Sunat Saya

Saya dan dua anak saya sudah sunat, tapi belum pernah sekalipun saya melihat orang disunat. Itu semua karena saya paling tidak tahan kalau melihat darah. Ketika sunat, saya nggak berani lihat. Begitupun ketika dua anak saya disunat, yang mendampingi justru ibuknya.

Rasa takut terhadap darah ini demikian parah dan tak bisa saya hilangkan. Jangankan lihat darah manusia, darah ayampun saya tak tega melihat. Seumur2 saya belum pernah menyembelih ayam. Megang ayam dipotong aja gak berani. Jaman anak saya kecil, kalau jatuh saya justru menghindar.

Kembali membahas judul, cerita ini adalah tentang sunat saya. Sebagai cucu laki2 pertama, kedua kakek saya seolah berlomba untuk membuat acaranya menjadi anti biasa. Kakek saya yang dari bapak menyumbang seekor kerbau jantan untuk dipotong. Dan kakek saya yang dari ibuk, mau menggelar wayang kulit dua hari dua malam. Kakek saya ini punya wayang dan gamelan komplit. Tapi untuk wayang ini saya tolak mengingat acara sunat adalah sesuatu yang mencekam dan menakutkan.

Bapak saya tak kalah persiapannya. Dijaman itu, sekian puluh taun yang lalu (yang baca tulisan ini kayaknya juga belum pada lahir), rumah saya dihias meriah kayak pesta pernikahan. Pakai dekorasi, memanggil juru foto profesional dan pakai acara pidato. Saat itu belum ada pesta sunat seperti ini.

Sampailah pada hari H. Saya memakai sarung batik pemberian nenek. Pada saat itu proses sunatnya beda dengan jaman sekarang. Posisinya nggak tidur kayak orang dioperasi, tapi dipangku oleh orang tua. Saat itu saya dipangku kakek saya. Dan entah kenapa, disunatnya pas tengah malam.

Yang membanggakan, peristiwa itu terdokumentasi dengan baik. Untuk urusan seperti itu saya amat kalah dibandingkan bapak saya. Ketika dua anak saya sunat, saya tak membuatkan foto selembarpun. Acara juga disusun secara rapi. Inilah sebagian dokumen itu.

Sambutan resmi yang diwakili oleh Om saya, bapak berdiri disampingnya.
Om menjadi satu2nya orang yang pakai jas diacara itu karena beliau ini pengalamannya luas
Pernah beberapa tahun tinggal di Perancis

Saya meringis menahan sakit setelah proses sunat selesai.
Kakek masih dalam posisinya dan bapak ada disebelah saya
Sarung batik, hem putih dan sandal itu hadiah dari nenek
Meski tengah malam, bapak saya masih rapi dengan baju yang dimasukkan celana.
Kakek saya gagah sekali memakai ikat kepala sesuai adat Jawa

Ini saat saya sudah ada ditempat tidur dengan sprei renda2 yang indah sekali.
Berselimutkan warna biru lorek2, yang saat ini mungkin sudah nggak dijual lagi.
Ibuk saya duduk mendampingi. Saat itu kira2 jam 1 dinihari.

Ada beberapa kejadian unik yang masih saya ingat sampai sekarang, yaitu

  • Tengah malam ketika saatnya disunat, saya sembunyi didalam lumbung. Orang2 dikerahkan untuk mencari saya
  • Pacar SD saya datang bersama ibuknya yang justru menjadikan saya tambah grogi
  • Bener2 sembuh total dalam waktu sebulan lebih

Sungguh peristiwa yang anti biasa dan merupakan bagian dari sejarah perjalanan hidup saya. Meski bapak dan kedua kakek saya telah tiada, tapi beliau2 inilah inspirator saya.

43 thoughts on “Sunat Saya

  1. Wah kayaknya pak Mars kalah berpengalamannya dengan ayah dan kakeknya dalam urusan sunat menyunat. Mau disunat lagi pak mars, biar tambah pengalamannya dan nggak takut darah lago gitu…..
    He..he..


    Pisaunya sudah nggak mempan Mas

    [Reply]

  2. Acara sunatnya besar besaran nggih Pak.
    Saya salut dengan pendokumentasiannya. Hehe, Pak Mars waktu kecil emang udah anti biasa, buktinya dicari orang banyak saat sembunyi di lumbung 🙂

    Saya juga nggak bisa lihat darah, otot langsung lemes semua..


    Berarti sama dengan saya Mas.
    Paling gak enak kalau ikut bezuk tetangga atau kenalan yg kecelakaan, saya gak berani mendekat…

    [Reply]

  3. hahahha,,,
    pak Mars kok nakal banget sih, ngumpet segala, haha.. 🙂
    Salut pak, acara yang sudah puluhan tahun, masih ada gambarnya lengkap dan jernih, kenangan indah yang terarsip,, kerennn..
    acara meriah, dokumentasi sip… pantas dicontoh ini pak..

    semoga sunat Osar nanti dapat terdokumentasi dengan baik..


    Little O mau disunat umur berapa?

    [Reply]

  4. pacar SD?? pakdhe mars udah punya pacar waktu SD???
    *geleng geleng kepala*


    Itu cinta pertama Mbak, cinta monyet…
    Kalau pacar beneran, masak sampai nungguin saya sunat 😀

    [Reply]

  5. Waktu saya kecil, katanya kalau sudah sunat baru boleh pacaran Pak. He…x9 Ternyata disini aku menemukan cerita itu.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog


    Iya Pak 😀

    [Reply]

  6. keren banget dokumentasi sunatnya mbahKung,

    tapi Ngai gak tega lihat ekspresi mbahKung
    krn Ngai juga takut lihat darah.
    #darah orang sunat.


    Jangankan foto sunat, foto bayinya MbahKung saja ada

    [Reply]

  7. sepertinya ini akan terjadi pada saya pak, kalau di khitan nanti pasti saya yg mendampingi anak2


    Saat anak saya masih kecil, kalau jatuh dan berdarah saya langsung lari menghindar krn nggak tega Mbak, meski tampak aneh tapi gimana…
    Saya nggak tahan kalo liat darah

    [Reply]

  8. sama pak, saya juga kalau liht darah langsung lemes …
    btw, pak Mars waktu SD sudah punya pacar… salutluar biasa pk … ha.ha.ha…

    [Reply]

  9. kejadian uniknya itu lo pak. bikin saya ngakak…. hahaha… 😆
    tp jempol banget lo, ada fotonya.


    Bapak saya paling rajin bikin dokumentasi dan catatan Mbak. Saya kalah jauh sekali

    [Reply]

  10. Keren banget pak, masih menyimpan foto-foto ini. Sukses selalu.


    Foto bayi saya saja ada Mas

    [Reply]

  11. wauu.. kakeknya pask Mars nyentrik euy… anti bisa banget 😀


    Kakek Jaman Doeloe kalau di Jawa rata2 penampilannya seperti itu Mbak

    [Reply]

  12. hhh saya langsung membayangkan ketika saya dulu sunat di akhir 79 nan, setelah “dipotong” dua jam berikutnya puaannaaas luar biasa bahkan semalaman nggak bisa tidur ngipit-ngipit sambil meringis. Kalo jaman sekarang sunat hari ini, besok sudah jalan-jalan, sedangkan saya kalo ndak salah hampir 2 minggu baru sembuh. Maklum di kampung belum ada obat untuk mengeringkannya harus ditempel pake batu panas sambil di jemur.


    Lha itu Pak…
    Puanasnya itu semeblak banget. Mana perbannya lengket lagi

    [Reply]

  13. Wah kok punya foto sunat yaaa
    saya gak punya jeee..maklum jaman masih susah tur di desa pula
    Saya sunat nanggap orkes Gambus dan Wayang Kulit, banyak yang ngasih duit dan pakaian, asyik pwol
    Sunat yang kata emak seperti digigit semut ternyata lebih dahsyat paska di irisnya..panas-panas , theng..thenk gitzuuu.

    Kapok ach, gak mau sunat lagi.

    Salam hangat dari Surabaya


    Iya Dhe, bahkan foto bayi saya ketika mengkurep juga punya lho

    [Reply]

  14. selimut yang garis garis….
    saya masih punya kok pak….
    anget tenan je,….
    hehehe


    Iya Mbak, lembut dan hangat.
    Tapi setelah muncul yg kualitas jelek, lama2 hilang tergantikan oleh yg motif kembang2

    [Reply]

  15. Wah gaul banget pas SD udah punya pacar.
    Hiks…
    Aku yang wis lulus SMA rung duwe paaakkk…
    *salahfokus*

    Ribet banget tho Pak ketoke sunat wae @_@
    Sunat neh wae Pak… kan sekarang ada pake laser tuh… :p


    Pacarannya jangan dibayangkan kayak anak sekarang… 😀
    Sunat jaman dulu emang ribet, karena kakek ikut terlibat dan pasti banyak maunya.
    Mereka pengin yg terbaik buat cucunya

    [Reply]

  16. Saleum,
    Sempat “ngilang’ dulu sebelum sunat, hahaha…. saya bisa bayangkan gimana sibuknya mereka mencari Pak Mars saat itu. Kalau saya gak ada acara “ngilang” pak, soalnya dijaga ketat sejak pagi.


    Bagaimanapun, yg namanya sunat adalah hal paling menakutkan Mas.
    Bohong kalo ada yg bilang nggak takut sunat

    [Reply]

  17. kalau pas sunat dulu saya liatin tukang sunatnya, saya pelototin aja. 🙂


    Lha Mantri yg nyunati saya itu bapaknya pacar saya kok Mas 😀

    [Reply]

  18. wah keren, dokumentasi masih rapi dan awet ampe sekarang :D.. klo pas sunat dulu saya bermasalah, sembuhnya lama he3


    Saya juga hampir 40 hari baru sembuh Mas, sampai dibawa ke dokter berkali2 karena nggak kering2

    [Reply]

  19. saya juga mengalami bagaimana indahnya disunat dimana baru kita dari cucunya yg mau disunat pertama kali. jadi teringat kakek dan nenek yang sudah tiada nih….


    Jaman dulu peran kakek demikian besar manakala cucunya sunat

    [Reply]

  20. ternyata photo kenangannya masih ada ya pak, dan ngomong2 Pak Mars SD sudah punya pacar ya, hehe….


    Nggih Mas
    Foto bayi juga punya lho

    [Reply]

  21. aku sunat dgn dibius….. sakitnya samar2 masih ingat


    Saya juga dibius lokal, tapi bius saat saya pasti nggak secanggih bius jaman sekarang

    [Reply]

  22. sama seperti komen sahabat2 yg lain ,
    hebatnya foto2 jadul ini msh terdokumentasi dgn baik ,Pak Guru…….. 🙂
    salam


    Bapak saya yg rajin mendokumantasi Mas
    Saat saya bayi juga ada fotonya

    [Reply]

  23. saia masih pake selimut seperti itu pakdhe, masih ada yang jual kok


    Di Pasar Johar mungkin ada. Tapi kalau di mal nggak bakalan ada

    [Reply]

  24. Kalo dilihat-lihat..bapaknya Pak Mars mirip sama si Sulung yaa..


    Iya Mbak, kalo mirip kakeknya tetangga malah saya bingung 😀

    [Reply]

  25. wih hebat pak terdokumentasi dengan baik. Kertas foto masa lalu itu kuat-kuat ya pak, berarti sampe sekarang berapa tahun itu pak ?
    Trims .. salut 🙂


    Kertasnya memang bagus Mas, sama seperti buku cetakan lama. Foto bayi saya juga ada lho Mas.
    Yg foto sunat itu sudah 40 tahun lalu

    [Reply]

  26. huwaaaahhh,, hebat pak, poto2nya masih lengkap.. hehe

    sebulan lebih baru sembuh?? luar biasaa,,
    Kalau saya dulu waktu mau sunat, malah lagi ikut kegiatan kemah pak, keegiatan kemah belum selesai, dijemput pulang buat sunatan.. 😀


    Jaman saya obatnya cuma sulfanilamide Mas, seperti bubuk putih

    [Reply]

  27. aihhh salut sama bapaknya Pak Mars yang masih menyimpan foto itu dgn rapihnya…kalo foto2 waktu saya kecil udah hilang krna banjir hiks…iya yach sunat jaman dulu itu sembuhnya lama…aku inget waktu kakak laki2 aku disunat, waktu disunat ngga nangis…tp pas buka jahitannya itu yang nagis jerit2…kalo sekarang kan pake laser yachh…lebih canggih


    Iya Mbak, bapak saya rajin menyimpan foto. Saat saya bayi juga masih ada fotonya. Padahal sudah setengah abad lalu

    [Reply]

  28. waduh, aku bakalan nangis kalau sembuhnya sebulan Pak Mars. Kesuwen, katanya harus makan tahu tempe terus, sementara kakanda pamer makan ayam di depan mata 🙁


    Itulah masalahnya Mas.
    Makan pakai srundeng kelapa terus, lama2 bosen. Ketika nyoba ayam, akibatnya bengkak lagi

    [Reply]

  29. pake kulit kelapa tidak tuh supaya sarungnya tidak menyentuh luka.. hehehehe


    Pakai “sepet” ayau sabut kelapa Mas… 😀
    Kok sama ya.
    Ditempat saya istilahnya dicengkal

    [Reply]

  30. wah keren yaa foto jaaman dulu masih ada yaa om, keren keren… salut sama kakek2 dan bapak nya om 😀
    coba dulu ada sunat laser seminggu wes lari2 bal2an ituh om 😀


    Komplit pokoknya

    [Reply]

  31. sunat model lama memang agak ribet dan sembuhnya lama, g bisa ngebayangin deh gmn sakitnya…


    Dulu obatnya cuma pakai obat bubuk, namanya Sulfanilamide

    [Reply]

  32. Wah… keren sangat Pak..
    Foto jaman dulu masih tersimpan rapi.

    Ternyata, anti biasa-nya Pak Mars diturunkan oleh kedua kakeknya ya..
    Pantes… 🙂

    Jaman dulu, sunat itu memang lama sembuhnya ya Pak..
    Saya juga hampir sebulan, haha.. 😀


    Iya Da…
    Foto bayi sayapun masih ada

    [Reply]

  33. Waaaa, tapi si Pacar SD gak liat prosesi sunatnya kan, Pak? 😳

    Sebulan? Waduh suwe puoll. Anak ganteng saya belum mau sunat. Katanya nanti umur 18 th aja. Saya bilang kalo kelamaan nanti jadi alot dan harus direbus dulu baru bisa sunat. Akhirnya janji kelak kelas V semester II baru mau, hahahahahaha….. 😛


    Ya enggaklah…
    Yg nyunat itu bapaknya pacar saya Mbak 😀

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *