Sate Ayam

Karena judulnya sate ayam, maka pastilah tidak membahas sate kambing, sate kerang, sate sapi atau sate2 lainnya. Ini bicara tentang tusuk sate ayam.

Sudah menjadi tradisi di kampung saya, tusuk sate ayam selalu terbuat dari lidi. Tapi akhir2 ini ada perubahan drastis. Sebagian besar penjual sate ayam tak lagi menggunakan lidi sebagai tusuknya tapi diganti dengan bilahan bambu.

Gara2 tusuk yang terbuat dari bambu inilah maka lidah saya beberapa kali tergores. Hal itu terjadi karena kebiasaan makan sate ayam pastilah digigit dagingnya lalu ditarik tusuknya. Padahal tusuk yang dari bambu itu amat tajam karena dibuat secara asal2an.

Saya tak tau, ini mode ataukah karena sulit mendapatkan lidi. Bagaimana dengan sate ayam di tempat sahabat? Apakah tusuknya terbuat dari bambu juga?

26 thoughts on “Sate Ayam

  1. Ditempat saya Pak masih pakai lidi biasa,jadi belum ada perubahan untuk tusuk satenya 🙂


    Enakan pakai lidi Mas
    Kalau digigit dagingnya lalu ditarik tusuknya nggak nyakiti lidah…

    [Reply]

  2. kalo di jombang pake lidi pak mars,tp berhubung skrg lg di batam hehe pake bambu jd agak tebal..tp untung sate ponorogo jadi dagingn ayambya tebel juga hehehe….


    Dulu di tempat saya juga pakai lidi Mbak.
    Dan setajam2nya lidi tak setajam bambu.
    Kalau dihaluskan secara baik sich mendingan. Lha ini bikinnya nggak rapi dan amat sangat tajam

    [Reply]

  3. di kampung saia dulu ada yang tusuknya pake ruji motor pakdhe, tp pas di hidangkan ke konsumen dagingnya sudah dilepas


    Nek nganggo ruji malah amis Mas 😀

    [Reply]

    Dhe Reply:

    Wah..seperti yang masuk di tipi itu yah? Kan ada sate unik pake ruji motor/sepeda


    Iya, saya juga pernah lihat di TV

    [Reply]

  4. Kalau di kota saya masih pakai lidi tusuknya ..
    Wah..bahaya juga ya gan di kota agan sudah berubah tusuknya sudah menggunakan bambu secara bambu kan sangat tajam terus lidah juga sangat lembut jadi kalau tidak hati hati bisa sering luka tuh lidah akibat dari tusuk sate dari bambu


    Kalau dihaluskan mungkin nggak masalah Mas.
    Jadi masalah karena mbikinnya asal2an dan nggak rapi

    [Reply]

  5. sudah lama dengan tusuk bambu pak,tp yang lebih kecil..
    lebih tipis maksudnya tusuknya

    wah panjengannya makannya piye toh kok bisa sampe ketusuk bambu 🙂


    Bukan ketusuk tapi teriris Mbak…
    Jadi lukanya memanjang seperti kena silet 😀

    [Reply]

  6. Klo di tempat saya saat ini yaitu bali ada yang pake lidi ada yang pake bilahan bambu.


    Di daerah saya juga masih ada yg pakai lidi, tapi bukan yang dekat rumah

    [Reply]

  7. Ora tau nggatekke aku -_-
    Bahkan eike baru tau belakangan lidi tuh dari apaan, lalalala…


    Lidi kuwi sada, bagian keras yang ada di daun kelapa itu. Masak kamu gak tau sapu lidi…

    [Reply]

  8. Sudah lama nggak nyate, terakhir nyate pun tahun kemaren, di tempat sate yang representatif, jadi sudah dilepas dari tusuk nya, nggak tahu pak, apakah tusuknya dari bambu, lidi atau ruji sepeda motor.. 😀


    Terakhir saya makan baksi di Pak Geger 😀

    [Reply]

  9. kalau di Jepang tidak ada lidi jadi pakainya bambu, tapi dibuat halus sekali, sehingga tidak mungkin terluka 😀


    Tusuk gigi yang dari bambu dan bikinan pabrik juga sangat halus Bu…
    Sumpit dari bambu juga halus…
    Yang parah itu yg dijual di kaki lima Indonesia

    [Reply]

  10. di bukik satenya pake tusukan bambu ukuran kecil,
    tapi aq belum pernah dengar ada yang tersayat.
    mungkin tukang sate kira mbahKung itu ahli debus,
    jadi aja dikasih bilah bambu yang tajem kayak silet.

    semoga cepat sembuh lukanya, minum air putih yang banyak.


    Hahahaha
    Kalau saya tersayat itu sich bukan karena kurang pengalaman makan satenya tapi karena tusuknya yang teramat tajam

    [Reply]

  11. udah coba sate klatak, pak..?
    tusuknya pake ruji sepeda…


    Pernah liat tapi belum pernah nyoba Mas…
    Kalau pakai ruji kesannya amis

    [Reply]

  12. Waduuuuh.. Penjualnya belum customer oriented Pak nggih. Mestinya kan tes pasar dulu. Hehehe. Kalo di tempat saya pake bilah bambu tapi memang sudah dihaluskan Pak. Jadi jarang ada kecelakaan seperti njenengan…


    Kasian kalau pembelinya anak kecil atau newbie 😀

    [Reply]

  13. kalau disini yang pakai bilah bambu untuk sate kambing pak


    Kalau sate kambing memang pakai bambu Mbak. Tapi biasanya lumayan halus. Mungkin karena harganya lebih mahal.

    [Reply]

  14. Di tempat saya tusukannya sudah pke bambu, malahan ukuran bambu sama satenya besaran bambunya Pak 😀


    Hahahaha
    Berarti dagingnya cuma nempel ya Mbak 😀

    [Reply]

  15. Ditempat saya ?
    Kalo sate ayam masih pake Lidi Pak Mars

    Sate kambing … dan sate padang lah yang memakai bambu

    salam saya Pak Mars


    Harusnya seperti itu Om.
    Dulunya juga sate ayam pakai lidi.
    Masih ada sich, tapi nggak banyak

    [Reply]

  16. Pake lidi, Om. Kalo di restoran tertentu malah pake besi tapi pas disajikan dilepas. Pake bambu masih wajar Om, asal yang halus dan tidak menyakiti yaa. Nek pake tongkat pramuka saya belum pernah lihat 😆


    Yang pakai beton cor belum ada karena mahal 😀

    [Reply]

  17. masa sih sampe tergores pak, berarti ada kesalahan prosedur/metode dalam menyantap sate..
    hehehe…


    Nek nyisiki pringe ora rapi 😀

    [Reply]

  18. Sate ayam Salatiga masih disunduk sada Pak Mars shg tidak mbeler. Selamat menikmati sate


    Sate ayam Salatiga kecil tapi enak…
    Tapi yg kecil2 lagi adalah sate ayam di daerah Bogor Bu 😀
    Sakuprit2

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *