Semoga Tidak Terlambat

Menjelang masuk bulan Ramadhan kemarin, saya pulang kampung nengok Ibuk sekaligus nyekar ke makam Bapak. Sambil nunggu makan siang, untuk ngisi waktu dan sambil mengenang masa kecil, saya masuk ke salah satu kamar yang dijadikan perpustakaan oleh almarhum Bapak.

Buku2 itu masih tertata rapi dan dikelompokkan sesuai jenisnya, sama seperti saat Bapak masih ada. Salah satu yang saya sesali adalah kenapa dulu saya tak punya ketertarikan untuk membaca, bahkan saya sering merusak buku2 itu dengan menyobek gambar ilustrasi yang ada di dalamnya.

Di salah satu almari, terdapat koleksi buku khusus bahasa Jawa. Ketika saya coba buka dan baca, saya baru paham betapa tingginya nilai2 yang terkandung di dalamnya. Tak pernah mengira, bahwa buku yang dicetak beberapa taun setelah merdeka itu tak kalah dengan buku modern.

Sekarang saya baru sadar bahwa koleksi buku2 itu adalah warisan tak ternilai.

Ada tiga buku yang sempat saya amati.
Pertama berjudul “Siti karo Slamet” yang dikarang oleh M. Samoed Sastrowardojo dan diterbitkan oleh JB Wolters – Groningen Djakarta tahun 1950. Ejaan yang dipakai masih menggunakan tj, dj dan oe untuk menuliskan c, j dan u. Yang edisi huruf Jawa diterbitkan tahun 1931.
Salah satu bacaannya berjudul “Lajangé Pak Lik”. Ini kutipan aslinya

Lajangé Pak Lik

Ingkang taklim.

Noewoen, kang Karjo, kala waoe koela soemerep namanipoen Kakang klebet ing serat kabar. Sareng koela maos adpertènasi : “Bèngkèl Karjosantoso bikin betoel mobil, sepéda motor dll…”, bingah koela tanpa oepami. Dados Kakang taksih pinaringan wiloedjeng!. Moegi-moegi Mbakajoe, laré-laré, poenapa déné Simbok sami makatena oegi.

Menggah koela, wiwit wonten perang, ladjeng ngoembara doemoegi ing poendi-poendi. nalika ngriki katjepeng ing nagari sanès, koela pinoedjoe mbijantoe Palang Mérah ing tangsi. Sadaja sami dipoen tawan. Noenten kapoerih njamboet damel warni-warni. Sakedap-sakedap gantos panggénan.

Ing sakawit kapindah dateng Soerabaja. Saking ngrika kabekta dateng Ambon, noenten Birma, Manila, Papoea. Perang kèndel ladjeng gantos pangageng. Koela kabojong dateng Makasar. Sawatawis woelan malih kapindah dateng Palémbang. Ing ngrikoe koela dipoen tjoelaken, kénging wangsoel dateng tanah Djawi malih. Sapoenika wonten ing kita Djakarta.

Ing tanah mantja koela ngalami roepi-roepi. Sampun makaping-kaping meningi bom-boman, ing daratan saha ing seganten. Pinten-pinten taksih gesang!. Wonten ing poendi-poendi koela tansah nenoewoen dhateng Ingkang Maha Soetji soepados pinaringana wiloedjeng. Koela naté mireng : “Sing sapa bener, djedjer”.
….
Lelampahan sanèsipoen badé koela dongèngaken manawi sampoen pepanggihan kémawon. Moegi énggal paring kabar bab Kakang sabrajat.

Kaserat ing Djakarta, soerjo kaping 21 April 1947
raji
Dwidjosoekarto.

Selain Lajangé Pak Lik masih ada kisah lainnya yaitu Omong-omongan pinoedjoe malem Minggoe, Mlakoe-mlakoe karo goeroe, Tetoeloeng, Blandja, Nonton gambar sorot dll.

Buku kedua berjudul “Njamikan” karangan M Mardjana yang diterbitkan oleh penerbit yang sama dan taun yang sama. Perbedaannya dengan buku pertama, disini lebih banyak membahas tentang ilmu pengetahuan, misalnya tentang gunung, cara membuat tempe, pengetahuan tentang kopi sampai ke petinju Joe Louis.

Buku ketiga yang saya lihat adalah “Waosan Djawi” karya L. Tedjasusastra diterbitkan oleh Penerbit Soeroengan Djakarta tahun 1954

Dari Kata Pengantarnya saja sudah terasa betapa tinggi ilmu yang ada pada penulisnya, betapa dia sangat rapi menulis tiap kalimatnya. Ini kutipan aslinya :

Katrangan Sawatawis

Buku “Waosan Djawi” punika ing pangangkah kénginga kanggé njampeti kabetahan mulang maos ing sekolahan Rakjat klas nginggil lan kanggé wonten ing sawarnining sekolahan sambetan wiwitan, klas ngandap.

Menggah ing tuwin dhapukanipun sasaged-saged sampun katata lan kalarasaken kalijan djaman lan kawontenan sapunika. Kathah bab2 ingkang wosipun nggigah utawi adjak2 mbangun utawi ndandosi kawontenan ing bebrajan gesang ingkang sampun boten tjotjog kalijan jamanipun.

Déné pangrembagipun sasaged-saged kadamel tjekak aos, basanipun prasadja lan sapérangan ageng migunakaken basa ingkang taksih gesang lan dipun anggé rembagan wonten sesrawungan umum (krama lan ngoko).

Wontenipun ngrika-ngriki asring mrangguli basa pawitjantenan (gilo, ra isa, pun aturi, tukku, ning lsp) punika namung amrih gesanging ukara. Makaten ugi menawi nrendjuhi dhapukan ukara ingkang sadjak gujon parikena, sembranan, lutjon lsp, punika inggih klebet satunggiling pambudidaja amrih saged gesang lan narik manah.

Nanging punapa sampun saged kasembadan pangadjeng-adjeng ingkang makaten wau, sadaja punika kula sumanggakaken dateng para sadhèrèk guru ingkang kadjibah ngolah lan mbumboni amrih saged miraos lan maédahi.

Pada daftar isi terpampang sederet judul yang sangat menarik menurut saya, antara lain Bijung Utami, Memedi, Tjangkriman, Dongèngé Simbah, Tilik Menjang Dokteran, Mahasiswa Lan Nini2, Kuwadjiban, Nonton Sagara dll, semua ada 35 bacaan

Mestinya ada satu buku lagi yang sempat saya baca dan merupakan terjemahan. Judulnya Tetanèn Bakoening Pangoepadjiwa terdiri dari beberapa seri yang mengupas tentang hal2 yang berkaitan dengan petani. Salah satunya berjudul Pitik yang membahas tentang cara beternak ayam. Penulisnya adalah GDE Branches dan Ir. GA De Mol kemudian diterjemahkan oleh Soewondo. Penerbitnya NV Noordhoff – Kolff Batavia

Semoga saya tidak terlambat untuk membaca semua buku yang ada di perpustakaannya Bapak, semoga saya bisa menyerap ilmu kehidupan yang terkandung didalamnya dan semoga pula saya bisa mengimplementasikan di sisa waktu yang ada.

Dan kali ini saya rela mengetik kata demi kata ejaan lama tanpa pernah terasa capek, sekaligus napak tilas pada semua kata yang telah dibaca oleh Bapak. Saya yakin, saya tidak terlambat !

NB :
Setelah baca kolekasi buku lama itu saya jadi merasa nggak terlalu ketinggalan jaman kalau saya belum baca buku Laskar Pelangi atau sejenisnya. Buku lama muncul terlalu dini sehingga kalah promosi. Saya tak perlu keluarkan rupiah untuk beli buku bermutu. Cukup dengan pulang kampung dan baca2 koleksinya almarhum Bapak.

Saya kagum dengan penulis masa dulu. Dan saya kagum sekaligus bangga pada Bapak!

Bapak, empat buku ini saya pinjam, tapi tak akan saya ambil gambarnya lagi. Ini akan saya baca. Saat lebaran nanti, akan saya kembalikan dan saya akan pinjam empat lagi…

65 thoughts on “Semoga Tidak Terlambat

  1. Ya , harganya sesuai barang antiq. Cari di Indonesia langka bisa dapat. Itulah hebatnya Bangsa Belanda, arsipnya sangat rapi.

    [Reply]

  2. Saya ikut bergembira Bapak sudah merasakan keindahan kekayaan budaya Jawa masa lalu. Kalau Bapak berkenan, saya ingin mendapatkan fotocopy buku Siti Karo Slamet selengkapnya, “Waosan Djawi” karya L. Tedjasusastra, dan Tetanèn Bakoening Pangoepadjiwa. Saya bersedia mengganti biaya fotocopy dan ongkos kirimnya. Atau saya akan menggantinya dengan buku-buku sastra Jawa karya pengarang Jawa yang terkenal, misalnya Suparto Brata. Saya bekerja di Balai Bahasa Yogyakarta, Jalan I Dewa Nyoman Oka 34, Yogyakarta 55224, HP 08156857241. Terima kasih.


    Makasih responnya Pak…
    Untuk copy bukunya nanti saya usahakan kalau pas pulang kampung Pak…
    Salam!

    [Reply]

  3. Saya juga berminat untuk memiliki kopian buku Siti karo Slamet dan Nyamikan. Mohon dibantu.Saya tinggal di Pekanbaru, Sumatra.


    Kayaknya ada web yang melayani penjualan buku2 itu Pak…

    [Reply]

  4. Pak Mars,

    Saya sudah pesen ke negeri Belanda di Antiqbook. Setelah datang buku kirimannya, saya kecewa. Ternyata di sana yang ada adalah Siti karo Slamet yang terbitan tahun 1931 dan berbahasa Jawa serta isinya tidak sama dengan yang terbitan tahun 1950. Belum lagi muncul problim baru…..bahwa saya sudah lupa membaca huruf Jawa.
    Maka dari itu pak Mars, kami mohon dibikinkan kopian untuk Siti karo Slamet yang terbitan tahun 1950. Sebaliknya kepada bapak-bapak yang lain yang berminat untuk memiliki kopian yang terbitan 1931 sayapun juga bersedia untuk membikin kopiannya dan mengirimkan ke alamat yang diinginkan. Marilah pak kita uri-uri basa Jawa kita melalui buku-buku tsb. Nuwun.


    Akan kami usahakan Pak…

    [Reply]

  5. Saya kebetulan memiliki kopinya buku bacaan murid Sekolah Rakyat tahun 1950-an, di antaranya: Waosan Djawi, Nyamikan, Matahari Terbit (jilid 5), Botjah ing gunung, Pardi Prenges, Buku Batjaan Baru. Juga romah Ngulandara, terbitan Balai Pustaka. Siapa berminat, hubungi: 0813-15787850 (Gunarso TS)

    [Reply]

  6. Wah huebat pak Gunarso, koleksinya banyak. Mari kita uri-uri kabudayan Jawi pak. Saya pesen kopian Nyamikan dan Kuncung lan Bawuk. Siti karo Slamet menyusul pak nggih…..!!!
    M. Jusuf Bakri, Pekanbaru.

    [Reply]

  7. Saya kebetulan punya kopinya Nyamikan dan Kembang Setaman. Yang berminat bisa hubungi saya: Gunarso Ts 081315787850.

    [Reply]

  8. buku yang mengandung nilai historis memang sangat bermanfaat untuk dibaca dan dipelajari. aku juga suka koleksi buku-buku tua tapi jarang kubaca cm kupajang dan koleksi aja

    [Reply]

  9. menika estu sae.
    sumangga kalajengaken Pak Mar.


    Matur Nuwun Pak Sugana sampun kersa rawuh…
    Salam…

    [Reply]

  10. Bapak bapak yang sangat peduli dengan buku2 lama, mengingatkan aku saat SR yg sangat suka membaca buku2 tsb. Panggelar Budi, Mardi lan Maryam, Kuncung lan Bawuk, Matahari terbit, Bendera berkibar. Ceritanya banyak yg mengesankan, diantaranya adalah tentang Paman yg ikut dalam peperangan, dan suatu ketika ada Tukang Pos yg mengantarkan Surat dari Negara yg menyatakan bahwa Paman sdh gugur dlm peperangan. Namun beberapa tahun kemudian, pamannya muncul dan membuat kaget keluarga, sekaligus kegembiraan yg tiada terduga. Kangen untuk bisa baca lagi buku2 tsb. Kalau ada copynya mahal nggak harganya.

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *