SOLITAIRE dan SENDIRI

Ini bicara tentang sendiri, yang saya bagi menjadi dua yaitu suka sendiri dan tak suka jika sendiri. Agar ruang lingkupnya simpel, maka yang saya maksud tidak sendiri adalah saya bersama istri.

Meski perbandingannya tak bisa dihitung secara matematis, tapi paling tidak ada beberapa yang bisa saya deteksi. Dan hanya yang unik saja yang saya tulis. Seperti inilah hasilnya

Suka Jika Sendiri

  • tidur beneran
  • makan
  • minum kopi
  • merawat bisul (jika ada)
Nggak Suka Jika Sendiri

  • tidur-tiduran
  • segala sesuatu yang pakai antre
  • potong kuku
  • menggaruk anggota tubuh yang gatal

Penjelasannya sebagai berikut:
Untuk tidur beneran saya merasa nyaman kalau sendirian, mengingat saya termasuk tipe yang susah memulai tidur manakala masih terdengar suara atau gerakan sekecil apapun.
Beda jika tidurnya cuma tidur2an, kalau yang itu jelas lebih suka manakala ada istri didekat saya.

Makan berasa nyaman jika sendiri2 karena selera yang bertolak belakang. Ada jenis lauk yang saya suka tapi istri nggak suka (petai dan abon), disisi lain ada yang istri suka tapi saya eneg sekali dengan baunya (ikan tongkol). Petai sama Ikan Tongkol lebih bau yang mana ya

Minum kopi jelas nyaman kalau sendiri. Secangkir kecil mana cukup kalau harus berbagi. Bisa2 saya cuma kebagian ampasnya dowang. Kalau ngerawat bisul itu knapa juga nyaman sendiri, karena kalau istri yang mejet kasar sekali dan nggak peduli meski saya teriak2.

Urusan ngantre istri saya paling sabar sedunia. Kesabarannya juga tinggi dalam hal memotong kuku, hasilnya jauh lebih bersih dan rapi dibanding jika saya potong sendiri. Apalagi soal garuk menggaruk seperti yang pernah saya tulis disini.

Itulah beberapa hal yang saya suka manakala melakukan sendiri dan yang tak saya suka manakala harus mengerjakannya sendiri. Yang tidak saya tulis berarti bisa sendiri bisa bersama. Situasional!.
Pas nggak pas, inilah SOLITAIRE dan SENDIRI

Tulisan ini diikutsertakan pada perhelatan GIVEAWAY : PRIBADI MANDIRI yang diselenggarakan oleh Imelda Coutrier dan Nicamperenique.

36 thoughts on “SOLITAIRE dan SENDIRI

  1. kalau keramas enak jika ditemenin loh pak…
    kalau gatal siapa yang tau dimana gatalnya??


    Iya Mbak. Kalo kramas, saya juga minta dikramasi.
    Kalau gatal kan bisa dikomando, kurang kekiri, kurang keatas dst. Lama2 pasti pas

    [Reply]

  2. tuh kan, udah ketemu 3 aja yang lebih suka tidur sendirian wlo sudah punya pasangan xixixi

    Makasi partisipasinya ya Pak 🙂


    Lebih dari 3 malah, karena istri saya juga suka tidur sendirian

    [Reply]

  3. akhir-akhir ini saya kekurangan waktu untuk “sendiri”… ben ndino kemruyek teruss… 😀


    dirubung cah sekolah sing dho mbolos ya Pak

    [Reply]

  4. justru ngerawat bisul harus tega loh mbahkung
    pejet tuntas biar cepat sembuh.

    sukses kontesnya yaa.. 🙂


    Nah itu yg saya nggak tahan. Kalau dipejet sendiri kan pelan2, meski kadang emang nggak tuntas

    [Reply]

  5. Masih lumayan lah mas, 50:50, lha saya hampir 100% sendiri, ditengah hutan lagi 😆


    yg penting enjoy

    [Reply]

    nique Reply:

    emang ga ada beruk ato orang utan? Kok ngerasa sendiri sih om pakde mas?


    Beruk kalo ditempat saya buat nakar beras

    [Reply]

    die Reply:

    Wkwkwk…beruk ditempakku bertugas manjat pohon kelapa 😆

    Ada banyak binatang liar, tapi aku kan sudah jinak, ya nggak akrab lagi sama mereka.

    [Reply]

  6. Bukti bahwa kita disamping sebagai mahluk sendiri atau individu dan juga sosial.


    Iya Mas. Kita emang nggak bisa hidup sendiri, meski kadang butuh kesendirian

    [Reply]

  7. kalau saya suka nda suka sekarang harus ikhlas serba sendiri, Pak Mars. lho kok malah curhat? heheheh…..


    Kan ada Mbak Sabila Bi…

    [Reply]

  8. pulang kerja lebih seneng sendiri, krn bisa mampir k salon dlu…
    klo pulang kerja dengan suami….ga bisa mampir2 pak, hehehe


    Istri saya kalo potong juga pergi sendiri karena pasti lama dan biasanya nggak cuma potong rambut dowang Mbak

    [Reply]

  9. Tidur dan tidur-tiduran itu meski perbedaan secara bahasa cukup tipis, namun dampaknya cukup aduhai ya Pak…? 😉

    Menggaruk itu memang paling enak digarukin pak. Bukan masalah garukannya, tapi kehebohan menunjukkan arah itu yang bikin heboh sedunia, haha… 😀


    Seperti memberi aba2 orang parkir Da…
    Kiri… kiri…
    Bales….
    Kanan!!!

    [Reply]

  10. Lha kok menggaruk tubuh yang gatal malah orang lain, pak?
    Bagaimana kalau tubuh yang bagian …itu tuh…..:P


    Itu di paragraf pertama sudah saya batasi ruang lingkupnya Mbak 😀
    Orang lain disini pastinya istri saya 😀
    Makasih kunjungannya

    [Reply]

  11. tadinya saya bingung, kok gunting kuku termasuk yang suka dilakukan bersama. ternyata kalau dipotongin istri, lebih rapi to? oalah… hehe. kok saya jadi ingat mbah saya ya? dulu mbah saya kalau motong kuku suka minta dibantu sama cucu-cucunya 🙂


    Kalau dipotong istri kan saya bisa sambil leyeh2 Mbak

    [Reply]

  12. Doyan pete tapi nggak doyan tongkol ..kok saya masih nggak bisa terima ya…..apa gara2 si tongkol itu jelek ya pak


    Nggak tau knapa, kalau bau ikan tongkol sayanya eneg dan berasa mau muntah Mbak

    [Reply]

  13. Kalau antre sendirian gimana ya Pak? hahaha.. saya kok jadi membayangkan beneran..


    Yg antre 1, yang jaga 5 gitu ya Mas

    [Reply]

  14. kalau menggaruk di tempat yg susah dijangkau,
    kayak di punggung gitu,
    memang enaknya tidak dilakukan sendiri
    karena gak tuntas…..
    hampir sam dgn si bisul juga ,Pak Guru
    kalau sendiri, gak bakalan tuntas juga,
    krn pasti mecahinnya di eman2…. 😛

    semoga sukses diacara ini ….
    salam


    Iya Bun, kalau mejet bisul sendiri bisa dipastikan nggak bisa tuntas.
    Salam

    [Reply]

  15. Saya menggaruk badan bagian belakang sering pakai pojokan tembok atau lemari, soalnya kalau teman sebelah yang nggaruk terlalu banyak pengarahan ” kiri dikit..lagi,..naik..lho..kebanyakan..turun dikit.
    Kalau di pojok almari atau tembok saya bisa memilih bagian mana yang harus digosokan..bisa mlengkung segala.

    Salam hangat dari Surabaya


    Pojokan lemarinya sampai mengkilat kayak diplitur

    [Reply]

    chocoVanilla Reply:

    Gyahahahahaha…..ngakak saya, Pakdee…. 😆


    Persis Reza Artamevia ini

    [Reply]

    nia/mama ina Reply:

    huahaaaa…ini persis suamiku…kalo gatal di punggung buru2 nyari pojokan hihihi…..


    Ilmunya Reza Artamevia Mbak

    [Reply]

  16. Kalo tidur saya gak bisa sendiri, Pak. Mau tidur beneran kek, mau tidur-tiduran kek, maklum penakut stadium akhir 😛


    Saya juga penakut Mbak. Jadi sekamar tapi beda tempat tidur 😀

    [Reply]

  17. he..he… pak Mars bisa saja…
    semoga tambah mesra saja dengan bu Mars…


    Matur Nuwun Mas

    [Reply]

  18. antre..emang anti biasa… ndak sabaran neyh si om antre ajah ndak mau.. eeh nyuruh tante Mars…. 😀

    Diharap antre yaa om, xixixixi… 🙂


    Urusan bayar2 yang pakai ngantri saya males. Itulah kenapa, semua kendaraan saya atas namakan Bu Mars

    [Reply]

  19. wah sama mas, saya ngantri paling gak sabar… biasanya kalo mesen makanan suka minta tolong ma temen, alias nitip daftar makanan yang mau dipesen.. hehe…


    Praktis nitip

    [Reply]

  20. Pas dan nggak pas.. Sendirinya pas, karena banyak ulasanya.. Solitaire-nya gak pas karna hanya 2x ditulis yaitu judul dan yang diakhir paragraf yang diberi link… 🙂 Salam sukses lombanya Gan..


    Di pas2kan saja

    [Reply]

  21. Tongkol yang tidak segar memang baunya menyengat. Dimasak juga tetap ada bau khasnya.
    Kalo masih segar malah banyak yang takut mengolah karena darahnya banyak dan merah seperti tangan terkena pisau.
    Waktu tinggal bareng ibu, saya sering mengolah tongkol yang masih sangat segar dan ukuran jumbo. Sekarang malah jarang. 🙁


    Kalo di Kendal masih dapat yg segar, karena letaknya deket pantai kayak Jepara Mbak

    [Reply]

  22. Ikan tongkol dicampur petai dikasih kuah santan dan lombok ijo-ale sama blimbing wuluh nyamleng lho Pak.. asem-asem gimanaa gitu.. Ibu saya sih yang bisa masak seperti itu, saya bisanya tinggal makan aja..


    Istri saya masaknya juga sering kayak gitu Mbak, tapi gak tau knapa saya kok tetep eneg

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *