cuma buangnya juga jangan sembarangan. bisa merugikan orang lain.

    Seru tapi menjijikkan πŸ˜€

    [Reply]

  18. April 30th, 2013 at 21:51 | #18

    jaman sekolah pernah suka permen karet
    gara gara novel lupus πŸ˜€

    Jaman sekolah biasanya anak masih mencari jati diri dan suka mengikuti jejak idolanya

    [Reply]

  19. May 1st, 2013 at 10:45 | #19

    Saya nggak begitu suka dengan permen Om
    Bisa lengket di mana-mana tuh
    makanya Bella juga tidak saya kenalin permen karet
    Apa kaar Om, kapan jalan2 ke Surabaya?
    Salam untuk tante dan mas-mas semua

    Bener sekali Mbak.
    Sekali anak kenal permen karet, maka untuk menghentikannya akan susah.
    Saya sekeluarga kabarnya baik.
    Semoga Mbak Sandy sekeluarga demikian juga.
    Salam untuk semua

    [Reply]

  20. May 1st, 2013 at 10:56 | #20

    Saya hanya beberapa kali makan permen karet
    Sekarang ngilu karena gigi banyak berlubang
    Penikmat permen karet kadang sak enak udele kalau meletakkan/membuang ampas perme karet sehingga menjijikkan dan mengganggu orang lain
    Salam hangat dari surabaya

    Saya juga belum merasakan enaknya permen karet Dhe.
    Yang ada malah rasa enegnya.
    Salam untuk PakDhe & keluarga besar

    [Reply]

  21. May 1st, 2013 at 16:52 | #21

    Sabar Pak Masudiyanto …
    Pasti ada hikmah dibalik peristiwa tersebut.
    Peringatan karena memakai sepatu kakinya tidak diselimutin hehe … :3

    Nggak berkauskaki biar semriwing Mas

    [Reply]

  22. May 1st, 2013 at 19:27 | #22

    wiii nggilani ya pak, haha
    kalau pengalaman saya lebih dahsyat pak, dulu waktu SMA rambut saya mawul-mawul dan kebetulan duduk saya di bangku depan jadi sering dijahilin temen-temen dibelakang, entah dpunggung ditempeln kertas or apa gt. Nah suatu hari temen yang paling nakal dikelas jailin saya pak jadi bekas permen karet dari mulutnya dilemparkanlah ke rambut saya.

    Eeee nyangkutlah itu dirambut saya tanpa saya ketahui, sampe temen2 pada ketawa mules semua. Baru saya sadar sedang dikerjain, dan pas mau saya lepas ee kagak bisa2 pak! itu permen karet nempel di rambut saya kayak gimbal.WUaaaaa bete sekali sama teman saya dan juga permen karetnya.

    Lalu saya diajak teman sebangku buat ke kantin dan minta minyak goreng untuk oles2in rambut siapa tau permen karetnya bisa lepas. Daaan pada akhirnyaaa tu karet bisa lepas tapi ga semua dan masih ada rambut yang gimbal di bagian belakang, akhirnya terpaksa digunting dibagian itu.

    Makanya sejak peristiwa itu sampai sekarang saya jadi benci sama permen karet.

    Pakai minyak goreng memang bisa Mbak, tapi yang paling manjur adalah pakai minyak tanah. Lengketnya akan hilang.
    Sama seperti ngilangin lem bekas sticker. Minyak tanahlah solusinya.

    [Reply]

  23. May 2nd, 2013 at 05:07 | #23

    meski saya suka permen karet, tapi sebal juga kalau ada yang membuang permen karet sembarangan. Mestinya kan di bungkus kertas dulu baru dimasukin tempat sampah.

    Di kita mbuang apa saja seringnya seenaknya.
    Termasuk penumpang mobil, buang apa2 seringnya di jalan raya

    [Reply]

  24. May 2nd, 2013 at 18:41 | #24

    permen karet itu cocok dengan ungkapan habis manus sepah dibuang,
    kalau sudah habis nyari sasaran buat ditempeli permen karet bekas ex: di kursi temen sebangku/ di bangku guru πŸ˜€

    Bekasnya bikin masalah…
    Beda dengan sisa makanan lain ya Mbak

    [Reply]

  25. May 2nd, 2013 at 23:32 | #25

    Saya sih lumayan suka permen karet, Pak Mars. Cuma.. keknya permen karet yang dijual emak agak mengkhawatirkan tuh pewarnanya… πŸ™

    Iya Mbak, warnanya menyala dan meragukan πŸ˜€

    [Reply]

  26. May 3rd, 2013 at 09:17 | #26

    Permen karet kesukaan waktu saya masih SD, memang betul. TYemanku sekolah dulu juga banyak yang rese’ dengan memasang bekas kunyahan permen karet ditempat duduk ku, akhire ya nempel dah di celana seragam sekolah. Naas

    Saya juga pernah dikerjai murid saya.
    Kursi guru ditempeli bekas kunyahan permen karet

    [Reply]

  27. May 3rd, 2013 at 14:22 | #27

    bisa buat njepret cicak tuh pak karetnya?

    Kalau dapat banyak bisa digoreng πŸ˜€

    [Reply]

  28. May 4th, 2013 at 18:07 | #28

    hehehe, saya juga punya pengalaman menyediakan dengan permen karet Pak, tapi masih gak bisa bilang gak suka sama permen karet. πŸ™

    Tanpa mengalami kejadian tak mengenakkan itupun kayaknya saya tetap anti permen karet Mas

    [Reply]

  29. May 4th, 2013 at 22:39 | #29

    Banyak Pak Mars …
    Saya juga paling benci permen karet …
    tepatnya … orang yang mengunyah permen karet …

    pernah suatu ketika saya mewawancarai kandidat karyawan … tapi dia tetap kecap-kecap ngunyah permen karet …
    nggak sopan bener …

    Pengen nampar saja …

    hehehe … esmosi

    Salam saya Pak Mars

    Pengunyak permen karet sering tak melihat situasi ya Om. Saya juga pernah baca di postingannya Om NH. Salam kembali buat Om NH sekeluarga

    [Reply]

  30. May 5th, 2013 at 23:43 | #30

    Saya suka permen karet. Yang saya tidak suka orang yang nggak tahu cara makan permen karet sampai selesai. Mestinya permen karetnya dibungkus pakai pembungkus kemasannya kalau sudah selesai.

    Biasanya begitu dibuka, bungkusnya langsung dibuang

    [Reply]

  31. Ndop
    May 9th, 2013 at 18:53 | #31

    Huwahahaha… Aku tau dibesangi permen karet ning kursi. Biyuh nek wis kenek kain, ngilangine uuwangel

    Saya juga pernah dibasangi.
    Ngilanginnya amat susah, dan lama2 bisa hitam ketempelan kotoran

    [Reply]

  1. No trackbacks yet.

silakan buka katalog untuk melihat postingan lainnya
~ terima kasih ~