Rantai Makanan

Saat SD, kita pasti pernah belajar tentang rantai makanan, sebuah proses berantai yang terjadi pada makhluk hidup. Contoh yang sering diberikan guru biasanya padi dimakan tikus, tikus dimakan ular, ular dimakan elang, elang mati tubuhnya hancur menjadi tanah yang akan diserap oleh padi.

Kali ini gantian saya yang akan cerita tentang rantai makanan, tapi sama sekali nggak berhubungan dengan tikus, ular maupun elang. Ini rantai makanan yang lewat depan rumah, mulai saya bangun tidur sampai waktunya tidur lagi.

Jam 05.00 – 06.00 wib
Pedagang roti mengawali pagi dengan bunyi2an yang khas. Ada yang pakai gerobag, naik motor dan juga pakai mobil. Beberapa merk yang saya tau antara lain Sari Roti, Swiss, Delicious dan beberapa merk lokal. Yang jadi favorit saya dan istri adalah Whole Wheat (gandum) produksi Sari Roti.

Jam 06.00 – 07.00 wib
Penjualnya perempuan bersepeda, menjual aneka lauk dan jajanan. Opor ayam, pepes bandeng, tempe bacem, bothok, kering tempe, aneka sayur, aneka gorengan, aneka bubur, kupat tahu, arem2, lemper, nagasari, lepet, arem2, kupat tahu, lepet, ketan, krupuk dan snack limaratusan kesukaan anak kecil.

Jam 07.00 – 09.00 wib
Jam segini giliran bubur ayam dan soto ayam. Lengkap dengan tempe goreng, sate kerang, sate ayam, sate puyuh dan bergedel. Yang ini saya jarang beli karena nggak suka. Selain waktunya mepet dengan jam berangkat kerja, saya lebih suka sarapan pakai sayurnya mbak2 yang tadi.

Tengah Hari
Panas2 pastinya saat bermunculannya tukang es krim dan minuman. Ada Walls, Campina, Diamond, Miami dan Woody. Meski merknya macam2, tapi mereka punya nada yang khas dan mudah dikenali. Selain es krim, disaat yang sama juga ada susu murni Nasional dan bakpau Mega Jaya

Sore Hari
Dimulai dari pedagang rujak dan buah2an yang sudah dikupas, lonthong campur, hokie2, mie ayam, siomay dan bakso pangsit Malang. Yang ini saya beli salah satu saja. Jika sudah rujak ya rujak saja. Sore hari juga ada penjual susu murni & susu kedelai yang masih panas & bisa langsung diminum.

Malam Hari
Setidaknya ada tiga pedagang keliling yaitu bakso, sate ayam Madura dan pastinya makanan favorit saya yaitu nasgor. Istri nggak suka nasgor dan kadang beli bakso. Kalau sate ayam amat jarang beli karena nggak terlalu suka.

Itulah rantai makanan yang ada ditempat saya. Dengan telah memahami jadwalnya, maka yang akan main kerumah saya bisa ambil saat yang tepat.

Ada yang mau mbayari? 😀

48 thoughts on “Rantai Makanan

  1. Trus Pak Mars sedino madhang ping 7 ngono ta?
    Swiss juga ada di Jogja tuhhh :9
    Susu Murni Nasional hihi jaman aku kecil banget @_@
    Es woody wis araaanggg~


    Kalau Una mau mbayari sich saya nggak nolak… 😀

    [Reply]

  2. kayaknya kalo mau ke rumah pak MArs enakkan malem hari sekalian icip-icip nasgor nya..
    tapi ga mau mbayari..
    malah mo minta traktiran nih .


    Kalo hanya 4 sampai 5 porsi, cukuplah uang didompet saya

    [Reply]

  3. kirain mau di traktir kalau berkunjung ke rumah pak mars. Kok malah suruh bayarin. Hadeuuuhhh.


    Kalau uang saya cukup, pasti saya bayari Mas.
    Beres pokoknya, asal jangan sak RT

    [Reply]

  4. Saya mau yang sore, karena saya suka Bakso Malang! Tunggu ya pak eM 😀


    Pangsitnya renyah, pangsit basahnya juga enak…

    [Reply]

  5. sate maduranya mauuu
    terus somaynya juga mau
    buryamnya juga mauuu

    dan seperti mba Hanie, maunya ditraktir.

    kesimpulannya, klo dolan ke rumah Pak Mars, enggak usah repot mikirin mo masak apa, tinggal nongkrong di depan rumah nanti tukang makanan pada lewat. Ya toh Pak? Asyiiiik…. : D


    Kapan kerumah saya Ni?

    [Reply]

  6. Meringankan beban Bu Mars nih..
    tiap ada lewat “Pak Beli!!”
    lewat lagi “Bu beli!!”
    Bu Mars: “Semuanya dibeli, trus nasi didapur siapa yang makan? Gak payu!!” :p


    Kadang lebih hemat kalo beli jadi Mbak, karena langsung habis. Kalo masak sendiri dilema. Mau dikit kok rugi bikinnya, mau bikin banyak malah gak kemakan. Secara yg makan cuma saya berdua

    [Reply]

  7. Itu bukannya rantai makanan, Pakdhe. Lebih tepatnya daftar jajanan.. 🙂


    Bukan daftar jajanan. Tepatnya lagi adalah jadwal lewatnya pedagang

    [Reply]

  8. wuih…uenak tenan niku pak…
    bisa2 istri ga perlu masak to…
    lha, sing dodolan lewat trs je…xixixiii


    Tapi kalau beli terus ya bosan Mbak. Bosan mbayarnya 😀

    [Reply]

  9. kalau nuruti penjual makanan yang lewat depan rumah, bisa bangkrut saya pak hehehe. di sini juga banyak yang lewat. tapi saya jarang beli. hehehe


    Itu juga nggak semua saya beli kok Mbak.
    Juga gak tiap hari beli

    [Reply]

  10. itu masih makanan ya pak, belum barang2 yang lain, sekarang banyak orang berjualan di jalan mendatangi/melewati rumah2… 😀


    Iya Mbak. Persaingan makin ketat.
    Mereka jemput bola keliling.
    Kadang kasihan kalo liat yg barang dagangannya berat, sementara untungnya gak seberapa

    [Reply]

  11. weleh weleh ngebayangin masa lalu nih… di perumahan saya jarang ada yang begitu… sedih deh dilarang masuk..


    Knapa dilarang ya
    Itu sama saja menghalangi rejeki orang

    [Reply]

  12. kalo rantai makanan dikantor saya lebih menarik, bos makan anak buah, sementara saya makan bos saya


    Kanibal ya Mas

    [Reply]

  13. kalau disini ada tambahan penjual ketoprak pak 🙂
    kalau saya main kesana harus disesuaikan dengan jadwal penjual makanan kesuaan saya ya hehehe


    Saya kok malah belum pernah makan ketoprak Mbak

    [Reply]

  14. di tempat Ngai jarang ada tukang makanan liwat,
    karena letaknya sudah dibatas kota.
    angkot juga terbatas yang lewat sini, sore sudah sepi
    pernah kmrn ini tukang putu malam2 lewat
    mungkin nyasar, karena cuman sekali itu saja.

    tapi di rumah tetangga ada yg jual gorengan, sore.
    jika pengen jajan harus ke kampung cina
    nah disitu klo malam segala macam ada


    Berarti kalo saya jualan disana belum banyak saingan ya Ngai

    [Reply]

  15. Hehe pernah di suguhi nasgor pas ke Rumah pak mars, berarti itu pas jadwalnya nasgor ya pak


    Lagi pas Mas…
    pas ono bakul, pas nduwe duwit

    [Reply]

  16. ckckckc. artinya cuma perlu cari duit yg banyak biar bisa mengecap satu persatu “rantai makanan” itu yah pak 😀
    enak yah, jadi ga perlu repot di dapur. di sini ada juga sih, tapi ga seheboh itu rantai makanannya 😀
    suami juga ga suka kalau sering2 beli, maunya yang dimasakin sendiri 😀


    Kalau prosentase, kayaknya saya lebih sedikit dibanding istri saya Mbak. Nggak semua jenis saya sukai.

    [Reply]

  17. alangkah nikmatnya hidup di tanah air, semua serba dilayani dalam hal makanan, nggak perlu jauh jauh pergi untuk menikmati aneka menu lezat karena banyak penjual berkeliling dari rumah ke rumah, mewah sekali 🙂


    Paling enak memang di negeri sendiri, dikampung sendiri.
    Kita bisa punya banyak pilihan

    [Reply]

  18. mengatur jadwal lewat makanan.. hehehe

    nice post sob. happy blogging uy 😀


    Makasih kunjungannya

    [Reply]

  19. wah enak yang lewat depan rumah komplit gitu, kalau saya alternatifnya telpon delivery service langsung deh sampai rumah, tapi ya itu pemborosan 🙁


    Kalau saya pakai layanan seperti itu ya langsung bangkrut Mas, wong tempatnya jauh. Dikota saya nggak ada, adanya dikota lain.
    Semoga ngetik[dot]comnya lancar

    [Reply]

  20. He he he jadi itu rantai makanan versi PakDhe…. Saya juga mau


    Makanan yang mengalir kayak rantai Bli

    [Reply]

  21. salam kenal Pak
    *ngakakgulingguling
    .
    tulisannya inspiratif
    *nyari-nyari info rantai makanan nya Sumanto buat bahan posting


    Salam Kenal Mas 😀
    Piye kabare

    [Reply]

  22. kalau yang gabungan begini sudah menjadi jaring-jaring makanan Pak Mars, komplit


    Iya Mas. Ada koordinatornya dan semua disediakan

    [Reply]

  23. kalo di daerah rumah saya ga ada pedagang apa-apa , maklum daerah pedalaman .


    Malah hemat

    [Reply]

  24. wahhh berarti rumah Pak Mars di pusat kota yachh…koq makanan yang lewat banyak banget dan es krimnya itu loch…dr semua merk terkenal sama rotinya….kalo di tempat aku roti pagi yang lewat cuma sari roti, roti legitt sama roti lauw….kalo es krim cuma diamond sama walls

    kalo saya main ke rumah Pak mars…saya mau jadwal jajanan yang jam 6-7…enak2 tuch hehehe….


    Malah nggak pusat kota Mbak.
    Pinggir kota tapi yg jualan banyak

    [Reply]

  25. Wah komplit menunya pak, kalo saya mampir kesana, boleh dong di bayari… 😀


    Asal nggak rame2, pasti saya bayari Mas

    [Reply]

  26. wiiii … serba ada ya, wah bahaya kalau tinggal di situ pas kondisi bokek hehe 🙂


    Kan nggak dipaksa harus beli Mas

    [Reply]

  27. Hokie2 tuh apa to, Pak?
    Meriah ya di situ. Kalo ada kesempatan sowan ke sana saya mau milih sore aja ah, mau minta disuguhi bakso malang 😛


    Hokie2 itu kayak empek2 Mbak. Nggak tau tulisan di Gerobagnya kok Hokie2.
    Ada kapal selamnya

    [Reply]

  28. ha….x9 pak Mars sampai hapal dengan penjualnya, tentunya dari tempat yang satu dengan yang lainnya berbeda ya pak. Tergantung cara pengolahan dan penyajiannya.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog


    Hapal Pak, karena jadwalnya rutin

    [Reply]

  29. waah asiknyaa.. di sini,, jarang banget pedagan makanan keliling, apalagi yang sampe masuk komplek perumahan..
    jadi kalau mau jajan ya harus keluar dulu


    Kalo ditempat saya tinggal nyiapin uangnya Mbak

    [Reply]

  30. Kalau panjenengan ada yang disukai silahkan ambil saja mas.
    Nanti staf saya yang menyelesaikannya.
    Di kompleks saya juga komplit seperti itu. Pedang sayuran lebih dari 3 orang.
    Tapi tampaknya ada pengetatan pedagang juga oleh satpam.
    Diawali oleh pedagang sayuran, bubur, nasi kuning, nasi remas, roti, es krim, es campur, burger, bakso, dan malamnya hanya tahu thex dan sate.
    Rujak tidak ada malahan.
    Salam hangat dari Surabaya


    Saya ambil gorengan 3 tambah ketan 2 bungkus Dhe

    [Reply]

  31. wah, enak e ditmpt Pak Guru
    kalau aku tinggal disana, makin terbina dgn sukses kemalasanku utk masak …hahahaa 😀
    karena sudah komplit plit plit semua makanan lewat ….
    cuma…..aku bisa2 bangkrut ya Pak Guru…. 🙁
    wong jajan melulu … 😛
    salam


    Xixixixi
    Ini saya juga pilih2 kok Bun
    Gak beli terus2an

    [Reply]

  32. Dirymah saya juga masih banyak pedagang sayur yang komplit berjualan seperti itu pak. hal ini dapat memudahkan para ibu untuk berbelanja untuk memenuhi kebutuhan dapurnya.

    Sukses selalu
    Salam,


    Kalau tukang sayur kebanyakan laki2, pakai motor dan datang dari Bandungan Semarang, pusat sayur mayur Semarang

    [Reply]

  33. Pingback: metamarsphose
  34. Saya tertarik dengan informasi mengenai tempat wisata diatas. Indonesia memang Negeri yang memiliki keanekaragaman tempat wisata yang memiliki ciri khas dan keunikan masing-masing.Selain itu, tulisan diatas sangat menarik untuk dipelajari yang dapat menambah wawasan kita mengenai kebudayaan di lndonesia. Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Explore Indonesia yang bisa anda kunjungi di Explore Indonesia

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *