Sama Mahalnya

Terlalu sering kita mendengar orang berkata bahwa “Sehat Itu Mahal“. Saya setuju bahkan sangat setuju. Tapi ternyata, yang mahal itu tak cuma sehat, sakitpun bahkan bisa lebih mahal.

Sunat misalnya.
Siapa sich yang berani mengatakan sunat itu nggak sakit. Dan ternyata biaya sunat itu nggak murah. Saya sudah 2 kali melaksanakannya. Bukan saya yang sunat 2 kali, tapi saya telah 2 kali nyunatkan 2 anak saya. Biaya Tukang Sunatnya relatif murah, tapi biaya lain2nya itu yang ngedab2i. Apalagi saya harus memikirkan tradisi orang punya kerja ala daerah saya dan ala daerah istri saya.

Memang bisa saja dilaksanakan secukupnya kayak gunting pita peresmian. Tapi bagaimanapun kami berdua punya keluarga besar, yang tak akan mungkin bisa saya tinggal begitu saja. Mbah2nya anak saya bisa marah luar biasa.

Itung2an musti dimulai sejak awal. Saya dan istri jadi “EO” dadakan dan mulai merinci segala kebutuhan. Kalau ongkos penyunat sudah pasti. Yang agak rumit adalah menghitung konsumsi, dus2an dan sejenisnya. Pertama saya hitung siapa2 yang akan dikirimi dus2an. Tetangga satu RT ada 40 KK. Tetangga diluar RT ada 50 KK. Teman kantor 80 orang. Teman lain kantor banyak sekali, tapi yang bisa saya kirimi dus2an hanya 30 orang. Famili istri 25 orang. Famili saya karena jauh nggak saya hitung. Yang mbantu2 ada 10 orang. Cadangan 20 dus. Itu baru dus2an yang didistribusikan.

Langkah berikutnya menghitung hidangan untuk tamu yang datang. Lha ini paling susah. Meski nggak nyebar undangan, tapi yang namanya guru seperti saya itu terkenalnya melebihi orang terkenal. Karena susah memprediksi, akhirnya saya sepakat main mantap saja. Saya dan istri mematok jumlah yang sengaja tak saya tulis di sini. Tradisi ditempat saya, meskipun acaranya sudah berlalu seminggu, tapi kalau merasa kenal dan memang baru tau, maka mereka2 itu akan datang kerumah juga. Dan sudah jadi tradisi pula, tamu susulan seperti itupun mesti ada hidangan yang perlu disajikan meskipun tak seheboh saat hari H.

Sebelum terjadi salah paham tentang apa yang saya tulis, perlu saya klarifikasi di awal bahwa semua yang saya laksanakan itu sudah saya niatkan dan semua untuk anak saya. Tapi kalau saya bilang nggak main itung2an kok ya bohong besar. Apa ada sich orang punya hajad tanpa dihitung dulu?.

Saya tidak mengeluhkan pada apa yang sudah saya lakukan. Saya juga tidak pamer. Saya hanya mau menegaskan bahwa yang mahal itu tak cuma sehat, tapi mau sakitpun mahal juga. Itu menurut saya, orang lain bebas berpendapat dan tak harus sependapat.

Saya pasti dianggap sangat keterlaluan apabila saya menguraikan itung2an kelahiran anak saya, sejak dalam kandungan, ritual2 yang dilakukan sampai proses persalinannya. Padahal melahirkan itu lebih sakit dan lebih mahal daripada sunat. Itu kata istri saya. Saya percaya saja karena belum pernah merasakan…

41 thoughts on “Sama Mahalnya

  1. Wah, pak mars lagi hajatan sunat. Memang pak, perlu persiapan yang matang untuk itu, seolah-olah biaya hajatan lebih mahal daripada biaya sunatnya.. Itulah sebabnya banyak orang yang menunda sunat naknya gara-gara duit untuk hajatan belum ada..

    [Reply]

  2. kelimaxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx wkkakakakkakww

    pak ins ga ngundang2 pan nyumbang kanggo anake 😀 😀 😀

    nyumbang doa ba’e ya, semoga lekas sembuh sunatnya…..

    salam pak ins. silaturahmi ke FATAMorbANA, apa yang saya tanya ke pak ins tentang script and ternyata bukan javascript, sekarang udah jadi pak, dah tahu ilmunya…
    wkekkek….

    salam

    [Reply]

  3. Kalau mau merasakan melahirkan, ya hamil dulu pak, hahahahaha ! Biar bisa membedakan sakitan mana sunat dan melahirkan

    [Reply]

  4. yang dimaksud sehat itu mahal ya itu.. klo kesehatan kita hilang berarti kita harus bayar mahal buat mengembalikan kesehatan kita.. ya nggak…
    btw bang… mo nanya boleh kan.. gimana triknya biar menang ISBA pengen juga dapet laptop.. he..he.. bales ke email alimasadi [at] alimasadi.com … makasih sebelumnya bang.. sori jarang komen.. tapi sebenernya sering berkunjung… habis klo pake hp susah masuk komennya

    [Reply]

  5. meski sunat itu sakit, toh itu juga buat kesehatan semuanya 🙂 apalagi katanya kalo disunat itu nambah nikmat …. ya pak guru hehe

    [Reply]

  6. untung sunatan di tempat saya cuman sekedar potong kres bar kuwi wis gak ada acara2 yg lain…
    jd relatif murah….

    [Reply]

  7. Semoga kesehatan anak2nya pak Mars (dengan disunat) selalu terjaga. Amin. Btw iya, Pak. Yang mahal itu SAKIT. Kalo sehat itu murah! Asal mau menjaga kesehatan hehehe 😀

    [Reply]

  8. yang kayak gini emang tidak bisa dihindari sebagai orang yg punya tradisi..tapi entah gimana..hidup aja tuh

    [Reply]

  9. Cie.. Terkenal melebihi orang terkenal..
    Btw.. mo nanya pak… Saya pengen ikutan ISBA 2010.. Bisa bagi Trik nggak pak biar bisa dapet LAptop he..he…
    Ohya .. maaf ya pak klo saya jarang koment … soalnya susah banget sih komen pake HP.. Sering nggak masuk.. padahal saya selalu ngikutin blognya pak Guru nih… Oke Pak..
    Reply ke sini ya pak alimasadi[at]alimasadi.com … sekalian saya pengen kenal pak guru lewat Email.. he..he..

    [Reply]

  10. leres Pak. tradisi ndak bisa dirubah. apalagi sebagai orang timur yang sarat dengan dengan nilai kesakralan. Sebuah nilai luhur yang wajib untuk diuri-uri

    [Reply]

  11. Mahal banget ya untuk bikin hajatannya. Kebanyakan orang pasrah manut sama tradisi 🙂
    Bahkan dulu saya pernah lihat ada keluarga yang agak kurang mampu, tapi nggak mau anaknya diikutkan khitanan massal yang gratis. Katanya sih nunggu nanti aja kalo ada rejeki, sekalian mau dirame-ramein…

    [Reply]

  12. Saya saya mahal kok Pak Mar, biaya segede ini hahahaha… Ya kita mesti berterima kasih sama orang tua yang sudah bersusah payah membesarkan.

    [Reply]

  13. jadi ingat pengalaman saya dulu pak mar, waktu sunat diiringi jaran kepang. tapi seneng bukan kepalang. Mudah2an anak pak mar juga seneng spt sy dulu.

    [Reply]

  14. benar mas, yg enak juga mahal kok. kita enak2an waktu membuat, begitu lahir mbayarnya juga mahal ha ha ha.
    saya sunat pake nanggap gambus atau dangdhutan, lalu juga nanggap wayang kulit. menyembelih kerbau juga..wowwww…keren kan. biayanya berapa ?? embuh, itu urusan emak dan bapak. yang penting saya dapat baju banyak dan amplop banyak ha ha ha ha.
    salam sunat dari surabaya

    [Reply]

  15. itulah hidup pak, segala sesuatu pasti ada harganya, …
    pas nyunatin anak sy juga begitu, maunya yg sederhana, cukup slametan tapi pas mbahnya denger, … waaaa .. bmbengkak deh anggaran belanjanya …

    [Reply]

  16. mbuh e, aku durung tahu di sunat lan nyunatke wong…he..he..

    kui gek guru thok yo pak’e, lha nek dadi presiden opo yo ora 50x gajiku entek..ho..ho..ho

    wis, sok aku nyunatke anakku ning puncak gunung merbabu ae, ben ra usah do teko, ngirit

    [Reply]

  17. Emmmm….. Perhitungannya sederhana ya Pak, pas pelaksanaannya terkadang kalang kabut… Saya mendapat tips dari teman saya seorang EO hajadan, rasio jumlah yg di undang dengan jumlah porsi makanan yg disediakan idealnya 1 : 2,5. Jadi kalau mengundang 100 orang, sohibul hajad setidaknya harus menyediakan 250 porsi makanan (makan besar). Masalahnya yang di undang 1 tapi yang datang bisa 1-3 orang. Tapi rata-ratanya 1 undangan = dua orang yang datang. Mungkin ya Pak,,,

    Waktu di sunat 14 tahun silam saya tidak merasakan sakit apa2 Pak? malah sudahnya langsung lari-lari… Hehehe… Salam buat kedua putra bapak yaa… Salam juga buat Ibu…

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *