Si Hijau Parkia Speciosa

Nama latinnya sich nggegirisi, yaitu Parkia Speciosa. Tapi ketika pakai nama lokal yaitu Petai, banyak yang mengernyitkan dahi seraya pasang wajah gimana gitu. Apalagi bagi mereka yang nggak doyan.

Bentuk dan warnanya gitu2 aja, rasanya juga nggak lezat2 amat. Baunya apalagi. Amat jauh dari wangi. Sehabis makan kadang kita dibikin repot.

Tapi kok saya amat sangat tergila2. Susah dijelaskan kenapa saya suka sekali makan petai.

Sekedar info saja dari yang saya baca, kandungan protein, karbohidrat, fosfor, vitamin dan zat besi pada petai jauh lebih tinggi daripada apel.

Dan ternyata ada banyak penyakit yang bisa diobati dengan mengkonsumsi petai. Beberapa diantaranya adalah depresi, anemia, tekanan darah tinggi, mual, sembelit, mabuk, luka lambung, stress, stroke dll

Nah, bagi yang selama ini nggak suka makan petai, siapa tau dengan manfaat yang begitu banyak itu bisa menggugah selera untuk makan petai juga.

Tapi kalau memang nggak doyan ya jangan. Kirim saja kerumah saya, biar saya yang makan.

41 thoughts on “Si Hijau Parkia Speciosa

  1. pete , pete …..

    pak guru , ada pertanyaan nih ? gimana sih bikin background post yg bisa berubah ubah warna gtu ??


    Itu pernah saya tulis caranya lho Mas…
    Cari aja di salah satu postingannya

    [Reply]

  2. (Maaf) izin mengamankan KEDUAX dulu. Boleh, kan?!
    Lha, neng Muria kan banyak banget kok masih minta dikirimi lagi. Jan, bisa-bisa makan Petai lauknya nasi….


    Akeh tur rasane enak, ora koyo sing ning kota…
    Seperti kedelai, yg dijual di lampu bangjo itu kok rasanya nggak enak.
    Beda karo kedelai ndeso

    [Reply]

    alamendah Reply:

    Oh, ya.
    Bukan bermaksud menggurui, tapi (maaf) untuk tata cara penulisan nama ilmiah tu huruf awal kata pertama (genus) pakai kapital sedangkan kata kedua (spesies) huruf awalnya kecil saja.


    Makasih tambahan ilmunya…
    Saya jadi ngerti aturan penulisan yang baku…

    [Reply]

  3. Wah, pete dimakan dengan sambal terasi dan nasi hangat mak nyuus … 🙂


    Mak Nyus…

    [Reply]

  4. ok deh nanti saya kirim 1 truk ke tempat pak eM….
    (yey di Jepang mana ada hihihi)


    Kirimi yang dari plastik Bu…

    [Reply]

  5. sepertinya untuk penikmat jenis makanan ini (seperti saya juga) protein apa yang terkandung di dalamnya bukan menjadi perhatian khusus dalam menikmatinya. Karena memang menu pelengkap yang mungkin sudah wajib harus hadir ketika diabsen dengan sambal dan sodara2 lalapan lainnya… saya yakin dech hehehehehhe


    Iya Mas…
    Saya makan petai juga karena gurihnya, bukan karena kandungannya

    [Reply]

  6. Saya bukan anti petai maupun maniak petai. Kalau dimasakkan petai saya makan, tapi kalau nggak ada petai saya nggak minta dimasakkan 😀


    Berarti pemetai pasif itu Mas… 😀
    Mirip perokok pasif

    [Reply]

  7. Hehe… petai ini, temenan aja sama njengkhol 😀
    Kalau di samarinda mahal lo harga perpapannya, Rp 3000.


    Di Kendal juga mahal, apalagi yang tua

    [Reply]

  8. petai kesukaannya eMak ama akang vyan tuch mister,,

    ada lagi untuk yang punya penyakit diabet juga dianjurkan mengkonsumsi petai ..

    btw petai ini termasuk buah ato sayuran ter??


    Di hutan ada petai nggak ya

    [Reply]

  9. wah bagus banget blognya bisa berubah berubah warna latarnya

    kalo patei sih suka, cuma g suka banget…. he he he


    Kalau saya suka petai banget

    [Reply]

  10. Petai makanan favoritku bisa buat lalaban mentah, dibakar, digoreng atau direbus heheheh….atau bisa dibuat campuran masakan lainnya 😀


    Paling enak kalau dibakar agak gosong

    [Reply]

  11. hahhha ujung2nya itu lho pakdhe om
    aku gak suka makannya pak tapi kalo misal dia menjadi bumbu penyedap pada sambel goreng ati itu boleh juga ato pas ibuku bikin tauco udang dan tahu kering mantab pulak

    pak, mau pesen buku gerhanacoklat ya? tapi mugnya wes entek iki kan terbatas cuman 30 pcs pada cetakan pertama saja hehe


    Iya pesen…
    Nanti dikabari cara transvernya…
    Nggak ada mug gpp, bisa diganti wajan

    [Reply]

  12. Petai sangat manjur untuk menghilangkan bau mulut sehabis makan jengkol.

    Kalo untuk pelengkap masakan sih gak papa, tapi nek disuruh nglethus belum pernah Pak, sudah terlanjur takut bau :mrgreen:


    Menghilangkan bau rokok juga bisa

    [Reply]

  13. nah semoga ada yang membuatnya menjadi ekstrak siap minum sehingga tidak menimbulkan efek negatif berupa bau mulut kurang sedap


    Kalau ditelan kan mirip kapsul

    [Reply]

  14. Saya sih doyan, tapi nggak suka suka amet ampek ketagihan


    Saya doyan, tapi nggak maksa harus ada…
    Kalau lagi musim ajah

    [Reply]

  15. Petai? terima kasih! kalau ada saya tukar ayam goreng saja Pak. 🙂


    Adanya petai godhog Bi… 😀

    [Reply]

  16. biasa pak.. saya minta dikirimi Nanas n friends aja,,
    kalo ini, gak doyan.. tidakkkkkkkkkk..!! 🙂


    Jus nanas campur petai…
    Hmmmm

    [Reply]

  17. Pete …
    Waw …
    Sambel Goreng Ati kalo ndak pake Pete …
    Bukan sambel goreng ati namanya …

    Salam saya Pak Mars


    Walau sedikit, kayaknya akan nambah selera Om…

    [Reply]

  18. Hyaaaaaaaaaaaaaa saya suka banget pete, Pak!! 😀 😀

    Duuuh, pete dimakan mentah, dikukus, ato digoreng, sama2 enaknyaaaaa! 😳
    Duh, paling enak itu petenya jangan diambil dari kulitnya, digoreng ato direbusnya sama kulitnya, itu afdol banget! 🙂 Pas makan, baru kita kuliti sendiri. :mrgreen:
    Pete goreng, kalo gorengnya bener, bisa gak terlalu bau lho. Kayak makan kacang goreng. 😀

    Tapi yang repot biasanya keesokan harinya, setelah makan pete. Pipis pun berbau pete!! 😆 Kata ibu saya itu karena kurang minum setelah makan pete. Kalo Pak Mars gimana ya? Ada cara untuk mengatasi hal ini?


    Bener Mas…
    Dibakar atau dikukus dengan kulitnya, baru dikupas kemudian

    [Reply]

  19. Bener nich petai bisa mengobati stress, dll ? awas nek mbujuki
    Saya dulu suka petai juga lho mas, tapi sekarang sudah berhenti
    Konon makan ptai itu harus kompak serumah agar yang lain tak mencak2 karena aromanya yang syuuur

    Salam hangat dari Surabaya

    [Reply]

  20. “speciosa” harusnya pake huruf kecil… :mrgreen:

    aku mau pete om, cuma gak bisa banyak… paling banyak 3 biji, tapi kalo dicampur ke sambel goreng ati gt, aku suka… ^^

    [Reply]

  21. Pingback: metaMARSphose » Rasa Itu…
  22. Pete, kalau dimakan sesekali memang akan menghasilkan OUTPUT yg super bau! … tetapi kalau dimakan berturut selama 5 hari, pada hari ke 5 OUTPUT tidak akan bau lagi … kecuali buat mereka yg setiap hari harus makan obat segenggam … itu lain ceritanya. Terapi pete ini bisa membantu-sehatkan Anda dari bermacam penyakit … silahkan baca sendiri deh ebooknya …

    … buat penggemar obat herbal … sy siapkan 2 ebook terapi pete:
    1) Terapi Pete full 80 hal. : http://bambangbakti.wordpress.com/pete-petai-parkia-speciosa-untuk-kesehatan/

    2) Terapi Pete 4 imPOTENSI: http://bambangbakti.wordpress.com/manfaat-buah-pete-parkia-speciosa/

    Buat para pria, dalam hitungan seminggu, stamina 4X4 Anda akan bertambah … karena pete adalah SLOW-VIXGRX … (ganti huruf ‘X’ dengan ‘A’) … tentang hal ini ada di artikel 2) PETE4imPOTENSI … cobalah, Anda akan lebih hidup, lebih bahagia …

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *