Home > Kabar > Tragedi Sembilan Botol Madu

Tragedi Sembilan Botol Madu

January 10th, 2013 Leave a comment Go to comments

Tak pernah terduga sebelumnya jika madu yang akan saya kirim pada 9 sahabat ditolak oleh PT Pos Indonesia, JNE, Tiki dan Elteha yang ada di Kendal. Antisipasi sudah saya lakukan, karena saya tahu betul bahwa pengiriman barang cair memang tak semudah barang cetakan.

Sebelum saya kemas, konsultasi saya lakukan pada semua pihak tersebut, termasuk harus dikemas seperti apa agar sesuai aturan mereka. Ada yang minta agar saya datang bawa sampelnya agar dia tahu barangnya kayak apa. Tapi hasilnya nihil dengan dalih takut meledak.

Saya tak habis mengerti atas penolakan itu. Bagaimana seandainya madu itu sangat dibutuhkan dengan segera untuk pengobatan, apa harus diantar langsung?. Padahal saya tahu, zat kimia yang lebih berbahayapun bisa dilayani oleh penyedia jasa pengiriman.

marsudiyanto.net

Kepada 9 sahabat yang harusnya sudah menerima apa yang saya janjikan, mohon maaf manakala barangnya belum bisa terkirim. Saya masih berusaha mencari jalan lain agar kiriman tersebut bisa sampai ke tujuan.

Semoga apa yang saya alami ini hanya ketidaktahuan petugasnya saja, bukan kebijakan perusahaan secara nasional, sehingga ada peluang untuk saya kirim lewat cabang di kota lain. Jika ada sahabat yang punya pengalaman tentang hal ini, mohon bantuan jalan keluarnya.

Jika tetap tak bisa terkirim, maka dengan terpaksa saya ganti dengan bingkisan lain. Mohon maaf atas kejadian ini, semoga ada solusi yang bisa menyelesaikan masalah ini.

~ Grazie ~
Categories: Kabar
  1. January 10th, 2013 at 17:08 | #1

    insya Allah bisa terkirim pak.

    kalau membaca bisnis online yang menjual barang-barang cair seperti obat kutu rambut, madu, obat gosok atawa yang lain, mereka mengirim melalui jasa ekspedisi yang pak Mars sebut tadi.


    Mungkin karena mereka sudah langganan rutin Gus, makanya dapat pelayanan plus…

    [Reply]

    ian Reply:

    Untuk pengiriman barang Cairan / Barang DG Harus dilampirkan MSDS .
    Untuk iNFORMASI BISA MENGHUBUNGI SAYA :

    Bpk. Ian

    Mobile : 0812 8119 5626 / 0838 7119 5626
    PIN BB : 24E8A554
    Email : ianjasacargo@gmail.com

    [Reply]

  2. January 10th, 2013 at 17:24 | #2

    Wah, sedih, tapi terharu, madu dianggap “sama” dengan bom cair ya, sebuah bom yang levelnya sangat tinggi, bom yang kelasnya teroris belum mampu buat… :D


    Mereka nggak mau ribet kayaknya.
    Nggak mau ambil resiko

    [Reply]

  3. January 10th, 2013 at 17:42 | #3

    Semoga segera menemukan solusi ya Pak Mars…


    Makasih Mbak

    [Reply]

  4. January 10th, 2013 at 18:15 | #4

    mbahKung, ini pengalaman aquwh yaa.. krn aquwh termasuk sering dapat kiriman bahan cair.. pertama pastikan dulu botolnya tebal, lalu lapisi dengan dengan plastik sampai beberapa lapis, ikat rapat dengan karet.. langsung masukkan dus yang ukurannya pas dengan botol tadi, dan bilang saja bahwa itu bahan makanan.. #gak bohong toh..

    aquwh juga sdh sering mengirim rendang yang masih ada kuah minyaknya.. minyaknya cair persis kayak madu itu.. caranya bungkus rapat2 berlapis2.. meledak yg dimaksud bukan spt bom.. tapi mrk kuatir botol madu tersebut pecah dan merembes membasahi dus.

    aku lmyn sering terima paket botolan dari bandung.. kadang tauco, madu juga pernah. Selama ini sll aman selama dikemas dgn rapi.. demikian, mbahKung.


    Makasih masukannya Ngai…
    Baca penjelasan kamu orang pasti nggak nyangka kalau kamu masih SMP :D
    Akan saya perhatikan dengan seksama dan sambil cari alternatif lain

    Makasih ya

    [Reply]

  5. January 10th, 2013 at 18:44 | #5

    Pak Guru…sekedar sharing aja gpp ya?ndak dilarang tohh #halah rep komeng ae kesuwennn..hehehe gini pak, istriku beberapa kali beli barang scr online (vit c yg cair pake botol) sekali pesen min selusin krn dijual lg. Nahh distributornya klo ngirim pake JNE trus mbungkus luarnya pake kardus,bungkus dlmnya pake plastik yg mringsil2 itu lohh, yg kyk gelembung udara. Trus bungkusnya pas bgt jd ga oplok2…mdh2n tragedinya segera teratasi pak…Aamiin


    Ini saya juga coba memperbaiki kemasannya Mas, cuma lumayan susah nyari 9 dus nya. Baru dapat 5 :D

    [Reply]

  6. January 10th, 2013 at 19:21 | #6

    wah aku tak dolan Kendal wae wis hahaha


    Meh tak kirim dalam format zip wae

    [Reply]

  7. January 10th, 2013 at 19:30 | #7

    mungkin membungkusnya mesti lebih cermat lagi, pak mars. kalau dikirim pakai travel atau dititipkan bus, mungkin nggak pak?


    Jasa yang pakai travel kayaknya adanya di Semarang Mbak, tapi saya akan coba mengupayakan segala cara

    [Reply]

  8. January 10th, 2013 at 20:20 | #8

    pak mars mgkn bisa coba expedisi indologistic..soalnya daku pernah kirim klorofil bisa *bentuk cair dlm botol jg..


    Di Kendal belum ada agennya Mbak… :D

    [Reply]

  9. January 10th, 2013 at 20:35 | #9

    Kalo cairan memang agak ribet ya Pak
    Semoga segera mendapat solusi :)


    Iya Mbak…
    Dalam istilah Jawa mungkin “nggak cucuk” antara ongkos dan resiko yg dia tanggung
    Itulah makanya dia nolak

    [Reply]

  10. January 10th, 2013 at 21:11 | #10

    dimaklumi kok pak mars. sudah saya jawab diemail tadi ya pak


    Masih saya upayakan jalan keluarnya Mbak

    [Reply]

  11. January 10th, 2013 at 23:01 | #11

    aku tiap cuti selalu bawa madu hutan buat anak-anak ga pernah ditolak masuk di bandara
    emang madu bisa meledak pak..?


    Kalau dibawa sendiri sich bisa Mas.
    Konon katanya, karena konsentrasi madu itu tinggi, maka kalau diwadahi botol kaca bisa meledak. Konon katanya pula, sebaiknya botolnya dari plastik

    [Reply]

  12. January 10th, 2013 at 23:49 | #12

    sayang sekali ya, padahal madu lho. apa petugasnya belum sampai menyicipi madunya dulu mungkin ya.. hehe


    Mungkin kemasan yang saya buat terlalu rawan dan musti dikemas ulang Mas

    [Reply]

  13. January 11th, 2013 at 00:03 | #13

    Packing nya di tempat ekspedisinya, atau kalo tidak pakai jasa travel tapi harus ambil di kantor tujuannya.


    Saya sudah minta pihak sana yg mengemas dan saya siap bayar ongkos ngemasnya, tapi kayaknya pegawainya gak mau ribet

    [Reply]

  14. January 11th, 2013 at 00:07 | #14

    sayang banget ya, itu madunya sahat kok bisa meledak ??? emang bom ya pak ? hahahahahah


    Kalau dalam botol kaca dan goncang2, madu akan memuai dan botol bisa pecah…

    [Reply]

  15. Erwin
    January 11th, 2013 at 00:42 | #15

    njenengan mbungkusnya cuman seperti itu ya pak. nggak di bungkus kardus lagi?


    Nggak Mbak…
    Itu pose saat masih setengah telanjang.
    Saya lapisi kertas, tapi memang tidak pakai kardus.
    Mirip gulungan ganja itu lho

    [Reply]

  16. January 11th, 2013 at 02:14 | #16

    sependapat sama mas anton dan ngai, bungkusnya mesti berlapis. Bagian dalam pakai plastik bubble wrap, jadi tahan goncangan. Terus bagian luar pakai kardus tebal yang pas ukuran botol. Petugasnya khawatir kalau pecah kali pk, kan bisa merembes ke barang lainnya …
    semoga masalahnya cepat terselesaikan ya pak …


    Iya Mas…
    Ini akan saya coba kemas ulang

    [Reply]

  17. arif
    January 11th, 2013 at 06:04 | #17

    kemasan ternyata sangat menentukan, semoga segera tersolusikan pak…salam hari jumat


    Iya Mas…
    Kita juga kadang menilai sesuatu dari kemasannya

    [Reply]

  18. January 11th, 2013 at 08:55 | #18

    Memang Madu agak sulit pengirimannya Pak Mars. Di kalimantan, biasanya Madu asli diambil dengan memanjat Pohon Mangris, sering disebut Pohon Madu disana. Maka untuk membawa sebotol madu, dibandara harus di kemas dengan Kotak styrofoam, harga madu hanya 120 ribu, sementara untuk mengemas membutuhkan biaya adi atas itu.

    Ribet ya… Pulang ke Jakarta 3 botol madu asli yang saya beli di Kalimantan terpaksa saya tinggal.

    Semoga ada solusinya ya pak.


    Biar nggak ribet dan memenuhi standar mereka, saya sudah minta mereka yg ngemas dan saya siap bayar biaya mengemasnya, tapi kayaknya pegawainya malas mengemas sebanyak 9 kemasan itu Mbak :D

    [Reply]

  19. January 11th, 2013 at 09:31 | #19

    padahal istri saia sering ngirim dan menerima kiriman parfum botolan loh pakdhe. Mungkin petugasnya pengen mencicipi madunya hahaha


    Istri saya juga sering ngirim sayur lodeh lho Mas :D
    Tapi petugasnya nggak pernah nolak karena memang kerja di rumah saya :D

    [Reply]

  20. January 11th, 2013 at 09:36 | #20

    ayu juga pernah mau beli shampoo onlen,penjualnya yg di jogja blg ga bisa soalnya g boleh sama petugas ekspedisinya. tapi pas pesen agennya yg di jakarta alhamdulillah bisa. waktu itu dibungkus kardus kecil pak..
    semoga segera dapet solusinya ya pak


    Iya Mbak…
    Ini akan saya kemas ulang dalam kardus…
    Masih nyari 9 kardusnya

    [Reply]

  21. January 11th, 2013 at 09:47 | #21

    mungkin karena yang ngirim..


    Mungkin saja

    [Reply]

  22. julie
    January 11th, 2013 at 10:07 | #22

    pakdhe pake jalur darat aja kan bisa


    Kalau yg itu agennya di Semarang Mbak. Dari Kendal masih agak jauh. Tapi akan saya coba juga sambil berupaya pakai alternatif lain.
    Makasih atas infonya

    [Reply]

  23. January 11th, 2013 at 10:19 | #23

    wah,baru tahu saya pak mars… :D
    semoga cepat dapat solusi pengiriman


    Saya juga baru tau kalau ribetnya seperti itu Mas

    [Reply]

  24. January 11th, 2013 at 10:20 | #24

    aku jg br tau pak mars, smoga cpt mendapat solusi yah :)


    Iya Mbak…
    Makasih doanya

    [Reply]

  25. dey
    January 11th, 2013 at 12:20 | #25

    maklum kok pak …
    biasanya kalau kirim barang cair memang agak ribet.


    Ini masih saya upayakan terus Mbak

    [Reply]

  26. January 11th, 2013 at 15:35 | #26

    biar saya ambil aja pak kalau saya pas pulang ke Kendal hehe


    Ngambilnya harus pakai e-KTP Mas

    [Reply]

    achmad sholeh Reply:

    sayangnya e-KTPnya kok belum jadi ya pak


    Iya Mas
    Kendal belum jadi

    [Reply]

  27. January 11th, 2013 at 16:33 | #27

    madune kok lucu men, xixixii…


    Madu Cap “Endhas” Mbak :D

    [Reply]

  28. January 11th, 2013 at 19:17 | #28

    Masukan dan saran dari sahabat2 semoga membantu mengatasi masalah pengiripan madu dari Kendal ya Pak. salam


    Iya Bu…
    Dari semua saran yang datang, saya dapat banyak pelajaran berharga

    [Reply]

  29. January 14th, 2013 at 19:40 | #29

    Setahu saya kalo madu emang beresiko meledak, apalagi kalo madu murni, soalnya bisa timbul gasnya. Kalo gasnya terlalu banyak kan bisa meledak.


    Iya Mbak…
    Teman saya pernah bawa dalam tas, tiba2 tutupnya loncat dan suaranya seperti ledakan

    [Reply]

  30. January 15th, 2013 at 10:45 | #30

    pengalaman saya selama ini sih pak, emang sedikit tipu2 :D Tetep aja namanya nipu ya hehehe

    seperti yg Ngai bilang, cara mbungkusnya memang harus cermat dan teliti, agar kalaupun botol pecah maka tumpahannya tidak tembus keluar kardus.
    dan yang paling penting, ketika ditanya APA ISINYA? Jangan JUJUR bilang CAIRAN :D, karena sebagus apapun kardusnya, tapi kalau diketahui isinya CAIRAN, dijamin DITOLAK. Itu pengalaman saya lhooo …

    oleh karenanya, mari berbohong demi paket2 itu :D saya pernah bilang isinya MAKANAN, pernah juga bilang isinya OBAT, dan kadang ketemu petugas yang iseng, kardus kita itu dikocok2 gitu. Jadi pastikanlah semuanya dipadatkan sehingga tak keluar suara apapun pas dikocok.

    Ribet ya Pak? Hehehe .. emang, tapi saya dulu mengemas cairan u/ customer dengan penuh cinta, sehingga selalunya LOLOS hehehehe


    Nah itu dia…
    Petugasnya ngocok2 itu bungkusan :D

    [Reply]

  31. Nuri download
    January 16th, 2013 at 05:41 | #31

    Hahaha lucu banget gan, bikin ngakak


    Makasih Bro

    [Reply]

  32. ian
    January 27th, 2015 at 09:28 | #32

    Untuk pengiriman barang Cairan / Barang DG Harus dilampirkan MSDS .
    Untuk iNFORMASI BISA MENGHUBUNGI SAYA :

    Bpk. Ian

    Mobile : 0812 8119 5626 / 0838 7119 5626
    PIN BB : 24E8A554
    Email : ianjasacargo@gmail.com

    [Reply]

  33. Liya
    February 12th, 2015 at 11:55 | #33

    saya pedagang madu pak, kirim pake jne, dulu saya pedagang coklat kiloan yang ngirimnya harus pake media untuk menjaga suhu agar tidak meleleh, biasanya pake sterofoam, atau bubble wrap atau plastik yang didalamya dikasih koran basah, baru di pack pake kardus rapih. sekarang saya jualan madu udah kebiasaan pake pelapis seperti itu pak, jadi botol madu, lalu dilapisi sterofoam baru dibungkus lagi pake kardus dan kebetulan madu saya di botol plastik. jd alhamdulillah blm ada kasus meledak kirim ke luar pulau, dan bilangnya ke jne masih makanan (coklat).. :D

    Makasih infonya
    Semoga kalau nanti saya kirim madu nggak terkendala lagi
    Salam

    [Reply]

  34. Rangga
    August 6th, 2015 at 03:10 | #34

    Saya berdomisili di Pekanbaru, dan saya pernah coba kirim Madu Sialang (Madu Hutan Khas Riau) ke pelanggan di Jakarta, Purworejo, Medan, dan Jogja.
    Nah, saya coba ke JNE, TIKI, dan POS Indonesia, dan Alhamdulillah, di tolak semua Pak. :D

    Akhirnya, saya kirim via LORENA, dan Jasa Kargo (MEX Cargo).
    Kalau di Lorena, biayanya Rp. 30rb/2kg.
    Kalau di MEX Cargo, biayanya Rp. 30rb/10kg.

    [Reply]

    Nia Reply:

    Klo boleh tahu pak rangga kirim madunya pake botol kaca ato plastik ya pak?

    [Reply]

  35. January 20th, 2016 at 23:14 | #35

    Kalau saya sih gak pake sembunyi-sembunyi dan bohong-bohongan sama pihak ekspedisi.
    saya bilang ini cair. dan otomatis pihak pihak ekspedisi akan blang gak bisa, namun saya bilang kalau “saya udah puluhan kali kirim ini barang, cuma gak disini” sambil melotot sedikit dan bilang lagi “coba aja dulu”. dan akhirnya tetap saja lolos.

    kalau saya perhatikan memang cara mengemas sangat menentukan. saran saya untuk cara mengemas:

    1. bungkus pakai bubble wrap untuk tiap-tiap botol.
    2. lapisi dengan gabus yg biasa di jual di tempat foto copy
    3. baru bagian luarnya dengan kardus tebal
    4. lapisi lagi dengan lakban coklat
    5. print keterangan barang serta gambarnya lalu tulis juga kalau barang ini dikemas dengan bubble wrap, gabus dan kardus.

    begitulah yang saya lakukan dan sampai saat ini lancar-lancar saja.

    [Reply]

  1. No trackbacks yet.

Current month ye@r day *

silakan buka katalog untuk melihat postingan lainnya
~ terima kasih ~